Featured Posts

<< >>

MAPSARA TU KOINLALEN OTO FADAE RANALALEN, BUPOLO, MALUKU

Orang Buru

fili kamipa na Prof. Marcus J. Pattinama, Dr. Ir. DEA. (Geba Keda Etnoekologi oto Faperta Universitas Pattimura Ambon) Yongky Tasijawa (Gebaskola oto Program S1 Agribisnis Faperta Unpatti) Roger Tasijawa (Gebaskola oto Program S1 Bimbingan dan Konseling FKIP Unpatti) Jelles E. Uneputty (Gebaskola oto Program S1

CERITA TENTANG TEMPAT KERAMAT DI DATARAN RANA, PULAU BURU, MALUKU

Danau Rana

oleh : Prof. Marcus J. Pattinama, Dr. Ir. DEA. (Guru Besar Etnoekologi Universitas Pattimura Ambon) Yongky Tasijawa (Mahasiswa Program S1 Agribisnis Fakultas Pertanian Unpatti) Roger Tasijawa (Mahasiswa Program S1 Bimbingan dan Konseling FKIP Unpatti) Jelles E. Uneputty (Mahasiswa Program S1 Agribisnis Fakultas Pertanian Unpatti)   Pengantar

MUSEUM REMPAH – REMPAH DAN KEBUN BOTANI

museum

I. PENDAHULUAN 1. Maluku sebagai Kepulauan Rempah-Rempah « The Spices Islands » Kepulauan Maluku tercatat dalam sejarah dunia sebagai kepulauan rempah-rempah dan kepulauan raja-raja. Untuk itu sejak abad ke-13 menurut catatan penelitian dari Valentijn (1724) atau bahkan pada abad sebelumnya, tanah Maluku sudah dikunjungi oleh pedagang Arab

MUSEUM REMPAH-REMPAH DAN MUSEUM PERANG SIPIL 19-1-1999 DI MALUKU

MUSEUM REMPAH-REMPAH DAN MUSEUM PERANG SIPIL 19-1-1999 DI MALUKU[1] Oleh : Marcus Jozef PATTINAMA[2] Uraian singkat 1. Kepulauan Maluku tercatat dalam sejarah dunia sebagai kepulauan rempah-rempah dan kepulauan raja-raja. Untuk itu sejak abad ke-13 menurut catatan penelitian dari Valentijn (1724), tanah Maluku sudah dikunjungi oleh pedagang

STRATEGI MEMBANGUN KERJASAMA DENGAN INSTITUSI INTERNASIONAL

MENARA-EIFEL-PERANCIS

(STUDI KASUS PADA KERJASAMA INSTITUSI PRANCIS – UNPATTI AMBON) Oleh : Prof. Dr. Ir. Max Marcus J. PATTINAMA, DEA. (Guru Besar Ekologi Manusia Unpatti Ambon)   Prolog Kami diminta oleh Ketua International Office Unpatti untuk menyampaikan pokok pembicaraan seperti judul di atas. Untuk itu kami

MAPSARA TU KOINLALEN OTO FADAE RANALALEN, BUPOLO, MALUKU

Orang Buru

fili kamipa na

Prof. Marcus J. Pattinama, Dr. Ir. DEA. (Geba Keda Etnoekologi oto Faperta Universitas Pattimura Ambon)

Yongky Tasijawa (Gebaskola oto Program S1 Agribisnis Faperta Unpatti)

Roger Tasijawa (Gebaskola oto Program S1 Bimbingan dan Konseling FKIP Unpatti)

Jelles E. Uneputty (Gebaskola oto Program S1 Agribisnis Faperta Unpatti)

 

Lien na Leu

Neten na dapsara tu na lien humalolin geba Bupolo oto neten mua lalen tu geba lalen. Kapsara lien hangina ni sapan geba, gamdo tu neten ni oto leu ?. Gamdo katine geba Bupolo oto neten hangina na ? Gamdo tu neten geba Bupolo da suba hai fili Ranalalen seponi dafango neten fehut oto na elet dikat ? Kapsara lien na gosa tirin gamdo geba na da defo oto na elet fehut sepuna da suba oto ranalalen ? Lien ranalalen mapsara neten fadae rana Waekolo tu kaku Date neten oto nelat Bupolo.

Gamdo kami huke lienkasen na oto ni kitahalu mapsara lienkasen akilalen geba Bupolo oto neten fenalalen tu humalolin.

 

Humalolin Geba Bupolo

Fenalalen mapsara neten humalolin da defo emsian noro ba. Neten na da defo humartelo eta humarlima. Eta geba Bupolo mapsara fenalalen Waekolo oto ni humalolin da defo geba fili noro Waekolo ba. Geba dikat mo da defo oto nete di tu sira ba. Sepo ni humaelet oto fenalalen da defo geba sa warot mo udu humarlima ba.

Akilalen fenalalen ma dufa kai wai sira tu ina ama. Kai na anat da bagut hai sepu ni na anat mhana na da mau hama fina oto ni gebaromtuan dufango humafehut na laha yako anat mhana. Eta kamipa toho oto neten Bupolo, kami tine gebaromtuan na anat mhana da bagut hai oto ni da fango huma fehut hai da bina laha anat mhana sepu ni kae hama fina pa kae kaweng beka.

Oto neten fenalalen, noro dikat da kadu pa da defo tu kami akilalen pa da fango huma fehut oto ni kami bina humalolin. Eta ni kami na wali duba kadu da defo taga yako oto fenalalen.

Oto elet leu geba Bupolo da bina fenafafan, neten oto Ranalalen. Oto fenafafan gebaromtuan duba newe tu anatcia ba. Fili neten di geba Bupolo du defo oto neten dikat-dikat gamdo tu gebaromtuan du huke sa sa tu na neten kadefo.

Fenafafan hangina na geba defo mohe, ma tewa tu neten na neten koin. Da defo oto neten na noro Waekolo ba oto Waereman, noro dikat sabeta mo. Sira du defo oto kaminteang na ni kai wai fili humalolin dikat gebaromtuan du huke neten laha sira ni pa du defo pa du jaga neten nesa-nesa (Waegrahi, Waerujawa, Waemanboli, Waemiting, Kakutuan, Aerdapa) tu noro Waekolo.

 

Koinlalen oto Bupolo

Eta ngei si fenafafan ma sea fili gebaromtuan Waekolo oto humalolin Waereman. Ma sea fili gebaromtuan Portelo tu Mrimu du defo oto neten na. Portelo na geba bagut fili noro Waekolo du jaga neten koin oto ranalalen. Hulu geba Bupolo, sira ba noro Waekolo pese Portelo du defo oto ranalalen tu Mrimu Waekolo.

Eta kamipa toho oto fenafafan, ma linga fili wae na kadan suba eta na ulun humalolin Waereman. Ma kaba waeolon neten na kadan oto waenibenangan. Wae na da suba fili rana du bajaga wae na fili noro Waekolo.

Waeolon da nei oto rana fafan da suba fili rana fafan daiko ngei buru slatan da suba beta mo ina da bastela kaku oto namnelat pa da simsubah wai tinan pa da mano oto waenibe  lienkasen do bina ni waenibenangan, oto Waemala da dufa ior- ior teman gamdo gebaromtuan ro do dufa oto wae ni, eta do ngei ngan Waemala. eta mapsara lienkasen fili Waenibenangan dasuba ngan Waeniba ba, eta wae na da suba fili kaku oto rana fafan gamdo Waekolo do defo oto wae na ulun.

Gamdo ma bina Waenibe olon mo.? Mapsara oto waenibe ni geba Bupolo na ngan waenibenangan ni na ngan remat. Waenibe ni na ulun da dufa oto Waekolo ulun Waenibe na da dufa oto na kadan kwanat, wae ni da suba oto likunsmola. Wae ni da nei oto neten ni geba Bupolo du nei ngan wae Waenibe. Wae na da suba fili ranalalen lienkasen bina rana olon (koin ). Lien dikat likunsmola ma bina neten ni ma dufa wae na leman, oto nelat eta da leman mo fili rana Waekolo, sepu ni wae damano fili Waekolo pa da suba oto neten Waenibenangan. Eta geba Bupolo, likunsmola ni elet wae na du dufa mloko hat oto rana Waekolo, mloko hat stefo da suba giwan fili oto Waenibenangan. Ma tine eta da suba mloko da defo oto likunsmola eta da suba geba Bupolo iko tine pa du seka emdau tu dapan pa du oli tuha oto huma pa du mapo tuha pa du ka. Mloko da suba fili rana da iko msian mo po da iko warot da taga wae na na kadan eta da suba oto Waenibenangan, lien fili geba Bupolo ba mloko na da suba hulut oto masin. Elet na da dufa hangan msian oto fulan permede oto fulan Oktober eta fulan fehut. Geba Bupolo du tine fulan na pa du seka warahe. Eta geba Bupolo bina rana na da rakik hai, mloko hat da sefen pa da loa ahut bagut ni ma dufa oto likunsmola.

Eta ma iko oto fenafafan maliho oto rana Waekolo ma egu waga ngei geba Bupolo fili humalolin Waereman, eta geba Bupolo Waereman du iko kadan fili kaku Date ngei kaku sa. Oto fenafafan geba nyosot pi geba masin du liho oto tuhung na mo. Eta du liho oto neten na ni du difu,. Kamipa iko na po ma dufa liho roit fili gebaromtuan sira du huke . kamipa na jamtelo pa ma iko tine elet gebaromtuan teman sira ba defo

Eta Geba Bupolo sira mau iko tine elet ka defo gebaromtuan teman sira na elet ka defo ni ma egu fua dalu pa huke laha geba Bupolo dae Waereman fafan. gebaromtuan pa ma kala ina tu ama tu kai wai sira ma defo pa ma ka fua tu dalu na mnesa-mnesa tu sira. Ni ma egu fua tu dalu ba.ma egu matan ni pa ma huke laha anat Bupolo oto Waereman pa duhuke oto neten koin ni ma iko oto fenafafan ma egu lastare la ma iko na, ma egu gebaromtuan sira oto kaku Waereman, gamdo du bajaga fenafafan ma pipolon tu sirah pa  maiko mnesa –nesa tu sira pa du tu elet ka defo gebaromtuan teman sira elet kadefo oto fenafafan. Eta geba nyosot do mau si oto neten koin na, ni da egu lastare tu dalufua tu matan goban ni utun lima ba ni naraman laha geba nyosot. Eta geba Bupolo. gebaromtuan dusi oto rine lalen.

Eta ma liho oto fenafafan, kamipa ma dufa mrimu Waekolo. Ringe ma loa adat beto nelat ma kala opolastala tu gebaromtuan, rana tu date fafan. Ma iko pa ma suba oto huma. Dalua huma mo po dalua gama kaulahin, miat tu fafu na elet kafoi tu na kadan oto rahe.

Fenafafan di na elet kadefo gebaromtuan teman. Mrimu da bina neten ni warot ior-ior teman gama todo, gomi, gong bagut tu gong roit, nhero, kwani, balanga tu ior-ior bakan. Ior-ior halu na duba nei oto pau rahe. Geba Bupolo sira lua fefa da bina liang lahin. Da lua fefa ni da langa miat pa da nei akilalen mrapa-mrapa. Da lua fefa akilalen bagut mo, halu ni msian dafu. Na bagut ni msian dafut, na remat ni polone dafut, na leman goa pau sa da remat mo.

Mrimu tu Portelo du defo oto humalolin Waereman du tine huma oto fenafafan. Geba Bupolo oto masinlalen jaga keha tine gebaromtuan fili kaku fenafafan bara sa sia ba pei eta fenafafan, eta sa ba pei du jaga iko oto humakoin pa du jaga tine huma bara daraki. seponi du huke mahun laha geba bupolo bara du pei.

Kamipa na toho oto fenafafan ma tine oto neten di fenafafan warot ni kaku –kaku oto fenafafan, geba Bupolo oto fenafafan du jaga gei kaku tu wae tinan bagut oto fenafafan, kamipa nika gemtuan mrmu eta gamdo tu wae oto fenafafan na ? Gemtuan mrimu bina wae na koin, wae tu kaku na du bina neten koin, noro fili Wakolo di du tine fenafafan bara noro dikat tu bara darogo akilalen oto koinlalen.

Eta kamipa toho oto ranalalen, kamipa tine seget fili fanabo, waili tu Waekolo halu ni sa sa tu ringe nake neten – neten sa sa ?, halu ni kamipa tewa fili gemtuan mrimu, na halu ni bagut tu remat. Gamdo gebaromtuan halu ni ma tewa fili gemtuan mrimun oto Fenafafan,Dabina halu fili marga pila na ni sa sa tu ringe nake neten–neten, gamdo eta geba Bupolo sa da tewa rine nake neten mo,ni gamdo beka gemtuan ee? eta manika fili Gemtuan mrimun da bina gamanga ? Halu ni oto neten geba Bupolo halu, ma sia pa mapsara tu neten na, ina ama kai wai sira kimi bara loat tu neten na eta ma loa epsalah oto seget na.

 

Lien na Sepu

Mapsara lien oto refafan na da bina tu lalen-lalen oto adat geba Bupolo, lepak foni oto na elet ka defo oto sa an a neten-neten noro oto mualalen. Koinlalen oto Bupolo iha na :

a.Ranalalen, b. Mua Garan, c. Waekoit, d. Kakukoit, e. Liang lahin, f. Kufun-kufun lalen, g.Humakoin, h. Seget, i. Sufen.

Ina ama kai wai sira kimi bara loat lalen tu kamipa na. Kamipa tewa lalen-lalen hai fili lien koin na, kamipa fili lolik lalen fedak fena tu retemena bara sehe.

CERITA TENTANG TEMPAT KERAMAT DI DATARAN RANA, PULAU BURU, MALUKU

Danau Rana

oleh :

Prof. Marcus J. Pattinama, Dr. Ir. DEA. (Guru Besar Etnoekologi Universitas Pattimura Ambon)

Yongky Tasijawa (Mahasiswa Program S1 Agribisnis Fakultas Pertanian Unpatti)

Roger Tasijawa (Mahasiswa Program S1 Bimbingan dan Konseling FKIP Unpatti)

Jelles E. Uneputty (Mahasiswa Program S1 Agribisnis Fakultas Pertanian Unpatti)

 

Pengantar

Bagian ini ingin menjelaskan keadaan tempat pemukiman tradisional orang Bupolo dalam hubungan dengan lingkungan alam dan kehidupan sosial.  Pertanyaan yang muncul adalah bagaimana bentuk pemukiman tradisional orang Bupolo yang paling awal ?  Bagaimana pandangan orang Bupolo terhadap pemukiman tradisional dibandingkan dengan perkembangan pemukiman saat ini ? Bagaimana bentuk pemukiman orang Bupolo yang telah keluar dari ranalalen kemudian membangun pemukiman baru di tempat lain ?  Pertanyaan berikut yang sangat penting adalah bagaimana cara mereka memilih tempat tinggal yang baru setelah keluar dari ranalalen ?  Istilah ranalalen artinya daerah sekitar rana Waekolo dan gunung Date yang terletak di tengah pulau Buru.

Untuk memberi jawaban atas pertanyaan tersebut maka terlebih dahulu kami ingin menjelaskan terminologi yang selalu digunakan orang Bupolo untuk daerah pemukiman yaitu fenalalen dan humalolin.

 

Pemukiman Orang Bupolo

Istilah fenalalen artinya tempat pemukiman yang hanya terdiri dari satu kelompok noro atau soa (clan).  Jumlah rumah dalam satu fenalalen adalah antara tiga sampai lima buah.  Kalau orang Bupolo mengatakan fenalalen Waekolo maka pada daerah pemukiman dimaksud hanya dihuni oleh mereka yang berasal dari noro atau soa Waekolo.  Tidak ada orang Bupolo dari noro lain yang hidup bersama dengan mereka.  Oleh sebab itu jumlah rumah yang dijumpai tidak akan lebih dari lima buah rumah.

Dalam fenalalen biasanya kita jumpai hanya kehidupan antara mereka yang mempunyai hubungan keluarga sekandung bersama istri dan anak-anak mereka.  Kalau anak mereka sudah dewasa dan suatu saat ada rencana untuk menikahkan anak tersebut, maka sebelum yang bersangkutan menikah biasanya orangtua akan membangun rumah baru. Selama penelitian di lapangan, kami mengamati bahwa orangtua yang mempunyai anak laki-laki dewasa dan anak tersebut belum juga menikah maka dengan dibangunnya rumah baru yang terpisah dari orangtua adalah sebuah pesan untuk yang bersangkutan harus segera mencari jodoh untuk menikah.

Sedangkan dalam satu fenalalen, jika ada noro (soa atau clan) yang lain datang untuk tinggal bersama dan membangun rumah baru dalam fenalalen maka daerah pemukiman itu disebut humalolin.  Hal yang umum dijumpai adalah keluarga dari istri yang datang untuk tinggal bersama dalam satu fenalalen tersebut.

Tempat pemukiman tradisional orang Bupolo yang paling awal disebut fenafafan, yaitu suatu daerah yang terletak disekitar ranalalen.  Di fenafafan hidup leluhur pertama orang Bupolo bersama sembilan orang anak.  Dari fenafafan (fena=clan, desa ; fafan=tertinggi) orang Bupolo menyebar ke berbagai tempat, sesuai dengan pembagian wilayah yang diperoleh dari leluhur mereka.

Fenafafan saat ini tidak dihuni lagi oleh orang Bupolo, tetapi daerah ini tetap dianggap sangat sakral dan terus dilindungi oleh orang dari noro Waekolo yang tinggal di humalolin Waereman.  Tidak hanya orang Bupolo yang tinggal di Waereman yang melindungi fenafafan, namun orang Bupolo lain yang tinggal di humalolin lainnya di seputar ranalalen, misalnya Waegrahi, Waerujawa, Waemanboli, Waemiting, Kakutuan, dan Aerdapa.

 

Tempat Keramat di Pulau Buru

Untuk memasuki fenafafan harus meminta izin orang Bupolo dari noro Waekolo di humalolin Waereman.  Orang yang berhak memberi izin adalah mereka yang menjadi pemimpin adat seperti Portelo dan Mrimu.  Portelo adalah jabatan adat tertinggi dalam noro Waekolo yang bertugas menjaga seluruh daerah sakral di ranalalen.  Dari semua noro orang Bupolo, hanya dalam noro Waekolo yang dijumpai jabatan adat Portelo.  Portelo harus tinggal di ranalalen bersama Mrimu.

Dari pengamatan kami selama berkunjung ke fenafafan (lihat peta), kedudukannya berada diantara waeolon (wae=air ;olon=kepala) dan humalolin Waereman.  Kita menyebut waeolon karena daerah itu adalah merupakan kepala dari sungai Waenibe.  Salah satu sungai dimana sumber airnya berasal dari rana Waekolo.

Istilah waeolon dalam bahasa Buru hanya disebut untuk menunjukkan kepala/sumber dari sungai Waenibe.  Sedangkan untuk menunjukkan kepala/sumber dari sungai-sungai lain yang ada di pulau Buru kita langsung menyebut nama sungai tertentu dan diikuti dengan kata olon, misalnya sungai Waemala kita sebut Waemalaolon artinya kepala/sumber dari sungai Waemala.  Untuk itu kalau menyebut waeolon maka semua orang Bupolo akan tahu bahwa yang dimaksud adalah kepala air Waenibe di rana Waekolo.

Mengapa kita tidak dapat mengatakan Waenibeolon ?  Menurut pikiran orang Bupolo bahwa air yang keluar dari rana Waekolo tidak langsung menuju sungai Waenibe namun melewati suatu tempat yang bernama likunsmola.  Orang Buru saat menyebut kata ini untuk pertama kali bagi saya sebagai orang luar dan sebagai peneliti dicatat hanya sebagai suatu nama tempat, padahal kata ini setelah dicari makna yang sebenarnya dan dari diskusi dengan banyak informan di lapangan diperoleh bahwa likunsmola terdiri dari likun esmohok laan (likun=bagian air yang dalam atau deep in english, esmohok=bagian yang rendah, laan=tempat untuk membagi).  Dengan kata lain likunsmola artinya suatu tempat dimana terdapat air yang sangat dalam, letaknya sangat rendah dari rana Waekolo dan dari situ air dialirkan ke sungai Waenibe.  Bagi orang Bupolo, likunsmola adalah tempat yang sangat penting karena menurut mitos jika mloko ha (morea besar) yang hidup di rana Waekolo kencing (mloko ha stefo) maka semua mloko yang ada di dalam rana Waekolo akan lari keluar meninggalkan rana Waekolo.  Sebelum keluar maka morea-morea tersebut berkumpul di likunsmolat dan dengan sangat mudah orang Bupolo dapat mengambilnya untuk dimakan. Mereka keluar dari rana Waekolo dalam jumlah yang sangat banyak menuju sungai Waenibe dan menurut orang Bupolo morea-morea tersebut pergi keluar menuju air laut yaitu tempat asal mereka.  Peristiwa ini berlangsung satu kali dalam setahun yaitu pada saat bulan gelap yaitu sekitar bulan oktober saat mulai akan menanam kacang.  Orang Bupolo katakan kalau rana Waekolo sudah kotor maka mloko ha akan marah dan kemarahannya yaitu mloko ha akan kencing (mloko ha stefo) dan itu hanya dapat ditandai dengan banyaknya morea yang terdapat di likunsmola.

Kalau menuju ke fenafafan melewati rana Waekolo dengan pakai perahu hanya diperuntukkan bagi orang Bupolo yang datang dari luar humalolin Waereman, sedangkan bagi orang Bupolo di Waereman biasanya mereka melewati jalan gunung Date dengan berjalan kaki.  Fenafafan tidak diijinkan bagi orang luar.  Saya mendapat izin ke fenafafan hanya satu kali dan kunjungannya sangat singkat dalam waktu tiga jam saja.  Saya hanya mau melihat apakah masih terdapat bangunan rumah seperti yang diceritakan oleh orang Bupolo di humalolin Waereman kepada saya.

Tidak ada syarat khusus yang mereka minta dari saya jika ingin berkunjung ke fenafafan, misalnya harus membayar uang sedekah di humapuji atau humakoin.  Huma puji atau disebut juga humakoin adalah tempat dimana orang Bupolo di Waereman atau orang Bupolo lainnya dapat berbicara (babeto) dengan para leluhur mereka (opolastala).

Pada umumnya orang luar (geba nyosot) yang ingin berkunjung ke tempat-tempat sakral di rana lalen diwajibkan untuk membayar jiwanya dengan sekeping uang di humakoin. Ini sebagai suatu tanda bahwa opolastala dan semua jiwa orangtua dari orang Bupolo yang telah meninggal dunia telah dihormati dan jika melewati tempat sakral, maka jiwa dari orang tersebut akan selamat dan tidak akan membawa kematian.

Saat berkunjung ke fenafafan, saya ditemani oleh mrimu Waekolo.  Setelah tiba di tempat tersebut, mrimu Waekolo berbicara (babeto) untuk minta izin dari opolastala, rana, dan date.  Kemudian kita memasuki suatu tempat yang disebut huma (rumah).  Tempat dimaksud tidak berbentuk rumah secara fisik namun ada beberapa buah batu yang tersusun secara rapih.

Tempat itu adalah rumah pertama dari leluhur mereka.  Menurut mrimu di tempat itu juga tersimpan seluruh harta para leluhur, seperti peralatan untuk berkebun, peralatan berburu, alat untuk masak dan makan.  Semua alat tersebut disimpan di dalam tanah.  Mereka membuat tempat khusus yang dinamakan liang lahin.  Cara membuat liang lahin yaitu mereka membuat sebuah lubang di dalam tanah dan dilapisi dengan batu pada seluruh dinding lubang tersebut. Umumnya ukuran liang lahin yang dibuat tidak terlalu besar, rata-rata berukuran panjang satu meter, lebar 60 sentimeter dan ukuran kedalaman lubang tidak lebih dari satu meter.

Semua barang dimasukkan ke dalam liang lahin dan bagian atas disusun piring yang terbuat dari porselen kemudian ditutup dengan tanah.  Semua peralatan yang terdapat di fenafafan saat ini telah diganti dengan peralatan yang terbuat dari porselen seperti piring dan gelas.  Saya tidak melihat seluruh obyek tersebut hanya diketahui berdasarkan cerita lisan dari mrimu Waekolo.

Mrimu dan portelo Waekolo yang tinggal di humalolin Waereman secara bergantian mempunyai tugas yang rutin untuk membersihkan rumah di fenafafan.  Tidak ada jadwal yang pasti untuk kegiatan tersebut, jika ada yang sakit di dalam humalolin Waereman atau orang Bupolo yang tinggal di luar ranalalen hendak mengunjungi fenafafan, dari situ baru mereka membersihkan tempat rumah leluhur mereka dan memberi makan.

Pembagian daerah pemukiman baru ini tidak berdasarkan atas luas tanah tetapi berdasarkan pada gunung dan sungai.  Oleh sebab itu setiap noro dari orang Bupolo memiliki gunung dan sungai yang menurut mereka sangat sakral. Gunung dan sungai dimaksud masing-masing mempunyai nama.  Jadi tanah yang ada diantara atau disekitar gunung dan sungai tersebut adalah milik dari noro yang bersangkutan.

Selama penelitian di lapangan, saya mencoba untuk mengetahui batas-batas teritorial dari suatu noro, namun hal itu sangat sulit karena daerah yang terlalu luas dan jawaban dari informan di lapangan hanya menyebutkan bahwa : tanah milik kami terletak pada gunung dan sungai sebagaimana yang telah ditentukan oleh leluhur kami.  Dan semua orang Bupolo telah mengetahuinya.  Jika ada orang Bupolo yang tidak mengetahui maka yang harus menjelaskan kepadanya adalah para pemimpin adat (geba ha) dan orang-orang tua (gebaro emkeda).

 

Penutup

Kesimpulan dari cerita di atas ingin menyatakan bahwa daerah keramat di Pulau Buru merupakan tempat yang menyimpan identitas Orang Bupolo yang selalu menyatu dengan lingkungan alam. Daerah keramat yang dikenal oleh Orang Bupolo terdiri dari :

a.Ranalalen, b.Garan, c.Waekoit, d.Kakukoit, e.Liang lahin, f.Kufun-kufun lalen, g.Humakoin, h.Seget, i.Sufen

MUSEUM REMPAH – REMPAH DAN KEBUN BOTANI

museum

I. PENDAHULUAN

1. Maluku sebagai Kepulauan Rempah-Rempah « The Spices Islands »

Kepulauan Maluku tercatat dalam sejarah dunia sebagai kepulauan rempah-rempah dan kepulauan raja-raja. Untuk itu sejak abad ke-13 menurut catatan penelitian dari Valentijn (1724) atau bahkan pada abad sebelumnya, tanah Maluku sudah dikunjungi oleh pedagang Arab dan Cina. Kemudian pada abad ke-16 didatangi oleh orang Eropa. Masuknya peradaban islam dan kristen di nusantara ini berawal di Kepulauan Maluku kemudian disebarkan ke daerah berkat perdagangan rempah-rempah. Kedatangan pedagang Arab, Cina dan Eropa pada masa itu untuk melakukan perdagangan komoditi cengkeh (Eugenia aromatica O.K., Myrtaceae) dan pala (Myristica fragrans Houtt, Myristicaceae), karena kedua komoditi tersebut mempunyai nilai ekonomi dan estetika yang tinggi layaknya emas dan minyak bumi pada masa sekarang ini. Disamping pergaulan karena pertukaran nilai ekonomi dari rempah-rempah maka terjadi pula interaksi budaya. Sehingga dapat dikatakan bahwa kepulauan Maluku saat itu sangat ramai didatangi oleh orang luar. Pergaulan juga dijalin bersama masyarakat nusantara lainnya seperti dari kesultanan Buton, Bone, Melayu dan Jawa. Seiring dengan kepentingan ekonomi, pada periode itu pula perkembangan ilmu pengetahaun mulai berkembang dengan berbagai penelitian yang dilakukan baik oleh bangsa Arab, Cina maupun Eropa. Salah satu diantaranya yang sangat spektakuler dari bumi Maluku sekitar 1640-an tercatat Georgius Everhardus Rumphius, seorang imigran Jerman di Negeri Belanda, pernah hidup dan meneliti kekayaan biodiversitas tanaman di kepulauan Maluku.. Bukunya yang sangat terkenal adalah « Het Amboinsche Kruid-book ». Dari sini dunia ilmu pengetahuan tumbuhan mulai dikenal dunia dan sekaligus menambah referensi botani yang sangat dibutuhkan dunia pada masa itu hingga sekarang ini.

Maluku sebagai kepulauan rempah-rempah selain dipublikasikan dalam bentuk referensi buku seperti yang dibuat oleh para pakar juga dapat didokumentasikan dalam sebuah museum. Kehadiran sebuah museum bukan saja sebagai tempat pameran benda bersejarah seperti yang sudah dikoleksi di Museum Siwalima Ambon namun ide tentang koleksi rempah-rempah ini pun dapat disajikan pada sebuah museum.

2. Tujuan

Pembangunan museum rempah-rempah bertujuan untuk menginformasikan kepada generasi kini dan generasi dimasa mendatang tentang harumnya Maluku sebagai kepulauan rempah-rempah.

Kebun Botani sebagai pelestarian plasma nutfah genetik tanaman khas Maluku juga diperuntukkan untuk mendukung lingkungan dan mengemban fungsi sebagai laboratorium alam.

 

3. Manfaat

Museum dapat dimanfaatkan sebagai sarana wisata dan pusat pengembangan ilmu pengetahuan sejarah, budaya dan lingkungan alam. Dengan kata lain museum bisa dijadikan objek wisata turis dan laboratorium pembelajaran kepada masyarakat umum dan masyarakat ilmiah pada semua strata pendidikan dari Sekolah Dasar hingga Perguruan Tinggi. Penelitian mahasiswa bisa dilaksanakan di museum. Dengan demikian setiap objek yang digelar akan menjadi sumber informasi penting.

Di sekitar lokasi Museum Siwalima saat ini dapat juga dibangun taman dan tempat rekreasi yang didukung dengan fasilitas pelengkap lainnya. Ide yang mau ditampilkan disini adalah ke gunung untuk wisata museum dengan koleksi kebun botani dan ke laut untuk wisata bahari dimana pada lokasi di Taman Makmur terdapat situs Batu Capeu yang sangat terkenal. Kedua objek ini dapat ditangani secara terpadu.

 

II. RENCANA PROGRAM PEMBANGUNAN

Museum Rempah-Rempah akan dibangun di lokasi Taman Makmur Ambon dan merupakan bagian yang tak terpisahkan dari Museum Siwalima dan Museum Kelautan yang telah ada sebelumnya. Artinya bahwa pengelolaan museum ini akan menjadi tanggung jawab unit pelaksana teknis museum yang bernaung dibawah Dinas Pendidikan Nasional Provinsi Maluku. Dengan demikian program pembangunan museum ini akan disesuaikan sepenuhnya dengan mekanisme anggaran yang berlaku pada Dinas Pendidikan Nasional.

Untuk memahami rencana program pembangunan Museum Rempah-Rempah maka dapat diikuti pada diagram tahapan kegiatan yang disajikan berikut ini.

Dari diagram tersebut menggambarkan pengembangan sumberdaya manusia dapat ditempuh melalui pendidikan dan pelatihan serta penelitian. Diharapkan kegiatan ini dapat menunjang program penelitian pada jenjang S-1, S-2 dan S-3. Selain itu dapat pula direncanakan program pelatihan untuk mendidik pemandu museum yang profesional dalam bidang tanaman rempah-rempah.

 

III. METODE PENDEKATAN

Wujud dari Museum Rempah-Rempah adalah koleksi fosil dan herbarium dari berbagai spesimen tanaman rempah utama daerah Maluku seperti cengkeh dan pala. Disamping itu koleksi herbarium dari jenis tanaman rempah lainnya yang digunakan oleh masyarakat di Kepulauan Maluku.

Prinsip ilmiah dari pembangunan museum harus bertolak pada koleksi material, identifikasi, dan klasifikasi.

Pekerjaan koleksi, identifikasi dan klasifikasi dari setiap jenis harus dikerjakan dan diarsipkan dengan teliti, kemudian secara periodik dapat dipamerkan kepada khalayak.

Prinsip yang lainnya adalah peragaan dan penataan dimana kedua prinsip ini harus disesuaikan dengan perkembangan lingkungan masyarakat. Artinya semua material di dalam museum harus dipamerkan secara bergiliran mengikuti jadwal kejadian penting yang berlaku di masyarakat, misalnya eksposisi material menyongsong hari besar nasional dan daerah. Yang harus dihindari adalah eksposisi material yang sifatnya monoton.

Koleksi pribadi masyarakat seperti koleksi peninggalan warisan keluarga atau koleksi lukisan dapat ditampilkan untuk dipamerkan kepada khalayak. Disamping itu koleksi sejarah dari negeri, kabupaten/kota, dan pulau dapat dipamerkan secara bergilir menurut jadwal eksposisi. Jadwal eksposisi dimaksud harus diumumkan secara periodik kepada masyarakat umum maupun masyarakat ilmiah dari tingkat SD hingga Perguruan Tinggi. Dengan demikian membangkitkan kesadaran pentingnya arti museum untuk dikunjungi secara berkala dalam proses pembelajaran kepada masyarakat.

Khusus untuk kebun botani akan dimanfaatkan sebagai ruang koleksi beberapa jenis tanaman rempah sehingga profil tanaman yang telah dikoleksi di dalam museum juga bisa ditemui di dalam kebun botani tersebut. Pembangunan kebun botani akan memanfaatkan lingkungan sekitar museum sehingga kawasan dimaksud akan dikembangkan secara bersama-sama. Mengingat kawasan tersebut adalah milik Universitas Pattimura Ambon seluas 55 Ha yang perencanaan awal oleh Almarhum Kolonel Herman Pieters dengan Yayasan Maluku Irian Barat Makmur adalah ingin mewujudkan suatu kawasan pengembangan koleksi fauna dan flora khas Provinsi Seribu Pulau. Dengan demikian ide yang cemerlang ini dapat diwujudkan kembali guna mendukung program pendidikan dan pariwisata daerah kota Ambon.

IV. RENCANA PENDANAAN

1. Pembangunan infrastruktur dari Museum Rempah-Rempah dibiayai sepenuhnya dari dana APBD dan APBN.

2. Data koleksi material museum akan dikumpulkan melalui kegiatan survei lapangan yang dibiayai oleh dana rutin APBD maupun APBN. Selanjutnya kegiatan ini akan dituangkan dalam usulan proposal kegiatan lapangan.

3. Dana masyarakat akan digunakan untuk membiayai operasional eksposisi dan pemeliharaan koleksi. Selain itu dapat pula diusahakan dana dari donor luar negeri yang diperoleh berdasarkan kerjasama pendidikan dan penelitian, dimana pada program jangka panjang Museum Rempah-Rempah telah mampu menunjukkan identitas sebagai sumber informasi dan laboratorium pendidikan.

Foto Kerangka Bangunan yang berlokasi di samping Museum Siwalima       Koleksi Kelautan, Taman Makmur Ambon.

museum-1

Kerangka bangunan berlantai satu yang berlokasi di kompleks Museum Siwalima Ambon. Bangunan ini dapat dimanfaatkan untuk rencana mewujudkan Museum Rempah-Rempah di Provinsi Maluku. Selanjutnya dapat disebut pula sebagai Museum Siwalima koleksi Rempah-Rempah. (Dokumentasi : M.J. Pattinama, 2005)

 

 

TAHAPAN-MUSEUM-REMPAH

MUSEUM REMPAH-REMPAH DAN MUSEUM PERANG SIPIL 19-1-1999 DI MALUKU

MUSEUM REMPAH-REMPAH DAN MUSEUM PERANG SIPIL 19-1-1999

DI MALUKU[1]

Oleh :

Marcus Jozef PATTINAMA[2]

Uraian singkat

1. Kepulauan Maluku tercatat dalam sejarah dunia sebagai kepulauan rempah-rempah dan kepulauan raja-raja. Untuk itu sejak abad ke-13 menurut catatan penelitian dari Valentijn (1724), tanah Maluku sudah dikunjungi oleh pedagang Arab dan Cina. Kemudian pada abad ke-16 didatangi oleh orang Eropa. Masuknya peradaban islam dan kristen di nusantara ini berawal di Kepulauan Maluku baru kemudian disebarkan ke daerah lainnya berkat perdagangan. Kedatangan pedagang Arab, Cina dan Eropa pada masa itu untuk berdagang komoditi cengkeh (Eugenia aromatica O.K., Myrtaceae) dan pala (Myristica fragrans Houtt, Myristicaceae) karena kedua komoditi dimaksud mempunyai nilai ekonomi dan estetika yang tinggi layaknya emas dan minyak bumi pada masa sekarang ini. Disamping pergaulan karena pertukaran nilai ekonomi dari rempah-rempah maka terjadi pula interaksi budaya. Sehingga boleh dikatakan bahwa kepulauan Maluku saat itu sangat ramai didatangi oleh orang luar. Pergaulan juga dijalin bersama masyarakat nusantara lainnya seperti dari kesultanan Buton, Bone, Melayu dan Jawa. Seiring dengan kepentingan ekonomi, pada periode itu pula perkembangan ilmu pengetahaun mulai berkembang dengan berbagai penelitian yang dilakukan baik oleh orang Arab, Cina maupun Eropa. Salah satu diantaranya yang sangat spektakuler dari bumi Maluku sekitar 1640-an tercatat Georgius Everhardus Rumphius, seorang Jerman yang bekerja pada Belanda, pernah hidup dan meneliti kekayaan biodiversitas tanaman. Tahun 1741 bukunya diterbitkan « Het Amboinsche Kruid-book ». Dari sini dunia ilmu pengetahuan tumbuhan mulai dikenal dunia dan sekaligus menambah referensi ilmu tumbuhan yang sangat dibutuhkan dunia pada masa itu hingga sekarang ini. Dengan demikian kalau berbicara klasifikasi tumbuhan maka konsep Rumphius dengan bumi Maluku akan menjadi rujukan ilmiah.

2. Begitu banyaknya pengaruh dan sentuhan kepentingan yang terjadi di bumi Maluku ini maka sejak zaman dahulu perang sudah menjadi bagian dalam kehidupan masyarakat di kepulauan ini. Hal ini bisa dilihat dari aktualisasi budayanya seperti tari-tarian yang didominasi oleh unsur peperangan. Sejarah juga mencatat bahwa perang yang terjadi bukan saja antara orang Maluku dengan para pendatang tetapi juga diantara orang Maluku sendiri. Jika penulis berbicara Maluku di sini termasuk didalamnya Maluku Utara dimana kerajaan Raja Ampat sangat tersohor dan pengaruh kesultanan Ternate sangat dominan pada masa itu. Daerah produksi rempah-rempah menjadi ajang pertarungan perang yang luar biasa sehingga terciptalah hubungan « pela-gandong ». Peperangan dan perdamaian terjadi secara terus menerus dalam kehidupan orang Maluku. Sehingga kita tiba pada perang sipil yang terjadi dalam abad 21 ini (1999-2003), kemudian kita melihat dengan begitu cepat mencapai perdamaian di bumi Seribu Pulau. Ini perlu mendapat perhatian serius karena selama perang sipil berlangsung di Maluku masalah ini telah menjadi konsumsi internasional bahkan banyak pengamat atau pemerhati sosial yang memprediksikan bahwa perdamaian akan semakin jauh terwujud dan kalaupun dipaksakan maka dibutuhkan waktu sekitar dua puluh tahun lebih. Hal ini menjadi pertanyaan bangsa lain dimana kejadian tersebut sulit sekali ditemui di abad modern ini. Tentu ini tidak dapat dipisahkan dari perjalanan sejarah dan budaya dari orang Maluku sendiri bahkan tanpa sadar sebenarnya orang Maluku mempunyai peradaban manusia yang sangat tinggi. Pendapat semacam ini banyak kami peroleh selama pergaulan kami sewaktu menyelesaikan studi di Eropa Barat (Prancis). Jadi Maluku pada masa mendatang akan menjadi objek studi peperangan dan perdamaian.

3. Pembangunan museum rempah-rempah dan museum perang sipil dimaksudkan untuk menginformasikan kepada generasi kini dan generasi dimasa mendatang tentang harumnya Maluku sebagai kepulauan rempah-rempah dan juga mengarsipkan catatan sejarah berperang orang Maluku dari abad ke abad pada satu sisi sedangkan di sisi yang lain ingin menunjukkan bahwa orang Maluku selalu mencintai perdamaian.

4. Wujud dari Museum Rempah-Rempah adalah koleksi fosil dari dua tanaman rempah utama daerah Maluku yaitu cengkeh dan pala. Disamping itu pula koleksi dari seluruh jenis tanaman rempah yang digunakan oleh masyarakat di Kepulauan Maluku. Sedangkan wujud dari Museum Perang Sipil 19-1-1999 adalah pada tahap awal hanyalah mengoleksi seluruh material yang diciptakan dan digunakan oleh masyarakat selama berlangsungnya perang sipil. Mulai dari digunakannya batu dan kayu hingga diciptakannya senjata rakitan. Perubahan setiap peralatan perang per periode dicatat dan dipertunjukkan sebagai suatu perubahan teknologi yang dikuasai oleh masyarakat. Koleksi dari museum ini harus menghindari perasaan emosional dari kedua belah pihak yang bertikai sehingga eksposisi dari koleksinya belum bisa secara langsung menampilkan gambar wajah para korban atau pelaku yang aktif di lapangan selama perang sipil berlangsung. Dibutuhkan waktu yang panjang untuk bisa menampilkannya kepada umum, namun dokumen foto dan film sepanjang peristiwa perang sipil sudah harus disimpan dan diidentifikasi mulai saat ini.

5. Museum juga dapat difungsikan sebagai sarana wisata dan pusat pengembangan ilmu pengetahuan sejarah, budaya dan lingkungan alam. Dengan kata lain museum bisa dijadikan objek wisata turis dan laboratorium pembelajaran kepada masyarakat umum dan masyarakat ilmiah pada semua level pendidikan dari sekolah dasar hingga universitas.

6. Seringkali mengunjungi museum memang bukan budaya orang yang tinggal di negara berkembang seperti di Indonesia, tetapi jika belajar dari perjalanan sejarah bangsa yang sudah maju maka perasaan untuk mencintai dan mengunjungi museum harus ditanamkan sejak awal apapun bentuknya bahkan penampilan koleksi museum yang sangat sederhana sekalipun. Dari situ pula akan mencerminkan kesadaran dan penghargaan suatu generasi terhadap perkembangan ilmu pengetahuan.

7. Pengamatan kami di lapangan terhadap Museum Siwalima Maluku yang berlokasi di Taman Makmur Ambon telah menunjukkan suatu langkah awal yang baik dan perlu penataan dan penanganan yang lebih serius. Kunjungan kami ke sana diperoleh informasi bahwa Museum Siwalima Maluku sangat kekurangan dana untuk penataan koleksi. Lokasi di Taman Makmur alangkah baiknya ditetapkan pemerintah daerah sebagai lokasi museum. Sehingga pembangunan museum rempah-rempah dan museum perang sipil 19-1-1999 bisa ditetapkan lokasinya di sana.

8. Prinsip ilmiah dari pembangunan museum harus bertolak pada koleksi material, identifikasi, dan klasifikasi. Prinsip yang lainnya adalah peragaan dan penataan dimana kedua prinsip ini harus disesuaikan dengan perkembangan lingkungan masyarakat. Artinya semua material di dalam museum harus dipamerkan secara bergiliran mengikuti jadwal kejadian penting yang berlaku di masyarakat, misalnya eksposisi material menyongsong hari besar nasional dan daerah. Yang kami saksikan selama ini di Museum Maluku Taman Makmur adalah koleksi yang ditampilkan secara monoton. Bahkan menurut hemat kami, koleksi pribadi masyarakat seperti koleksi peninggalan warisan keluarga atau koleksi lukisan dapat ditampilkan untuk dipertontonkan kepada khalayak. Juga koleksi sejarah dari desa, kabupaten, dan pulau dapat diperlihatkan secara bergilir menurut jadwal eksposisi. Dan jadwal dimaksud harus diumumkan secara periodik kepada masyarakat umum maupun masyarakat ilmiah dari SD hingga universitas. Dengan demikian rasa ingin mengunjungi museum akan dibangkitkan secara bertahap. Disekitar lokasi museum dapat juga dibangun taman dan tempat rekreasi khusus kepada anak-anak dan tempat bersantai ria dengan makanan ringan. Ide yang mau ditampilkan disini adalah ke gunung untuk wisata museum dan ke laut untuk wisata pantai dimana ada obyek wisata Batu Capeu. Kedua ide ini dapat ditangani secara terpadu, bahkan kami berpikir untuk lebih menambah menariknya kekhususan wilayah Maluku maka dapat pula dibangun Museum Kelautan yang dapat menampilkan seluruh aspek kekayaan laut Maluku seperti berbagai jenis ikan, siput, karang dan mutiara. Pekerjaan ini dapat melibatkan ahli-ahli kelautan yang potensial yang telah dimiliki oleh Fakultas Perikanan Universitas Pattimura Ambon. Pekerjaan koleksi, identifikasi dan klasifikasi dari setiap jenis harus dikerjakan dan diarsipkan dengan teliti, kemudian secara periodik dapat dipertontonkan kepada khalayak.

9. Pembangunan Museum ini tentu akan sangat membutuhkan biaya yang tidak sedikit dan itu sangat mustahil harus ditangani sendiri oleh Pemerintah Daerah baik Kota maupun Propinsi, sehingga kami dapat mengusulkan kepada Pemerintah Daerah agar membicarakan ide ini dengan pemerintah pusat di Jakarta khususnya dengan Kementrian Pariwisata dan Budaya, karena beberapa waktu yang lalu berdasarkan catatan kami bahwa Menteri Pariwisata dan Budaya Kabinet Indonesia Bersatu (=Jerro Wacik) pernah berbicara soal begitu pentingnya peranan museum saat ini. Kecenderungan yang sangat memprihatinkan menurut pandangan kami bahwa masyarakat Indonesia pada umumnya telah dirasuki dengan pikiran konsumtif materialistis, itu bisa dilihat dengan makin suburnya pembangunan pusat perbelanjaan yang mewah (=Mall). Pembangunan sektor ini juga sangat diperlukan untuk memacu sektor perekonomian negara, tetapi harus diimbangi pula dengan pembangunan infrastruktur pendidikan seperti museum, sehingga kunjungan ke Mall herus seimbang dengan kunjungan ilmiah ke Museum. Kalau ini tidak dipikirkan sejak saat ini maka generasi yang akan datang akan semakin jauh memiliki jiwa dan tekad untuk menekuni pekerjaan ilmu pengetahuan. Ide pembangunan museum ini dapat dibicarakan pula dengan badan internasional yang sementara tertarik untuk memberikan dukungan dana kepada pembangunan pendidikan dan kebudayaan di Maluku.

10. Demikian pemikiran singkat kami tentang pembangunan museum rempah, museum perang sipil 19-1-1999, museum kelautan dan penataan kembali museum Daerah Maluku di Taman Makmur Ambon dengan lingkungan alam pegunungan dan pesisir pantai yang dibangun secara terpadu. Semua penanganan ini hendaknya direncanakan oleh Pemerintah Daerah Kota Ambon bersama Pemerintah Propinsi Maluku. Semoga pemikiran kami ini mendapat perhatian dari pemerintah daerah demi pengembangan ilmu pengetahuan lewat museum di daerah seribu pulau ini.

 

Ambon, 1 September 2005

Marcus Jozef PATTINAMA


 

[1] Sumbangan pemikiran ini disampaikan kepada Gubernur Provinsi Maluku di Ambon tanggal 1 September 2005

 

[2] Dosen program studi sosial ekonomi pertanian Fakultas Pertanian UNPATTI Ambon. Pendidikan : S1 Sosek Pertanian Unpatti, 1988. S2 (DEA) Etnobotani Université d’Orléans Prancis, 1998. S3 (DR) Etnobotani dari Laboratoire Ethnobiologie-Biogéographie Muséum National d’Histoire Naturelle (MNHN) Sorbonne Paris, Prancis 2005. Penerima penghargaan internasional Mahar SCHÜTZENBERGER tahun 2005 untuk penelitian di Pulau Buru, Maluku, Indonesia dari Institut Gaspard Monge, Université de Marne-la-Vallée Prancis.

STRATEGI MEMBANGUN KERJASAMA DENGAN INSTITUSI INTERNASIONAL

MENARA-EIFEL-PERANCIS

(STUDI KASUS PADA KERJASAMA INSTITUSI PRANCIS – UNPATTI AMBON)

Oleh :

Prof. Dr. Ir. Max Marcus J. PATTINAMA, DEA.

(Guru Besar Ekologi Manusia Unpatti Ambon)

 

Prolog

Kami diminta oleh Ketua International Office Unpatti untuk menyampaikan pokok pembicaraan seperti judul di atas. Untuk itu kami ingin menyampaikan pengalaman pribadi dalam kedua dunia budaya Indonesia dan Prancis. Kami memasuki dunia Prancis bermula dari partisipasi mengikuti seminar yang diselenggarakan oleh peneliti Prancis pada tahun 1989 dan melakukan riset bersama di Pulau Haruku  dan Pulau Buru pada tahun 1994. Kemudian dunia Prancis lebih dalam kami jalani setelah menyelesaikan studi S2 dan S3 selama tujuh tahun menetap di Prancis. Selama studi berlangsung kami menyandang dua status yaitu sebagai mahasiswa dan sebagai peneliti ilmiah. Profesor yang membimbing kami menyapa dan memandang kami sebagai kolega mengingat kami diberi kesempatan untuk duduk bekerja dan berkantor dalam satu ruangan di laboratorium ilmiah yang telah direkomendasikan untuk kami mengembangkan kapasitas diri dan keilmuan.

Sebagai peneliti ilmiah kami berada di tengah kegiatan peneliti Prancis dalam studi etnobiologi dengan kajian baik di Indonesia maupun dibeberapa tempat lain di belahan Eropa, Afrika dan Amerika Selatan. Bahasa yang digunakan sebagai pengantar adalah Bahasa Prancis. Untuk itu kami diberi kesempatan untuk belajar bahasa tersebut di Pusat Bahasa dan Peradaban Prancis (Langue et Civilisation Français) di suatu kota bernama Besançon selama setahun sebelum masuk dalam komunitas ilmiah Prancis. Sepanjang perjalanan kami studi di sana tetap kami dibimbing untuk memahami dengan benar tentang bahasa dan peradaban Prancis oleh para kolega peneliti ilmiah.

Manusia Prancis dan Ilmu Pengetahuan

Kami cenderung melihat sesuatu dari dasarnya dalam hubungan kerjasama yaitu manusia seutuhnya sebagai sumbernya. Kami tidak ingin membandingkan antara manusia Prancis dan manusia Indonesia, tetapi ingin mensejajarkan kedua manusia dan budaya tersebut, sehingga dapat terlihat bagaimana kita sampai pada hubungan yang ada sekarang.

Manusianya kami lihat dari segi pembentukannya melalui pendidikan formal (modern) yang terutama mendasari sikap pikir dan pandangnya dalam ilmu pengetahuanya itu. Pendidikan manusia Prancis bertumpu pada ajaran Descartes (lihat : Discours de la méthode) ; dimana akal budi adalah alat yang dipakai untuk melihat mana yang benar dan mana yang salah, berarti mencari apa yang sebenarnya, sehingga manusia itu mendapat keyakinan penuh dari apa yang disimak di luar dirinya. Mereka dididik untuk menemukan sendiri, sehingga mencapai keyakinan yang kokoh atas kebenaran objek yang disimak. Dengan kata lain tiap manusia itu yakin akan kebenaran pandangannya. Demikianlah dikenal ungkapan “autant de têtes, autant d’avis”.

Oleh karena itu mulai dari bangku sekolah mereka sudah dilatih untuk mengembangkan observasi, menganalisis apa yang diamati untuk menilai kebenarannya (l’objet des etudes doit être de diriger l’esprit jusqu’à le rendre capable d’énoncer des jugements solides et vrais sur tout ce qui se présente à lui). Mereka selalu mempertanyakan « kenapa dan bagaimana » (le pourquoi et le comment) untuk meyakinkan kebenaran pandangannya. Maka dapatlah dimengerti bila pada umumnya mereka kurang terbuka dalam arti bahwa kebenaran pandangannya menjadi keyakinannya yang akan dipegang teguh sampai ada pembuktian lain yang menunjukkan ketidakbenarannya.

Di sini dapat dilihat bahwa ide atau pendapatlah yang dikembangkan dan dihargai. Selain itu cara pemaparan penalarannya pun harus jelas dan beruntun dalam hubungan sebab akibat. Oleh karena itu penilaian dan ide yang tepat dan bersifat subjektif itu menjadi ukuran keunggulan seseorang. Perdebatan pendapat dapat dikatakan menjadi suatu kebutuhan bagi manusia Prancis itu. Seseorang yang tidak mengemukakan pendapat tidak menarik. Ide orisinal selalu dicari. Ini tampak dalam pencarian mereka atas dasar ingin tahu akan hal-hal yang khas, istimewa, atau tidak umum. Wajar pula bila mereka memupuk pengetahuan yang luas dan ungkapan « memiliki kepala yang penuh pengetahuan » menjadi tujuan manusia yang berpendidikan. Dan pengetahuan yang didapat berdasarkan rasa ingin tahuakan apa yang ada di luar dirinya itu berarti hasil dari hubungan antara subjek dan objek, Manusia yang demikian akan selalu melihat apa yang di luar dirinya.

Dengan sikap pandang tersebut, kami melihat bahwa selama mereka berada dalam konteks dunianya, terutama bila objeknya dari duania Prancis sendiri, tidak kami rasa ada keganjilan pada pandangan mereka. Keganjilan itu akan timbul bila objek pandangnya adalah fenomena Indonesia atau dari budaya “asing”. Maka pandangan mereka kurang mengena (sebenarnya adalah fenomena universal).

Pertanyaan lain timbul, bagaimana dampak tulisan mereka yang menjadi acuan bagi mereka yang belum mengenal realitasnya ? Pemaparan yang disampaikan dengan nada yang meyakinkan sikap yang tertanam pada manusianya akan mudah diterima sebagai kebenaran realitas objeknya. Terlebih lagi pakar dianggap sebagai orang yang memahami objeknya. Bagaimanapun para pakar itu sedikit banyak menyadari bahwa pandangan mereka itu suatu interpretasi.

 

Manusia Indonesia dan Ilmu Pengetahuan

Dalam mengenal lahan Indonesia dimana tumbuh ilmu pengetahuan modern ini, kita menyadari bahwa suatu sistem budaya tradisional dan modern berjalan bersama dan ilmu pengetahuan itu di sini tumbuh di atas akar budaya tradisional tersebut.

Bagaimana akar budaya tradisional ini ? Sebenarnya sudah kita pahami bahwa ilmu yang tumbuhdari akar tradisional ini berbeda. Ilmu di sini merupakan ajaran hidup dan menuntun manusia untuk menjadi “manusia utama”. Di sini ilmu tidak dipelajari sebagai pengetahuan yang didasari oleh rasa ingin tahu, tetapi harus diresapi dan diterapkan dalam kehidupan sehari-hari, jadi memang tidak dapat disebut ilmu pengetahuan. Dalam ilmu ini manusianya dituntun untuk menyimak ke dalam dirinya dan meresapi apa yang ada di luar dirinya tanpa memberi pendapat. Sedang yang disebut manusia itu adalah manusia seutuhnya yaitu lahir dan batin. Sikap pandangnya pun menyeluruh (Global) dan manusia itu sendiri adalah bagian dari alam raya ini.

Dengan demikian mereka ini tidak didorong untuk mengemukakan pandangan atau ide mereka, perdebatan pun tidak mudah timbul. Mereka lebih cenderung mengikuti sikap seperti dalam ungkapan ilmu padi : makin berisi makin merunduk. Diam adalah sikap “manusia utama”, manusia yang sempurna lahir batin. Pendidikan tradisonal menuntun manusianya manuju sikap tersebut.

Ilmu pengetahuan yang kemudian tumbuh di atas lahan tradisional ini tentu tidak berproses sama seperti pada lahan aslinya. Dengan masuknya pendidikan BARAT kadar unsur tradisional dalam diri manusianya memudar tergantung dari penyerapan modern tersebut. Akan tetapi sadar atau tidak, unsur-unsur tradisional itu tidak akan lenyap dan pada kondisi tertentu akan muncul juga.

 

Strategi Membangun Kerjasama

Sebagai makhluk sosial kita tidak bisa hidup sendiri. Kita membutuhkan orang lain. Orang lain akan menutupi kelemahan atau menambah kekuatan kita. Namun untuk membangun hubungan kerjasama apalagi kerjasama internasional dengan pihak lain bukanlah perkara mudah. Tidak jarang kita gagal membangun hubungan karena kita tidak siap.

Berikut ini beberapa cara membangun hubungan kerjasama dengan pihak lain berdasarkan pengelaman kami :

 

1.Tentukan Tujuan

Tentukan dengan jelas mengapa harus bekerjasama. Apa yang bisa didapatkan? Apa yang bisa diberikan? Saat kita bisa menjawab pertanyaan ini, maka kita bisa mencari pihak yang tepat untuk diajak kerjasama. Hal ini akan membuat kita lebih efektif dan fokus pada tujuan dari kerjasama dimaksud.

 

2.Siapkan Profil

Siapkan beberapa materi tentang institusi ini. gali latar belakangnya dan buat menjadi sebuah cerita (atau organisasi yang dimiliki). temukan hal-hal menarik. Pihak luar biasanya menyukai cerita. Hal ini cukup menarik ketika kita mulai menceritakan “Unpatti itu siapa” (diskripsi diri).

 

3.Buat Kesan Positif

“Kesan pertama begitu menggoda, selanjutnya terserah Anda” begitu kiranya sebuah tagline sebuah brand terkenal. Kesan pertama memang sangat penting. Banyak orang tidak punya banyak waktu. Berikan kesan positif yang apa adanya. Jangan berlebih-lebihan. Hal ini bisa merusak hubungan dikemudian hari.

 

4.Fokus pada Kualitas bukan Kuantitas

Kita boleh membuat sebanyak mungkin jaringan kerjasama. Namun kita harus bisa memlih prioritas mana yang bisa kita bangun kualitas hubungannya. Cari yang benar-benar kita butuhkan dan memberikan manfaat lebih banyak. Sesuaikan juga dengan kondisi Unpatti yang sebenarnya.

 

5.Hargai Pendapat dan Kebiasaan

Setiap orang (atau organisasi) mempunyai kebiasaan dan budaya sendiri. Hargai pendapat atau kebiasaan pihak yang diajak untuk bekerjasama. Jangan pernah membandingkan dengan orang atau organisasi lain yang kita anggap lebih baik. Sadarilah setiap orang atau organisasi mempunyai keunikan sendiri.

 

6.Tunjukkan Antusiasme

Tunjukan bahwa kita sangat senang bisa mengenal orang atau institusi yang diajak untuk bekerjasama. Lakukan dengan TULUS. Cobalah untuk memahami dan mengenal mereka secara mendalam lebih dahulu. Orang akan lebih senang bila orang lain mengenal dan mau memahami mereka.

 

7.Tawarkan Bantuan

Jangan ragu untuk menawarkan bantuan. Jika Unpatti memang merasa sanggup untuk membantu, mengapa harus menunggu sampai pihak yang diajak kerjasama meminta? Bersikaplah proaktif. Bantuan yang kita berikan pasti kembali pada generasi berikutnya di suatu saat nanti.

 

Epilog

Apa yang kami sampaikan di atas ini diperoleh selama perjalanan hidup kami menapak dunia tradisional dan modern, jadi kami berada pada dunia transisi. Dengan demikian sangat sulit untuk kami bisa bereaksi sesuai dengan keinginan dua dunia sebagai realitas, untuk itu kami hanya bisa sarankan bahwa dunia pendidikan di Indonesia seyogyanya dibangun dengan sangat serius agar transformasi ilmu pengetahuan bisa berlangsung sebagaimana pada lahan aslinya. Dalam pandangan kami, seminar sehari ini ingin Unpatti menuju pada kelas internasional maka yang bisa kami katakan adalah pikiran itu akan bermuara pada :

  • Pemerian pengalaman pribadi
  • Pandangan yang diberikan oleh subjek pada objeknya
  • Pandangan yang diberikan oleh subjek yang berada sekaligus dalam objeknya, dengan memakai disiplin ilmu yang mengharuskan keluar dan berdiri di luar objeknya.

KEKUATAN BAHASA DALAM RASA, KARYA DAN KARSA

(Suatu Ajakan untuk Revitalisasi Bahasa Buru sebagai Mata Ajaran Mulok)

Oleh :

Prof. Dr. Ir. Max Marcus J. PATTINAMA, DEA.

(Guru Besar Etnoekologi Unpatti Ambon)

 

Prolog

Kami diminta oleh Kantor Bahasa di Ambon untuk menyampaikan pokok pembicaraan pada Kegiatan Klinik Bahasa tentang “Situasi Kebahasaan di Kabupaten Buru”. Untuk itu kami ingin menyampaikan pokok pikiran kami seperti judul di atas dan sub judul yang kami paparkan ini bukan usulan yang baru, sebab kami yakin sudah ada gagasan ini sebelumnya yang telah dipikirkan oleh PemKab Buru. Jadi diskusi ini hanyalah sebagai upaya merevitalisasi gagasan Bahasa Buru sebagai pengantar dalam program Mulok. Dengan demikian materi pembicaraan ini diambil dari pengalaman pribadi selama hidup sebagai Geba Bupolo di Rana Lalen. Disamping itu pula relasi sosial juga dibangun dengan semua orang atau manusia yang menyebut dirinya Orang Buru di Lisaboli Lisela, Masa Mesirete dan Lacalua Kayeli serta Regenschap Ambalau.

 

Klasifikasi Manusia Buru

Penduduk di Pulau Buru, dapat dibedakan antara penduduk asli, autokton, (Geba Bupolo) yang hidup di pegunungan dan penduduk pendatang, alokton, (Geba Misnit) yang hidup di daerah pesisir pantai. Saat ini jumlah Geba Misnit relatif lebih banyak dari Geba Bupolo (Pattinama, 2005). Alokton dan autokton selalu menyatakan diri sebagai orang Buru (Gambar 1).

Gambar 1 menyajikan bagan tentang bagaimana Geba Bupolo membagi penduduk. Geba Fuka adalah Geba Bupolo yang mendiami daerah pegunungan. Geba Fuka Unen adalah mereka yang hidup di sentral pulau, dimana ada Rana dan Gunung Date. Yang tinggal di lereng-lereng gunung menamakan diri Geba Fuka Fafan. Sedangkan Geba Masin adalah mereka yang tinggal di pesisir pantai berkat program Departemen Sosial untuk pemukiman kembali bersama dengan alokton..

Dalam catatan botani dunia, ditemukan bahwa tanaman kayu putih (Melaleuca leucadendron L, Myrtaceae) adalah tanaman asli Pulau Buru. Tahun 1925, kolonial Belanda membawa spesies ini dari Buru sebagai tanaman penghijauan di daerah Ponorogo, Jawa Timur. Pada masa kejayaan perdagangan rempah-rempah, penduduk pulau ini telah bersinggungan dengan bangsa Eropa, sehingga Belanda menamakan suatu tempat di Pulau ini dengan sebutan Kayeli (Kayoe poetih olie).

Pulau Buru atau Bupolo mengalami lima periode pengaruh pendudukan (okupasi) yaitu periode Sultan Ternate, Portugis, Belanda, Jepang dan Indonesia. Periode Sultan Ternate, selain perdagangan juga ada mobilisasi penduduk dari Sula dan Sanana untuk menanam pohon kelapa. Perdagangan kayu putih dan damar dilakukan melalui hubungan dagang yang saling menguntungkan dengan Sultan Buton dan Sultan Bone. Kemudian Portugis membuat instabilitas perdagangan antara Sultan Ternate dengan pedagang Arab dan Cina di dataran Kayeli. (Pattinama, 2005). Gambar 1 di bawah ini juga menjelaskan pertemuan puncak-puncak budaya antar suku dan bahasa yang digunakan dalam relasi sosial.

 

Penggolongan-Penduduk-Buru

Gambar 1. Penggolongan Penduduk Pulau Buru menurut Geba Bupolo

 

Sejak zaman kolonial hingga kini masyarakat asli Pulau Buru (Geba Bupolo) disebut sebagai suku terasing, tidak beragama, pemalas dan alifuru[1]. Istilah „burro“ (yang kemudian menjadi Buru) diberikan kepada pulau ini dan kata ini ditemukan pada peta Indonesia yang dipublikasi tahun 1613 oleh misi dagang Portugis. Kata Burro (bahasa Portugis) mengandung dua arti yaitu keledai dan bodoh. Ada dua hipotesis dapat penulis kemukakan, pertama, kata burro untuk menamakan babi rusa (Babyrousa babyrussa) dimana untuk pertama kali Portugis melihatnya di pulau ini. Kedua, kata burro dialamatkan kepada masyarakat Bupolo, karena mereka selalu menolak kehadiran Portugis di setiap kampung (humalolin). Cara menolak adalah semua penduduk meninggalkan kampung dan masuk ke hutan. Setelah periode Portugis, maka berikutnya masa penjajahan Belanda, kata Burro tidak digunakan dan ditulis Boeroe atau Buru dalam Bahasa Indonesia.

Selanjutnya periode Jepang membuat wilayah ini semakin terisolir. Saat Jepang harus meninggalkan Pulau Buru tahun 1945, mereka terpaksa harus berpisah dengan budak sex jugun ianfu yang berasal dari Korea dan Pulau Jawa. Para perempuan yang terpaksa harus menjadi budak sex ini terpaksa dipelihara oleh para kepala adat dan akhirnya dijadikan istri. hingga saat ini.    Tahun 1969, Pemerintah Indonesia menetapkan pulau ini khususnya di dataran Waeyapo sebagai kamp konsentrasi tahanan politik G30S/PKI.

Kehadiran HPH sebagai sosok ekonomi modern di tengah hutan belantara Pulau Buru memberikan dampak besar kepada autokton yang masih hidup nomaden. Ciri kehidupan terasing (baca: sederhana) dan terisolir pada daerah pegunungan serta merta diperhadapkan dengan pilihan antara menunggu (menjaga) daerah sakral yaitu tempat bersemayam nenek moyang mereka atau hak membabat hutan yang sudah resmi diberikan negara kepada pengusaha HPH. Posisi autokton sangat jelas menjadi lemah dan inferior baik di hadapan hukum negara maupun pelaku ekonomi modern. Yang terjadi adalah kompetisi disekuilibrium. Hal yang sama akan terjadi dengan ditemukannya tambang emas di Pulau Buru.

 

Liwit Lalen Hafak Lalen Snafat Lahin Butemen

Ini adalah pernyataan filsafati dari Geba Bupolo yang sakral di Rana Lalen. Maknanya sangat holistik yang menghubungkan manusia dengan alam raya, juga antara manusia dengan manusia dan manusia dengan sang khalik. Untuk memahami pernyataan filsafati tersebut, selama pengalaman kami di lapangan, tidak dapat diperoleh melalui hasil wawancara baik dengan responden masyarakat maupun responden kunci. Jadi pemahaman akan diperoleh jika kita terlibat dalam seluruh aspek kehidupan masyarakat. Jelaslah bahwa kami sangat yakin dengan judul makalah ini bahwa kekuatan bahasa akan mengandung sesuatu nilai berharga dalam rasa. karya dan karsa.

 

Epilog

Apa yang kami sampaikan di atas ini diperoleh selama perjalanan hidup kami menapak dunia tradisional di Rana Lalen dan hasilnya dianalisis dan diintepretasi dalam dunia modern. Jadi kami berada pada dunia transisi. Dengan demikian sangat sulit untuk kami bisa bereaksi sesuai dengan keinginan dua dunia sebagai realitas. Untuk itu kami hanya bisa sarankan bahwa dunia pendidikan di Pulau Buru seyogyanya dibangun dengan sangat serius agar transformasi ilmu pengetahuan bisa berlangsung sebagaimana yang diharapkan, misalnya kajian Bahasa Buru akan mendapatkan bentuk yang sempurna dalam Klinik Bahasa dari Kantor Bahasa Ambon.

Semoga ada manfaat dari diskusi kami yang sangat singkat ini.


[1]Terminologi alifuru artinya orang yang hidup terisolir di daerah hutan. Alifuru menurut Paulus (1917) berasal dari bahasa Halmahera Utara : halefoeroe, artinya « tempat tinggal di hutan ». Orang Halmahera Utara khususnya orang Tobelo sering menyebut « o halefoeroeka ma nyawa » yang berarti orang yang berasal dari hutan. Kata alifuru juga dialamatkan kepada kelompok masyarakat asli di Pulau Seram karena pengaruh Sultan Ternate.

FAKULTAS PERTANIAN DALAM POLA ILMIAH POKOK UNIVERSITAS PATTIMURA : BINA MULIA KE LAUTAN

LOGO-UNPATTI-2013

Fakultas Pertanian dalam Pola Ilmiah Pokok Universitas Pattimura[1] : BINA MULIA KE LAUTAN, oleh :

DR. Ir. Marcus Jozef Pattinama, DEA[2]

I. Pendahuluan

            Landasan berpikir yang hendak dikembangkan dalam tulisan ini adalah bagaimana sumbangan yang dapat diberikan oleh ilmu-ilmu pertanian dalam memberikan penguatan terhadap Pola Ilmiah Pokok Universitas Pattimura, yang pada gilirannya memberikan ciri dan identitas yang tepat terhadap arah pengembangan Universitas Pattimura (Unpatti) Ambon ke depan.

            Landasan berpikir inipun seharusnya tidak boleh terlepas jauh dari latar belakang sejarah lahirnya Unpatti, karena lembaga pendidikan tinggi ini lahir dari niat dan cita-cita yang tulus dari tokoh-tokoh masyarakat Maluku ketika itu, dimana mereka hanya mempunyai satu tekad saja yaitu agar di waktu mendatang anak cucu bumi Maluku bisa bersekolah mencapai level pendidikan yang lebih tinggi. Tahap yang berikutnya adalah memahami motto Unpatti Hotu Mese (= Maju bersama-sama).

            Dalam tulisan ini tidak diuraikan secara detail latar belakang sejarah dan motto dimaksud, kami hanya mau mengingatkan saja bahwa pada saat membicarakan suatu konsep baru yang memberi penguatan kepada lembaga penddikan tinggi ini seperti konsep Pola Ilmiah Pokok (PIP), Bina Mulia ke Lautan, maka seyogyanya rangkaian peristiwa sebelumnya harus turut dipertimbangkan. Sebagai universitas yang masih dikategorikan berkembang (=identik dengan negara berkembang) misalnya Unpatti, maka konsep pemikiran untuk memajukan lembaga ini selalu mendapat muatan energi yang sangat besar pada satu sisi, sedangkan di sisi yang lain berhadapan dengan sistem tata-laksana yang boleh dikatakan masih tradisional. Artinya bahwa akselerasi pemikiran akan sangat rentan sekali pada ide-ide pengembangan yang baru dimana ide tersebut selalu dibungkus dengan menggunakan terminologi yang juga baru, pada akhirnya patut diwaspadai. Akibatnya, bisa lebih menjauhkan kita dari spirit awal yang murni. Contohnya, Hotu Mese (Maju Bersama-sama). Pada tahap perkembangan selanjutnya dimana Unpatti menghadapi tantangan lingkungan sekitarnya, maka muncullah suatu ide untuk menafsirkan Hotu Mese yaitu « Maju Bersama-sama dalam Tantangan ». Pengamatan kami yang lebih jauh lagi adalah pada saat kita mengunjungi dunia maya (internet) dan membuka website Unpatti, maka di sana jelas tertera istilah yang lain lagi yakni Berkembang dalam Tantangan. Contoh yang lain, akhir-akhir ini juga ada pikiran lain yang sementara berkembang untuk menuliskan Bina Mulia Kelautan. Padahal penulis sangat yakin bahwa konsep yang ingin dikembangkan adalah Bina Mulia ke Lautan.

            Kata « kelautan » pada saat sekarang ini sementara « à la mode » atau « up to date » bahkan menjadi tema yang hangat untuk dibicarakan. Hal ini disebabkan Indonesia sebagai negara kepulauan, kemudian ada provinsi yang berciri kepulauan, namun kenyataannya belum mempunyai konsep yang mapan dan aplikatif dalam pengembangan potensi kelautan. Yang tersedia dan disajikan dalam berbagai kesempatan seminar hanyalah « wacana » : berupa konsep-konsep yang belum didasarkan pada suatu penelitian yang komprehensif ataupun suatu penelitian monografi. Contohnya, pada tataran nasional belum ada data yang akurat tentang jumlah pulau yang tersusun untuk merangkaikan wilayah nusantara ini. Laporan terakhir dari Dewan Keamanan PBB (Kompas, Agustus 2005) menunjukkan bahwa masih ada 10.000 pulau anonim di Indonesia. Untuk itu, badan Internasional tersebut mendesak Indonesia untuk segera memberi nama atas pulau-pulau tersebut, yang pada gilirannya dapat disebut sebagai bukti pemilikan yang sah dari Pemerintah Republik Indonesia. Pada tataran regional, Provinsi Maluku dan Provinsi Maluku Utara (sebagai dua provinsi kepulauan di kawasan timur Indonesia) juga menghadapi persoalan yang sama. Kenyataan menunjukkan bahwa data jumlah pulau di Provinsi Maluku pada suatu kesempatan Seminar akan berbeda dipaparkan pada setiap makalah yang disajikan. (Seminar Nasional BPTP Maluku di Ambon, 21-22 November 2005).

            Dengan demikian saya mau mengajak kita sekalian supaya kembali berpikir pada konsep yang asli, seperti tema kita pada forum yang resmi ini yaitu konsep Pola Ilmiah Pokok : Bina Mulia ke Lautan. Itu berarti bahwa Bina Mulia ke Lautan harus dimengerti dan dipahami secara utuh dengan tidak memberi bobot pada kata tertentu.

            Kemudian yang berikutnya saya ingin mengajukan pertanyaan : bagaimana hubungan filosofi antara motto Unpatti Hotu Mese dan konsep PIP Bina Mulia ke Lautan ? Apakah kedua konsep ini saling menjiwai ? Jika tidak, bagaimana kita mampu memaknai kedua filosofi yang berbeda ini. Jika sebaliknya, bagaimana kita memposisikan ciri dan identitas kita pada kedua konsep tersebut. Pertanyaan yang terakhir, apakah dengan motto belum cukup memberikan makna ilmiah kepada lembaga ini, lalu mengapa harus muncul lagi konsep PIP ?

            Maksud dari pertanyaan di atas adalah hanya ingin memberikan suatu catatan untuk mengingatkan kita sekalian, civitas akademika, dan tidak bermaksud untuk membuat suatu polemik terhadap konsep motto dan PIP yang sudah ada, dimana kedua konsep ini secara legal telah dikukuhkan dengan Surat Keputusan Rektor Unpatti[3]. Dengan demikian konsep filosofi dari motto dan PIP seyogyanya dipahami oleh seluruh civitas akademika sehingga dapat diimplementasikan dalam kerjasama ilmiah antar disiplin ilmu di Unpatti.

 

II. Bina Mulia ke Lautan

1. Catatan Literatur

            Pola Ilmiah Pokok adalah suatu falsafah pendidikan dan bukan merupakan suatu ilmu atau disiplin ilmu yang berdiri sendiri. Dengan kata lain dapat dikatakan pula bahwa PIP adalah suatu konsep inovasi yang mengandung orientasi dasar ilmiah dengan tujuan pengembangan dan kerjasama pendidikan tinggi.

            Tidak tersedia bahan bacaan yang cukup untuk membuat suatu kajian yang komprehensif tentang implementasi PIP. Kami mendapatkan hanya dua sumber bahan yang bisa digunakan sebagai materi penuntun dalam mengemukakan gagasan kami tentang bagaimana sumbangan Fakultas Pertanian dalam kebijakan implementasi PIP.

            Kedua sumber bahan dimaksud adalah :

  1. Makalah berjudul : Universitas Pattimura dan Pola Ilmiah Pokoknya, Dari Ide Menuju Implementasi (Suatu Pendekatan Strategis), oleh Drs. J.E. Sitanala, Januari 1987.
  2. Makalah berjudul : BINA MULIA KE LAUTAN, oleh Prof. Mr. Steven Munadjat Danusaputro, April 1988.

            Makalah Almarhum Drs. J.E. Sitanala (JES) yang ditulis 10 tahun setelah SK Rektor Unpatti N°20 tahun 1977 merupakan makalah pertama yang menulis tentang pokok pikiran bagaimana mengimplementasi PIP Unpatti. Dari makalah setebal 55 halaman, dapat kami membuat suatu catatan penting bahwa JES tidak pernah menyebut PIP Unpatti adalah Bina Mulia ke Lautan, artinya bahwa JES hanya menyebut bahwa PIP Unpatti adalah Pengembangan Ilmu dan Teknologi Kelautan (pada Kata Pengantar dan halaman 32).

            JES secara jelas sekali memaparkan latar belakang ditetapkannya PIP yang merupakan wujud realisasi dari Kebijaksanaan Pengembangan Pendidikan Tinggi Tahun 1975 oleh Mendikbud RI, kemudian oleh Dirjen Dikti pada tahun 1977 menetapkan Kerangka Pengembangan Pendidikan Tinggi Jangka Panjang (KPPT-JP) yang didalamnya terkandung strategi penataan pendidikan tinggi nasional, diantaranya Orientasi Pengembangan dan PIP.

            Jika kembali lagi pada makalah JES, pada halaman 41a disajikan Pola Tatanan Peran Universitas Pattimura, yang menurut hemat kami adalah suatu ilustrasi yang sangat kompleks dan sangat sulit akan mengerti dalam waktu singkat. Namun demikian, JES telah menuangkan ide cemerlang untuk memprediksi begitu rumitnya rangkaian itu dalam pengembangan Unpatti ke depan.

            Pada halaman yang lain, 41b, dijumpai Pola Tatanan PIP Universitas Pattimura. Pada gambar dimaksud tidak dijumpai kata Bina Mulia ke Lautan sebagai PIP Unpatti. Walau begitu, JES sudah membagi peranan yang harus dimainkan oleh Fakultas yang berbasis kelautan dan interaksinya dengan fakultas berbasis non kelautan.

            Makalah JES lebih banyak mengulas langkah-langkah strategi yang harus dimainkan oleh Unpatti dalam mengimplementasi kebijakan Mendikbud melalui PIP. Dan pada halaman 43 dipaparkan bagian khusus berjudul ; Menuju Implementasi. Kami berpendapat bahwa beliau lebih banyak mengulas peranan dari Pengembangan Ilmu Kelautan dan Teknologi Kelautan. Pada bagian penutup (halaman 54), JES ingin mengingatkan kita begini : Cita-cita dan perjuangan kita untuk menegakkan dan mengembangkan PIP Unpatti adalah sesuatu yang berat tetapi juga ambisius dan dalam seluruh perjalanan kita akan menghadapi satu dari dua kemungkinan Unpatti Rules The Waves or Rules by The Waves. JES menutup makalah dengan mengatakan (mengutip kalimat dari ahli manajemen Corrigan) : There is no way standing still, you go either forward or backward. Kalimat penutup tertulis : Marilah Tantangan ini kita jawab dengan motto kita : Hotu Mese (Berkembang Dalam Tantangan). Dengan demikian menurut hemat kami bahwa Unpatti tetap saja menghadapi tantangan dan belum maksimal mencari jalan terbaik untuk menjawab tantangan itu hingga saat ini (19 tahun setelah makalah Almarhum Drs. J.E. Sitanala).

            Makalah Prof. Mr. Steven Munadjat Danusaputro (StMD), ditulis satu tahun setelah makalah JES yaitu April 1988. Kami mendapatkan ada dua makalah beliau dengan judul yang sama (BINA MULIA KE LAUTAN), dipresentasikan dalam dua kesempatan yang berbeda. Pertama, pada saat seminar jurusan Hukum Internasional Fakultas Hukum Unpatti tanggal 21-23 April 1988. Kedua, Seminar Hukum Internasional dan Hukum Tata Pengelolaan Lingkungan Laut dalam menyongsong Dies Natalis ke-25 Unpatti pada tanggal 27 April 1988.

            Makalah StMD ini diawali dengan suatu penjelasan bahwa beliau pertama kali menyentuh tema Bina Mulia ke Lautan pada tanggal 7-8 Februari 1982 untuk memberikan ceramah di Unpatti dalam program Penyebar-luasan Wawasan Nusantara atas inisiatif dari Kementerian Depdikbud dan upaya sosialisasi konvensi PBB tentang Hukum Laut.. Jadi tema ini sudah tiga kali beliau himbau dalam forum diskusi yang berbeda kepada civitas akademika Unpatti. Himbauan ini berkenaan dengan cita-cita beliau agar Unpatti yang harus menjadi pelopor pengembangan Era Kelautan Baru dan Era Kelautan Asia Pasifik di Kawasan Timur Indonesia. Namun himbauan ini tidak langsung dikaji secara serius oleh Unpatti pada masa itu.

            Pada tahun 1988, saat seminar menyongsong Dies Natalis Unpatti yang ke-25, Fakultas Hukum Unpatti kembali mengambil peran utama untuk mengundang kembali StMD untuk kesempatan yang keemat berbicara tentang tema Bina Mulia ke Lautan. Dengan demikian Fakultas Hukum kembali mengangkat tema : Bina Mulia ke Lautan, yang pada gilirannya diterima sebagai judul dari PIP Unpatti Ambon.

            Jika menelusuri alur berpikir dari StMD dalam makalahnya maka beliau memulai analisis dengan memaparkan latar belakang sejarah daerah Maluku sebagai Pulau Rempah-Rempah (The spices islands atau L’île des épices), dimana saat itu rempah-rempah mempunyai daya tarik yang identik dengan minyak bumi saat sekarang ini. Sejarah mencatat bahwa dari komoditi ini era penjajahan (masa kolonisasi) di bumi nusantara berawal dari bumi Maloko (=Maluku) oleh ekspedisi dagang Portugis. Saat berbicara tema ini, maka sejarah kita di Provinsi Maluku seyogyanya tidak dapat dipisahkan dengan Provinsi Maluku Utara (Sejarah kerajaan Raja Ampat : Ternate, Tobelo, Bacan dan Jailolo).

            Sosok imperialisme dan kapitalisme dengan cara menghancurkan secara sistematis tatanan social yang dimiliki oleh masyarakat pribumi kelihatannya sudah berlangsung sejak lama (contohnya: hongi cengkeh dan pala di bumi Kepulauan Maluku, kemudian politik tanam paksa dan kerja paksa untuk membangun perkebunan besar di Pulau Sumatera dan Jawa, serta politik perbudakan yang ekspansinya sampai ke Suriname, Madagaskar dan Pretoria). Dengan demikian imperialisme dan kapitalisme di abad modern ini hanyalah mengalami suatu proses metamosfosis yang tujuan akhir adalah sama seperti yang dilakukan berabad-abad yang lalu, caranya masih sama adalah menebar provokasi, lancarkan politik adu domba, menghancurkan, membunuh dan akhirnya menjajah: tujuannya menguasai sektor ekonomi rakyat. Bandingkan dengan politik invasi Amerika Serikat dan sekutu di kawasan Timur Tengah pada abad modern ini.

            StMD sebagai seorang Guru Besar hukum lingkungan dari Universitas Pajajaran Bandung sangat memahami betul bahwa pada saat membicarakan ide memuliakan lautan maka pemahamannya harus dimulai dari lingkungan darat. Oleh sebab itu beliau mengemukakan alur pikir dengan menerangkan ketertarikan Maluku oleh Rumphius saat melakukan eksplorasi Flora dan Fauna hingga kekayaan alam laut Maluku dengan mendiskripsikan potensi laut yang bisa tetap lestari jika potensi Flora dan Fauna dipelihara. Penguasaan ilmu secara interdisipliner yang dimiliki oleh Prof. StMD, mengantar beliau secara jernih mampu mengemukakan falsafah dari Bina Mulia ke Lautan.

 

2. Definisi Terminologi

            Arti setiap kata di bawah ini menurut J.S.Badudu dan Sutan Mohammad Zain (1996)[4]. :

- Bina       : mendirikan, membangun

                  : memelihara, mengembangkan dan menyempurnakan

- Mulia (Sansekerta), lawan arti adalah hina (Sansekerta).

                                                : tinggi (kedudukan, pangkat, jabatan)

                                                : bermutu (barang)

                                                : luhur (ucapan kepada nabi)

                                                : luhur (budi)

                                                : Yang Mulia (Duta Besar, Presiden)

- ke                                         : (kata depan) penunjuk arah ; pergi menuju

- Lautan                    : laut = kumpulan air asin yang luas sekali di permukaan bumi, memisahkan pulau dengan pulau, benua dengan benua.  Lautan adalah laut yang luas sekali, contoh :Lautan Pasifik (Lautan Teduh)  Lautan Atlantik

Sedangkan : Kelautan adalah gugusan (kumpulan) laut . artinya : hal-hal yang berhubungan dengan laut.

 

3. Makna Harfiah

            Dari definisi istilah kata di atas dapat dikemukakan bahwa bina (kata kerja), mulia (kata sifat), ke (kata depan) lautan (kata benda).

            Dengan demikian Bina Mulia ke Lautan adalah membangun sesuatu dengan penuh keluhuran menuju lautan.

 

4. Makna Filosofi

            Menurut Prof. Mr. Steven Munadjat Danusaputro, Bina Mulia ke Lautan didefinisikan sebagai Tata-bina Cintarasa untuk Memuliakan Lautan. Konsep ini dikemukakan dalam memasuki Era Kelautan Baru setelah Indonesia menerima konvensi PBB tentang Hukum Laut pada tahun 1982.

            Makna filosofi lain dari Bina Mulia ke Lautan adalah : Suatu tatanan yang berisikan pola pembinaan ke arah tumbuhnya cintarasa terhadap lautan dengan kesadaran dan penghayatan untuk senantiasa menjunjung tinggi dan memuliakan lautan dengan segala harta kekayaannya sebagai sumber kehidupan yang dikaruniakan oleh Tuhan Yang Maha Esa kepada Manusia (Danusaputro, 1988, p.4).

 

5. Makna Aplikasi dari Sudut Pandang Fakultas Pertanian

            Dalam suatu forum diskusi untuk membahas makalah ini di Fakultas Pertanian, disepakati bahwa penulisan PIP haruslah pada konsep yang orisinal yaitu Bina Mulia ke Lautan, dengan makna falsafah adalah : Berdiri di Darat dan Memandang ke Laut. (lihat pula : Penuntun Pengembangan Jurusan Budidaya Pertanian, Fakultas Pertanian, 2003, p.2).

            Fakultas Pertanian mencoba untuk mengembangkan pemikiran yang sangat sederhana dari PIP yaitu berdasarkan hubungan sebab-akibat. Pernyataan Berdiri di Darat bermakna pada pemahaman konsep ruang dimana seluruh aktifitas pertanian pada ekologi daratan, suatu ruang dimana manusia berpijak untuk hidup. Sedangkan pernyataan Memandang ke Laut artinya bukan sebatas memandang dengan alat indera penglihatan saja tetapi menunjukkan adanya konsep pembagian waktu yang penuh untuk meramu daerah daratan sehingga ruang dan ekologi laut tetap saja dipandang dari sudut kajian ruang dan ekologi daratan. Kami yakin bahwa jika Fakultas Pertanian merumuskan pernyataan Menyelam ke Laut pasti akan mempunyai makna filosofi yang berbeda. Itu berarti bahwa civitas akademika Fakultas Pertanian menyadari bahwa hanya Memandang ke Laut sehingga secara tegas pula ingin memberi batas kajian ilmu pertanian supaya tetap berada pada bingkai yang didefinisikan menurut ruang dan waktu pada daerah daratan. Pendefinisian ini berangkat dari pemahaman nyata dari masyarakat pertanian yang ada di Maluku dimana mereka mendiami hanya satu pulau besar (Seram) dan sisanya bermukim pada pulau kecil (< 10.000 km²).

            Seorang petani di Maluku selalu memangku dua profesi pekerjaan sekaligus yaitu sebagai petani yang mengolah ekologi daratan dan sebagai nelayan. Dengan demikian jika seorang petugas penyuluhan pertanian di suatu desa berhadapan dengan seorang petani dan pada kesempatan lain dimana meteri penyuluhan perikanan diberikan, maka penyuluh akan tetap berhadapan dengan orang yang sama. Profesi bivalen yang dimiliki oleh petani di Maluku yang memberikan inspirasi pada Fakultas Pertanian untuk merumuskan falsafah pembangunan pertanian di Maluku : Berdiri di Darat dan Memandang ke Laut.

            Kenyataan lainnya yang mendukung falsafah ini adalah dalam hal penguasaan tanah di Maluku. Studi yang mendalam tentang organisasi teritorial menunjukkan bahwa penguasaan tanah di Maluku mempunyai batas-batas yang hanya ditandai secara alami, misalnya gunung, air, tanitan, dan tanaman (pohon) tertentu, akibatnya luas daerah yang menjadi hak milik tidak bisa diukur secara akurat ditambah pula dengan hak petuanan yang bersifat komunal. Penguasaan tanah juga menjangkau dalam wilayah sungai yang mengalir dari sumbernya pada daerah pegunungan hingga bermuara pada wilayah lautan. Untuk wilayah ini pendefinisian pemilikan akan terukur pada batas akhir saat air laut surut (meti). Oleh karena itu pada surat resmi kepemilikan tanah yang diakui oleh Negara sebagai Surat Dati juga mencantumkan batas-batas kepemilikan wilayah yang dicatat berdasarkan terminologi vernakuler.

 

III. Konsep Pertanian di Maluku

            Dalam berbagai kesempatan pertemuan ilmiah baik yang diselenggarakan pada intern Fakultas Pertanian maupun pada ekstern di level regional dan nasional, Fakultas Pertanian telah menetapkan arah bahwa konsep pembangunan pertanian yang hendak dikembangkan di Provinsi Maluku adalah Konsep Pertanian Kepulauan.

            Secara objektif boleh dikatakan bahwa disatu sisi Fakultas Pertanian ingin mengembangkan konsep ini, namun pada sisi yang lain Fakultas Pertanian sendiri belum secara serius mengadakan kompilasi dari hasil penelitian dan kajian yang sudah dilakukan oleh para staf dosennya dalam berbagai acara ilmiah yang telah disajikan dalam bentuk makalah seminar, makalah orasi Dies Natalis Universitas dan konsep pidato pengukuhan Guru Besar. Kesemuanya itu boleh dikatakan telah memuat gagasan metodologi penelitian ilmiah yang dapat mendukung konsep Pertanian Kepulauan. Aplikasinya adalah merencanakan suatu metedologi penelitian yang seyogyanya mulai dicoba dalam penelitian-penelitian mahasiswa guna mengakhiri masa studi mereka. Akhirnya yang kita amati bahwa konsep Pertanian Kepulauan bisa dikatakan sebagai « wacana » saja. Pekerjaan berikutnya adalah belum lagi melakukan suatu pengkajian yang komprehensif tentang kedudukan konsep Fakultas Pertanian tersebut dalam Pola Ilmiah Pokok Universitas Pattimura. Yang ingin saya kemukakan disini adalah kita belum terlatih untuk secara tekun mengadakan kegiatan inventarisasi dan identifikasi terhadap seluruh materi kegiatan ilmiah di Fakultas Pertanian baik yang dilakukan dosen saat melaksanakan kegiatan penelitian, pengajaran dan pengabdian masyarakat maupun evaluasi ilmiah terhadap skripsi atau makalah yang ditulis oleh mahasiswa. Apakah semua kegiatan ilmiah dimaksud telah mendukung konsep falsafah PIP yang menurut Fakultas Pertanian : Berdiri di Darat dan Memandang ke Laut ?

            Konsep PIP Bina Mulia ke Lautan harus dipandang dari tiga konsep ruang dimana organisme hidup termasuk manusia memilihnya sebagai suatu habitat yaitu gunung, pantai dan laut. Ketiga ruang ini harus dilihat secara holistik. Jika kita mau membangun manusia, dalam hal ini memanusiakan manusia, maka harus dimulai dari habitat dimana manusia berada yaitu ruang yang memungkinkan manusia bisa berkarya sepanjang hidup dengan curahan waktu yang lama. Itu berarti manusia hanya bisa menggunakan ruang gunung dan pantai. Sedangkan ruang laut atau lautan adalah tempat hydroorganisma. Ruang laut tidak bisa menjadi pemukiman manusia dan lebih cenderung dijadikan sebagai ruang untuk menghidupi manusia, dimana kondisinya tidak bisa ramah sepanjang waktu. Dan kondisi yang ramah itu hanya bisa diketahui oleh manusia yang mengelolanya. Contohnya : pergerakan arah angin di darat akan menjadi indikator tentang kondisi lautan.

            Jepang dan Prancis pernah (=sekitar tahun 1980-an) melakukan riset untuk menguasai laut agar bisa dijadikan tempat pemukiman manusia, namun riset itu menghasilkan suatu kesimpulan yang sangat tidak ekonomis, biaya yang sangat mahal, atau dengan kata lain ruang laut tidak cocok untuk pemukiman manusia. Riset yang sama juga dilakukan oleh Amerika Serikat dan Rusia untuk mempersiapkan suatu ruang pada planet selain bumi di ruang angkasa.

            Ruang gunung dan pantai yang harus menjadi sentral pembicaraan. Segala kegiatan manusia dalam ruang gunung dan pantai akan sangat mempengaruhi lautan. Untuk itu konsep berpikir sederhana dari Bina Mulia ke Lautan sebenarnya adalah tindakan pelestarian pada ruang gunung dan pantai harus dilakukan untuk melindungi kehidupan habitat laut yang hidup pada ruangnya.

            Konsep PIP yang ingin diimplementasikan jangan dilihat dari keunggulan sektoral apalagi ada kecenderungan arogan akan pentingnya satu sektor pada satu sisi dan di sisi lain sektor lain hanya sebagai pelengkap jika diperlukan seperti yang selama ini menjadi model pembangunan yang kita anut dalam Negara Indonesia.

            Saya mengajak kita semua untuk mari kita belajar dari konsep yang dikembangkan oleh masyarakat tradisional yang hidup di Pulau Buru. Orang Bupolo atau orang Buru melihat ruang gunung, pantai dan laut adalah sesuatu yang utuh (holistik). Latar belakang berpikir mereka sangat sederhana sekali : danau Rana adalah tempat hidup morea (Anguilla marmorata), kemudian sungai Waenibe adalah satu-satunya sungai yang keluar dari Danau Rana dan bermuara di laut bagian utara Pulau Buru. Sungai Waenibe di daerah pantai adalah sungai yang memisahkan dua desa yaitu Waekose dan Waenibe. Sungai Waenibe mengitari daerah pegunungan dan bermuara di pantai sekaligus juga sebagai sumber air minum pada pemukiman yang ada di sepanjang bentangan gunung hingga pesisir pantai.

            Orang Bupolo sangat yakin bahwa hingga saat ini morea besar itu masih tetap hidup, sehingga kekeramatan Danau Rana tetap dijaga dengan menerapkan aturan adat yang ketat. Danau seluas 75 Km² ini terdapat banyak sekali morea dan pada akhir panen kacang tanah mereka melakukan upacara meta di Danau Rana dimana keluarnya morea dari danau menuju laut melalui sungai Waenibe. Orang Bupolo yakin bahwa leluhur mereka yang berdiam di dalam danau mengusir keluar morea-morea dengan cara kencing (mloko hat stefo) sehingga mereka seolah mabuk, dengan begitu pada upacara meta orang Bupolo dengan sangat mudah dapat menangkap morea mulai dari bagian hulu sungai hingga ke hilir. Padahal yang terjadi sebenarnya adalah morea tersebut pergi untuk melakukan reproduksi yang menurut peneliti Prancis, Keith Philippe, cs (1999)[5] bahwa umumnya morea di Indonesia menuju ke Pulau Fiji di Pasifik Selatan. Menariknya bahwa setelah reproduksi maka morea dewasa akan mati di laut Fiji dan larvanya akan kembali lagi ke habitat asal di Danau Rana dengan perjalanan lebih dari dua tahun. Ini proses hidup yang berlangsung sepanjang tahun dan sepanjang masa. Secara tradisional orang Buru mengenalnya, untuk itu tindakan melindungi ruang itu harus dijaga dan diatur dengan norma adat.

            Konsep pertanian masyarakat yang sudah kita kenal adalah sistem pertanian campuran antara tanaman hutan (buahan – non buah) dan tanaman pertanian (pangan dan hortikultura). Model ini yang kita sebut sebagai dusung (Pulau Ambon dan Lease), lusun (Pulau Seram), wasilalen (Pulau Buru) dan atuvun (Pulau Kei). Model ini merupakan model yang cocok secara ekologi dan merupakan penyanggah bagi kawasan pegunungan dari bahaya erosi. Jika dibayangkan apabila kita menganjurkan petani di Maluku untuk merubah pola usahatani dari tanaman campuran antara tanaman hutan dan tanaman pertanian ke pola usahatani tanaman pangan bahkan mengarah pada komoditi monokultur, maka untuk daerah kepulauan dengan komposisi tanah yang sangat labil akan sangat berbahaya bagi keselamatan manusia di dalam pulau tersebut. Pengaruh yang luas juga bisa sampai pada pendangkalan daerah tepi pantai, rusaknya tanaman daerah pantai (=mangrove) dan rusaknya daerah terumbu karang.

            Kerusakan ekosistem daerah pantai akan memberi dampak pada siklus hidup plankton dan jenis biota laut lainnya. Tentunya tindakan merubah ekologi daerah pegunungan akan memberikan indikasi bahwa nilai cinta-rasa memuliakan lautan sudah pudar. Amati dan bandingkan dengan tindakan « illegal logging » saat ini, akibatnya ekosistem daerah pegunungan sangat cepat berubah.

 

IV. Implementasi PIP

            Jika kita berbicara implementasi PIP di Unpatti, maka yang harus diperhatikan adalah adanya pemahaman yang baik tentang konsep PIP Bina Mulia ke Lautan bagi seluruh elemen Unpatti dan tentu implementasinya menjadi wewenang penuh pada tiap Fakultas.

            Untuk menuju pada implementasi, maka ingin saya katakan bahwa sebenarnya Fakultas Pertanian telah merumuskan konsep implementasi dari PIP Unpatti seperti yang saya uraikan dalam bagian II.5 Makna Aplikasi dari Sudut Pandang Fakultas Pertanian dan bagian III Konsep Pertanian di Maluku. Bagi saya sebenarnya bagian itu masih pada tataran konsep sedangkan yang ingin saya kemukakan berikut ini adalah implementasi yang harus terukur dalam kegiatan akademis Fakultas Pertanian. Untuk itu langkah awal yang ingin saya sampaikan adalah tentang profil Fakultas Pertanian.

            Fakultas Pertanian adalah bagian integral dari pendidikan tinggi nasional dan khususnya Pendidikan Tinggi Ilmu-ilmu Pertanian di Indonesia, melandasi seluruh pengembangan akademisnya pada tujuan dasar pendidikan tinggi dan dengan profesonalisme bidang kehutanan, bidang peternakan dan bidang pertanian.

            Fakultas Pertanian menyelenggarakan tiga bidang ilmu pertanian dengan status kelembagaan sebagai berikut :

 

  1. Jurusan Kehutanan membawahi tiga (3) Program Studi : Manajemen Hutan, Budidaya Hutan, dan Teknologi Hasil Hutan.
  2. Jurusan Peternakan membawahi dua (2) Program Studi : Produksi Ternak dan Makanan Ternak. Saat ini untuk program KBK, Jurusan Peternakan hanya mengembangkan satu Program Studi : Ilmu Ternak.
  3. Jurusan Budidaya Pertanian membawahi lima (5) Program Studi : Agronomi, Hama Penyakit Tanaman, Tanah, Sosial Ekonomi Pertanian, dan Teknologi Hasil Pertanian.

 

            Ketiga Jurusan ini harus selalu mengevaluasi diri untuk menyelaraskan kurikulum pendidikannya dengan realita kehidupan masyarakat yang terus berkembang dan berubah, serta tanggap terhadap dinamika pembangunan baik pada level lokal, regional maupun internasional. Untuk itu Fakultas Pertanian Unpatti harus dilihat dalam bentuk abstrak pohon ilmu yang mempunyai tiga akar yaitu :

 

(i)                 ilmu yang berkaitan dengan sumberdaya alam dan hayati

(ii)               ilmu yang berkaitan dengan sumberdaya manusia

(iii)             ilmu yang berkaitan dengan lingkungan biofisik.

 

Dengan demikian ketiga jurusan pada Fakultas Pertanian perlu dilihat sebagai batang ilmu atau disebut juga bidang ilmu dan bukan sebagai cabang ilmu, walaupun status kelembagaan adalah jurusan, karena ilmu yang dicirikan oleh kurikulum inti sama dengan batang ilmu yang dicirikannya dan penyebutan gelar kesarjanaannya sesuai dengan batang ilmu yaitu : Sarjana Pertanian (S.P) untuk Jurusan Budidaya Pertanian, Sarjana Kehutanan untuk Jurusan Kehutanan (S.Hut) dan Sarjana Peternakan (S.Pt) untuk Jurusan Peternakan.

            Program Studi pada Fakultas Pertanian Unpatti jangan dilihat dalam arti sempit yaitu status kelembagaan. Sesungguhnya Program Studi yang menyelenggarakan cabang ilmu yang mencirikan namanya, sehingga perlu dilihat dalam konteks keilmuan walaupun status kelembagaannya adalah program studi.

            Fakultas Pertanian sebagai lembaga ilmu pengetahuan dan teknologi seyogyanya berperan aktif :

(1)    Dalam bidang penelitian dan pengabdian sebagai upaya menguasai, memanfaatkan dan mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi dalam bidang kehutanan, peternaka dan pertanian.

(2)    Memberikan solusi bagi masyarakat pulau/gugus pulau, maupun pemerintah daerah serta lembaga swasta dalam memecahkan berbagai masalah menyangkut pemanfaatan lahan pulau atau gugus pulau dengan tetap mempertahankan kelestarian kawasan.

(3)    Memberdayakan sumberdaya manusia kepulauan untuk dapat mengembangkan kemampuan diri di dalam mengelola sumberdaya lingkungan yang ada sehingga terbangun hubungan yang harmonis dengan masyarakat sebagai konsumen terhadap produk yang dihasilkan.

 

            Setelah pemaparan profil Fakultas Pertanian seperti yang diuraikan di atas, maka implementasi PIP akan terukur dalam penerapan kurikulum yang dikembangkan oleh Fakultas Pertanian, sehingga pada bagian ini hanya kami sebutkan beberapa kelompok mata kuliah yang telah ditetapkan oleh Fakultas Pertanian dalam mendukung konsep falsafah PIP maupun konsep model Pertanian di Maluku. Itu bukan berarti bahwa mata kuliah yang lain sama sekali tidak mendukung konsep di atas, kenyataan membuktikan bahwa setiap dosen yang mengasuh mata kuliah kurikulum inti dan mata kuliah kurikulum institusional serta persiapan penerapan kurikulum berbasis kompetensi, dalam berinteraksi dengan mahasiswa saat proses perkuliahan berlangsung, para dosen telah melakukan upaya maksimal untuk mendekatkan mahasiswa pada kenyataan lapangan di daerah ini dan komparasi dengan kasus lainnya pada level regional antar kabupaten/kota, nasional maupun internasional. Sebagai contoh dalam Mata Kuliah Wajib Nasional diambil dua mata kuliah saja seperti : m.k. Ilmu Alamiah Dasar dan m.k. Ilmu Sosial Budaya Dasar. Kedua mata kuliah ini telah menumbuhkan benih kecintaan pada masalah sosial dan budaya serta memberikan bekal kepada mahasiswa dalam membentuk konstruksi berpikir yang berorintasi ciri khas daerah secara nasional maupun regional.

            Mata kuliah lainnya yang berciri khas wilayah diantaranya adalah mata kuliah Ekologi Kepulauan dan mata kuliah agroforestry. Istilah agroforestry sebenarnya bermakna pada model pertanian dusung.

            Walaupun dalam makalah ini secara detail tidak kami cantumkan mata kuliah dengan sistem penyusunan Garis-Garis Besar Program Pengajaran (GBPP) dimana dengan pemaparan perangkat teknis tersebut akan lebih mudah dipahami arah dan kebijakan sistem pengajaran yang berlaku sehingga telah terukur melaksanakan PIP ataupun konsep Pertanian Kepulauan. Seperti yang kami sebutkan di atas bahwa para dosen dengan segala kompetensi dan kemampuannya telah berupaya untuk mendekatkan mahasiswa pada permasalahan sekitar lingkungan mereka sehingga diharapkan adanya kemampuan analisis terhadap situasi nyata.

            Sebelum menutup uraian pada bagian ini kami sampaikan bahwa selain kegiatan rutin kuliah yang adalah pengajaran teori di kelas, maka Fakultas Pertanian dengan tiga jurusannya juga melaksanakan kegiatan akademis lainnya seperti Praktikum, Praktek Lapangan/Praktek Umum, Diskusi Interdisipliner antar dosen dengan melibatkan mahasiswa, seminar rutin mahasiswa, dan Praktek Kerja Lapangan. Kegiatan-kegiatan dimaksud pada waktu mendatang bisa dikelola dengan baik sehingga pada saatnya nanti kegiatan-kegiatan ilmiah seperti ini bisa diarahkan menurut tema kegiatan dalam upaya memecahkan masalah pembangunan pertanian di daearah Provinsi Maluku dan masalah umum kemasyarakatan yang terkait langsung dengan sektor Pertanian, karena harus dipahami bahwa masalah kekurangan gizi, penyebaran penyakit fatal dan kemiskinan yang kronis, kesemuanya ini benar-benar suatu ironi mengingat semua anomali kehidupan berbangsa tersebut terjadi pada sektor pertanian.

            Tentunya lokakarya ini merupakan awal diskusi interdisipliner. Sekali lokakarya belum cukup untuk mendapatkan hasil yang baik dan diharapkan akan dilanjutkan secara reguler hingga akan menghasilkan suatu pemahaman yang baik tentang falsafah motto Universitas Pattimura, falsafah PIP Bina Mulia ke Lautan dan hal yang sangat penting dikerjakan segera adalah program implementasi dari seluruh kesepakatan yang dihasilkan dalam lokakarya ini.


[1] Makalah Fakultas Pertanian disampaikan pada Lokakarya Implementasi Pola Ilmiah Pokok (PIP) Universitas Pattimura Ambon, 24-25 Februari 2006.

[2] Ethnobotanist dan Staf Pengajar Sosial Ekonomi Pertanian Fakultas Pertanian Unpatti.

[3] Surat Keputusan Rektor UNPATTI N°20 tahun 1977 yang mengukuhkan Pola Ilmiah Pokok Unpatti yaitu Pengembangan Ilmu dan Teknologi Kelautan (Ilmu-ilmu Kelautan, Marine Sciences).

[4]Kamus Umum Bahasa Indonesia. Pustaka Sinar Harapan, Jakarta, 1646p.

[5]KEITH Philippe, VIGNEUX Erik et BOSC Pierre, 1999. Atlas des poissons et des crustacés d’eau douce de la Réunion, MNHN, Paris 137 p.

 

 

PENGENTASAN KEMISKINAN DENGAN KEARIFAN LOKAL

surade-jawa-barat

Studi Kasus Di Pulau Buru-Maluku dan Surade-Jawa Barat

Abstrak

Dalam kajian ini dilakukan studi literatur mengenai konsep kemiskinan dan pengamatan ke lokasi penelitian untuk mendeteksi siapakah penduduk miskin itu?, kemudian mencari alternatif kebijakan yang sesuai dengan kondisi spesifik lokal untuk menanggulangi kemiskinan, dan akhirnya menggali serta memahami kearifan penduduk lokal dalam hubungannya dengan upaya preventif untuk menanggulangi kemiskinan. Penelitian ini menggunakan metode survei dengan observasi langsung, in-depth interview dan diskusi kelompok fokus. Hasil penelitian menunjukkan bahwa konsepsi kemiskinan bersifat banyak sisi (multifaset). Orang Bupolo dan petani Surade sama-sama mengolah lahan sempit. Petani Surade miskin karena tidak mempunyai lahan atau memililki lahan tetapi dengan skala usaha yang relatif kecil. Orang Bupolo memiliki tanah yang relatif luas tetapi ada keterbatasan akses pada teknologi, hidup terisolasi karena tidak mempunyai akses terhadap sarana dan prasarana sosial ekonomi maupun komunikasi, sehingga mereka hidup miskin dan hanya cukup untuk memenuhi kebutuhan pangan sehari-hari. Jadi definisi kemiskinan perlu diperluas meliputi akses terhadap infrastruktur sosial ekonomi, keluar dari keterisolasian, ketidakberdayaan, dan kebebasan mengeluarkan pendapat, serta memperoleh keadilan dalam pembangunan. Kemiskinan tidak bisa didefinisikan secara tunggal yakni dari kacamata pemenuhan kebutuhan kalori semata sebagaimana yang dilakukan Biro Pusat Statistik (BPS) selama ini, karena pada hakekatnya definisi kemiskinan tidak hanya bersifat relatif tetapi juga dinamis.

 

Abstract

Literature reviews on the concept of poverty and local observation on the field study were employed to investigate who the poor are?, in order to seek alternative policies according to specific local conditions to combat poverty, and to see local wisdom in a preventive effort to reduce poverty. Survey methodology, in-depth interviews and focus groups discussions were used in this study. The findings suggest that the concept of poverty is multifacet. Both Bupolo people and Surade farmer cultivate small land. While Surade farmers are poor with no or limited land size and with relatively small scales’ business, Bupolo people have relatively larger land size but have limited technology access, and less access to social economic infrastructure, making them poor and only able to survive with food daily. The concept of poverty needs to be extended to include access to social economic infrastructure, remoteness, disempowerment, freedom of speech, and fairness in development. Poverty cannot be defined individually solely from the context of the calorie fulfilment as a standard use by BPS. However, in principle, the concept of poverty cannot only be defined as a relative, but also dynamic concept.

Keywords: poverty, local wisdom, remoteness, small land, multifacet

1. Pendahuluan

1.1. Latar Belakang

Kemiskinan merupakan salah satu masalah serius dalam proses pembangunan nasional di Indonesia. Masalah ini seolah-olah tidak dapat dituntaskan secara serius, pada-hal upaya pemerintah telah memperkenalkan berbagai paket dan program yang melibatkan sejumlah pakar kemiskinan nasional dan internasional. Hakekatnya belum ada keberlanjutan (sustainability) sistem penanganan kemiskinan baik dalam satu rezim kekuasaan maupun pada saat peralihan rezim. Berdasarkan data Biro Pusat Statistik (BPS), tahun 2005 ada 35,10 juta penduduk miskin. Kemudian data tahun 2006 menjadi 39,05 juta. Artinya jumlah penduduk miskin bertambah 3,95 juta. Pada tahun 2007 tercatat 37,17 juta orang. Dibandingkan tahun 2006, penduduk miskin turun sebesar 2,13 juta. Masalah kenaikan harga Bahan Bakar Minyak, khususnya bulan Oktober 2005 yang diikuti oleh inflasi tinggi, diperkirakan meng-akibatkan penurunan daya beli masyarakat. Konflik sosial (Aceh, Maluku, Maluku Utara, Poso, Papua), bencana alam seperti tsunami (Aceh, Pulau Buru, Pangandaran), gempa bumi (Timika, Yogyakarta), lum-pur panas (Sidoarjo), banjir dan kekeringan diperkira-kan akan meningkatkan jumlah penduduk miskin.

Penanggulangan kemiskinan selama ini telah ditangani melalui kebijakan dan mekanisme, misalnya bantuan langsung tunai (BLT), tetapi kurang efektif karena banyak yang salah sasaran, bahkan membuka peluang penyalahgunaan dana hingga berakibat konflik sosial. Mengapa? Untuk itu perlu menjawab empat hal: (1)apakah kemiskinan itu dan bagaimana mengukurnya, (2)mengapa mereka miskin?; (3)apakah ada alternatif kebijakan menanggulangi kemiskinan?, dan (3)sejauh manakah kearifan lokal memberi kontribusi terhadap penanggulangan kemiskinan?

Ukuran kemiskinan sangatlah kompleks. Ukuran kuantitatif kelihatannya lebih banyak digunakan oleh pengambil kebijakan, seperti jumlah pemilikan barang, jumlah kalori yang dikonsumsi atau tingkat pendapatan perkapita per bulan. Sayogyo (1978) mengukur tingkat kemiskinan berdasarkan pendapatan rumah tangga (bukan per kapita) setara beras. Alasannya karena beras merupakan komoditas strategis, makanan pokok dan kemungkinan dijadikan menentukan standar upah (gaji) minimum. Oleh karena itu perubahan harga beras di-asumsikan akan diikuti perubahan harga barang kebu-tuhan pokok lain. BPS dan Badan Koordinasi Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) mendefinisikan bahwa mereka yang miskin adalah yang tidak mampu meme-nuhi kebutuhan pangan (= beras) dan non pangan.

Ukuran-ukuran kuantitatif ini dalam prakteknya sangatlah kaku ketika diterapkan kepada kelompok masyarakat yang makanan pokoknya non beras (singkong, ubi-ubian, jagung dan sagu). Kelompok masyarakat yang mengkonsumsi pangan non beras ini seolah-olah menjadi kelompok inferior, primitif dan miskin hanya karena tidak mengkonsumsi beras. Cara berpikir inilah yang memposisikan komoditi beras sebagai komoditi politik yang penanganannya semakin rumit dan kompleks karena elastisitas permintaannya makin tidak elastis. Masalah kemiskinan seolah-olah hanya dapat diselesaikan dengan distribusi komoditi beras seperti program beras miskin (Raskin).

Kakunya alur berpikir ini mengakibatkan masalah kelaparan yang terjadi di Yahukimo, Provinsi Papua pada tahun 2005 ditangani dengan cara mendistribusi-kan beras karena mengangkut ubi-ubian tidak praktis menggunakan transportasi udara. Ukuran kemiskinan akan barang modal juga bias ketika diterapkan kepada kepemilikan aset modal secara komunal, misalnya lahan usaha pertanian dimiliki oleh kelompok kekerabatan (clan) yang tidak mengakui hak pemilikan perorangan. Hal ini banyak dijumpai pada sebagian besar masya-rakat di bagian timur Indonesia khususnya di Maluku.

Konsep kuantitatif bisa menimbulkan dua hal yaitu : pertama, semakin menambah jumlah angka kemiskinan karena semua orang mau dengan gratis menerima bantuan pemerintah. Kedua, kelompok yang benar-benar miskin tidak tercatat karena tidak dapat dikuantifikasikan. Misalnya, mereka yang hidup di tempat kumuh, pengamen, anak jalanan, di kolong jembatan, pengemis dan pemulung di perkotaan. Ada juga banyak masyarakat terisolir di pedesaan yang tidak terjangkau oleh pencatat data kemiskinan. Konsidi ini menghadapkan pemerintah pada masalah sosial yang makin rumit. Pembangunan menjadi terhambat karena penyajian data sosial yang selalu tidak akurat.

Kenyataan yang sekarang terjadi adalah kebijakan negara mengakibatkan adanya kelompok masyarakat yang terjebak dalam kemiskinan (poverty trap), deprivasi (social deprivation), isolasi, ketidakberdayaan dan ketiadaan akses kepada sumberdaya alam, sarana dan prasarana sosial ekonomi dan kesenjangan (Chambers 1983). Kelompok miskin ini tidak dapat dijangkau melalui pendekatan kuantitatif semata. Oleh sebab itu dalam penelitian ini lebih banyak mengguna-kan pendekatan kualitatif (deskriptif) dimana tujuannya adalah ingin memecahkan konsep kemiskinan berdasar-kan pengetahuan lokal.

Penelitian yang dilakukan pada kelompok masyarakat asli Pulau Buru, orang Bupolo, di Maluku yang mempraktekkan pola pertanian tidak menetap dan ber-buru. Orang Bupolo hidup terisolir di pulau yang pernah terkenal karena menawan sekitar 10.000 tahanan politik G30S/PKI, tahun 1969-1979. Mereka hidup disekitar kekayaan sumberdaya alam yang sementara dieksploita-si hutannya untuk kayu guna kepentingan devisa negara. Penelitian ini mengamati pula kehidupan masyarakat Surade di Jawa Barat yang menganut pola pertanian menetap dan praktek budidaya ternak. Masyarakat di Kecamatan Surade hidup disekitar keterbatasan sumber-daya alam. Dua sisi kehidupan ini ditampilkan sebagai potret kehidupan masyarakat Indonesia yang ada di bagian timur dan barat.

 

1.2. Tujuan Penelitian

Tujuan penelitian ini difokuskan pada tiga hal: (1)meng-gali dan mencari insight mengenai definisi dan indikator kemiskinan baik dari tinjauan teoritis yang ada di litera-tur maupun yang bersumber dari pemahaman penduduk miskin itu sendiri; (2)mencari alternatif kebijakan yang sesuai dengan kondisi spesifik lokal untuk menanggula-ngi kemiskinan; dan (3)menggali dan memahami kearif-an penduduk lokal dalam hubungannya dengan upaya preventif menanggulangi kemiskinan.

 

1.3. Manfaat Penelitian

Dari perspektif ilmu sosial, penelitian ini memberikan kontribusi kepada pengembangan masyarakat dimana masing-masing kelompok masyarakat memiliki ciri khas tersendiri sehingga catatan penting yang bisa di-ambil adalah satu kelompok masyarakat tidak bisa dibanding-bandingkan dengan kelompok masyarakat lainnya dan seyogyanya menghindari kesimpulan untuk menggeneralisasikan kelompok masyarakat pada sisi pandang yang sama.

 

2. Metode Penelitian

2.1. Landasan Teori

Definisi kemiskinan selama ini lebih mengikuti pemikiran konvensional yakni mereduksi masalah kemiskinan kepada terpenuhinya kebutuhan dasar (sandang, pangan dan papan). Definisi ini diperluas kedalam ukuran pemenuhan kebutuhan sekunder dan tersier yang terus meningkat, tersedianya fasilitas umum seperti pendidikan, kesehatan dan pasar (Suhardianto 1999). Secara spesifik kesejahteraan dinilai dari kekurangan pendapatan, konsumsi, pemilikan harta benda baik diam maupun bergerak, aset modal dan stok. Nilai miminum penghasilan rumah tangga miskin adalah kurang dari 1920 kg setara beras per rumah tangga per tahun (Sayogyo 1978; Tjondronegoro, Soejono and Hardjono 1996; van Oostenbrugge, van Densen and Machiels 2004). Makin tinggi pendapatan diasumsikan makin baik konsumsi kalori dan gizi. Namun demikian, definisi ini membutakan persepsi kita.

Menurut Chambers (1983) kemiskinan berkaitan dengan masalah deprivasi sosial, akses ke sumberdaya seperti air, tempat tinggal, layanan kesehatan dan sanitasi, pendidikan dan transportasi. Akar masalah kemiskinan adalah ketergantungan, isolasi, ketidakberdayaan (vulnerability) dan rendahnya harapan hidup. Oleh kare-na itu, kemiskinan mempunyai banyak sisi (multidimen-si): ekonomi, sosial dan politik (Harris-White 2005). Secara ekonomi penduduk miskin tidak memiliki apa-apa (having nothing), secara sosial mereka tidak menja-di siapa-siapa (being nothing), dan secara politik mereka tidak memperoleh hak kecuali korban pembangunan (having no rights and being wrong). Karena banyak sisi, kemiskinan itu ibarat istilah kecantikan yang didefinisi-kan berbeda oleh orang yang melihatnya. Karena kemiskinan itu tidak bisa terlepas dari aspek politik, maka tidak ada definisi kemiskinan yang paling benar: There is no one correct, scientific, agreed definition because poverty is inevitably a political concept-and thus inherently a contested one (Alcock, 1997).

Strategi nafkah rumah tangga berkelanjutan (sustainable household livelihood strategies) merupakan salah satu upaya alternatif mengatasi kemiskinan. Definisi nafkah berkelanjutan adalah sebagai berikut: “A livelihood comprises the capabilities, assets (including both material and social resources) and activities required for a means of living.  A livelihood is sustainable when it can cope with and recover from stresses and shocks and maintain or enhance its capabilities and assets both now and in the future, while not undermining the natural resource base” (Carney 1998; Clayton, David.D. and Olivier 2000). Disamping itu, kearifan lokal mengandung norma dan nilai-nilai sosial yang mengatur bagaimana seharusnya membangun keseimbangan anta-ra daya dukung lingkungan alam dengan gaya hidup dan kebutuhan manusia. Dengan menggali dan mengem-bangkan kearifan lokal (Soerjani 2005), kemiskinan tidak hanya dapat dikurangi (relieving) tetapi juga dapat dihindari (preventing) karena lestarinya sumberdaya bagi generasi berikutnya. Oleh karena itu, kearifan-kearifan lokal seharusnya menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari kebijakan anti kemiskinan. Bahwa di luar pendekatan-pendekatan yang bercorak strukturalis, sesungguhnya kita dapat menggali mozaik kehidupan masyarakat setempat yang bernama kearifan kolektif atau kearifan budaya. Di setiap masyarakat mana pun kearifan semacam itu tertanam dalam di relung sistem pengetahuan kolektif mereka yang dialami bersama. Itulah yang sering disebut sebagai local-wisdom. Para ahli juga sering menamakan local-knowledge, pengeta-huan setempat yang berkearifan. Pela-gandong di Maluku misalnya, merupakan contoh dari kearifan budaya lokal.

Kearifan lokal lahir dan berkembang dari generasi ke generasi seolah-olah bertahan dan berkembang dengan sendirinya. Kelihatannya tidak ada ilmu atau teknologi yang mendasarinya. Tidak ada pendidikan atau pelatih-an untuk meneruskan keahlian. Kearifan tersebut telah terpelihara dan tumbuh dalam masyarakat itu sendiri. Kearifan lokal juga meniscayakan adanya muatan buda-ya masa lalu dan berfungsi untuk membangun kerindu-an pada kehidupan nenek moyang, yang menjadi tong-gak kehidupan masa sekarang. Dengan cara berpikir demikian, situasi sadar budaya dapat ditumbuhkan. Jadi kesadaran masyarakat terhadap sejarah pembentukan keluarga, suku dan bangsa dapat ditumbuhkan. Anggap-an bahwa yang relevan dengan kehidupan hanya-lah .masa kini dan disini, juga dapat dihindari. Kearifan lokal dapat dijadikan jembatan yang menghubungkan masa lalu dan masa sekarang, generasi nenek moyang dan generasi sekarang, demi menyiapkan masa depan dan generasi mendatang. Pada gilirannya, kearifan lokal pun dapat dijadikan semacam simpai perekat dan pemersatu antar generasi. Hal yang sering menjadi pertanyaan apakah kearifan lokal ini bisa dijadikan kekuatan dalam zaman modern dan era globalisasi ?

Kehidupan masa kini di Indonesia tidak semuanya modern. Komponen lain yang menunjang modal masyarakat adalah saling percaya (trust). Dengan keberadaan trust dalam masyarakat serta bersama dengan kearifan lokal (yang tidak lokal lagi) akan mampu menjadi modal masyarakat yang tangguh. Yang menjadi pertanyaan apakah kita memiliki trust tersebut dalam masyarakat yang sedang dalam proses reformasi kini? Apakah kita bisa saling mempercayai?

 

2.2. Ruang Lingkup Penelitian

Dalam kajian ini dilakukan tiga hal. Pertama, melaku-kan studi literatur mengenai konsep kemiskinan. Kedua, melakukan pengamatan ke lokasi penelitian untuk mendeteksi: siapakah penduduk miskin itu baik menurut masyarakat di desa maupun informan kunci? Pengamat-an dilakukan untuk mengetahui persepsi dan konsepsi kemiskinan. Selanjutnya didiskusikan pola konsumsi rumah tangga miskin. Ketiga, menginterpretasi makna kemiskinan menurut perspektif penduduk lokal. Disini ada pertemuan konsep kemiskinan antara yang disebut dalam literatur dengan konsep masyarakat lokal. Indikator penduduk miskin menurut konsepsi orang luar ada yang sama dengan indikator yang digunakan berdasarkan pengakuan mereka sendiri. Namun ada pula perbedaan konsep kemiskinan antara perspektif orang luar dan penduduk lokal. Perbedaan ini bukan sesuatu yang perlu dipertentangkan tetapi dipandang sebagai perbedaan untuk melengkapi definisi yang sudah ada.

 

2.3. Metode dan Teknik

Penelitian ini menggunakan metode survey dengan pendekatan Participatory Research Appraisal (PRA). Pendekatan ini dipilih agar data yang diperoleh benar-benar akurat dan tertanggungjawab. Pada prinsipnya penelitian ini lebih berpijak pada penelitian kualitatif. Untuk mencapai tiga tujuan seperti yang disebut di atas, maka data yang dikumpulkan dengan prinsip triangulasi: dianalisis secara kualitatif: tabulasi silang dan analisis isi. Dalam hal ini yang dipentingkan bukan banyaknya contoh (sample) atau bertujuan untuk melakukan generalisasi, tetapi mengangkat kasus yang spesifik dan mendalam. Untuk mengungkapkan keterkaitan antara masyarakat dan pengelolaan sumberdaya alam lokal serta masalah kemiskinan, maka analisis yang dikembangkan adalah analisis dalam dan analisis luar. Analisis dalam lebih difokuskan untuk menjelaskan karakteristik dengan mengembangkan konsep yang sudah ada dalam suatu masyarakat (kearifan lokal), sedangkan analisis luar menganalisis hubungan antara aspek sosial dan aspek teknik secara interdisipliner. (Pattinama,2005) Baik analisis dalam maupun analisis luar dilakukan dengan observasi langsung pada aktivitas manusia dengan lingkungannya.

 

2.4. Proses Pengumpulan Data

Pengambilan data lapangan dilakukan secara sistemik melalui kuesioner (kuantitatif) dan wawancara menda-lam, in-depth interview (kualitatif). Selain itu riset ini disertai dengan diskusi kelompok fokus (Focus Group Discussion) dan pengamatan lapang untuk lebih mema-hami kondisi nyata yang terjadi. Sumber data ada dua yaitu data primer, diperoleh dari masyarakat dan pemerintah pada level kampung/desa hingga kabupaten. Data primer yang dikumpulkan meliputi indikator-indikator kemiskinan, penyebab kemiskinan, lingkaran kemiskinan dan pola konsumsi (makanan dan non-ma-kanan) penduduk miskin. Indikator-indikator kemiskin-an penting diketahui untuk memahami kemiskinan dari perspektif orang miskin itu sendiri. Sedangkan data sekunder diperoleh dari literatur yang saling terkait dengan wilayah riset. Fokus penelitian ini adalah kelompok penduduk miskin. Kelompok sasaran ditentu-kan berdasarkan pengenalan akan kondisi lapang dan informasi awal yang telah diperoleh dari informan kunci (key informan). Mengingat keterbatasan dana, rentang kendali wilayah riset dan waktu serta tenaga, maka kelompok sasaran di Pulau Buru adalah masyarakat Kampung Waereman yang hidup terisolir di daerah pedalaman. Sedangkan di Jawa Barat dibatasi di Desa Wanasari, Kecamatan Surade, Sukabumi.

 

3. Analisis dan Interpretasi Data

3.1. Diskripsi Pulau Buru dan Surade

Luas Kabupaten Buru adalah 10.000 km² (Gambar 1) dengan jumlah penduduk terdaftar tahun 2007 sekitar 122.527 jiwa. Ada terdapat 10 kecamatan, ibukota Kabupaten Buru Utara, Namlea. Bupolo adalah nama pulau Buru menurur bahasa Buru. Penduduk asli disebut orang Bupolo. Tahun 2008 ini Pulau Buru dime-karkan dengan satu kabupaten baru yaitu Buru Selatan, ibukota-nya Namrole.

Pulau Buru memiliki garis pantai yang panjang dan topografi wilayah bergunung, akibatnya wilayah dataran hanya dijumpai di pesisir pantai. Transportasi darat belum memadai. Sebagian besar desa ditempuh dengan transportasi laut, sedangkan desa/kampung di pegu-nungan dijangkau melalui jalan kaki. Di tengah Pulau Buru terdapat Danau Rana seluas 75 Km2 dan Gunung Date. Air dalam danau berasal dari Gunung Date. Dua objek ini dinyatakan sakral (keramat) oleh orang Bupolo.

Diantara penduduk, dibedakan antara penduduk asli (autokton) mendiami wilayah pegunungan dan terisolir, jumlah mereka 9,8% (12.008). Penduduk pendatang (alokton) mendiami daerah pesisir pantai. Mereka ada-lah warga keturunan Cina dan Arab, ditambah dengan suku lainnya dari Nusantara. Sejarah perdagangan rempah dan Kayu Putih yang menghentar mereka ke pulau ini ratusan tahun yang lampau. Penduduk makin plural dengan hadirnya sekitar 10.000 tahanan politik G30S/PKI (1969-1979) setelah itu masuknya program transmigrasi. Mayoritas penduduk adalah petani-nelayan (pesisir pantai), sedangkan autokton di pegu-nungan berprofesi sebagai petani-berburu.

 

pulau-buru

Gambar 1. Pulau Buru, Provinsi Maluku.

 

Berbeda dengan Pulau Buru, maka Kecamatan Surade terletak di sebelah selatan Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat. Luas wilayah Kabupaten Sukabumi 4.128 Km2, dengan jumlah penduduk 2.059.920 jiwa. Ada terdapat 47 kecamatan. Lokasi kajian di Kecamatan Surade menunjukkan bahwa 11 desa dalam kecamatan tersebut mempunyai karakteristik berbeda satu dengan yang lain, khususnya akses ke lokasi pasar dan ibukota kecamatan (Gambar 2). Jarak dari desa ke ibukota kecamatan bervariasi dari dua sampai dengan 30 kilometer. Alat angkutan ke desa pada umumnya menggunakan angkutan roda dua/sepeda motor (disebut ojek) atau jalan kaki.

Jumlah penduduk berkisar antara 3800 hingga 5000 jiwa per desa. Daerah ini memiliki sarana dan prasarana irigasi walaupun sebagian besar lahannya tadah hujan. Penduduk desa di Surade umumnya bertani dengan mengusahakan tanaman padi dan palawija serta beternak. Sapi dan kerbau masih diperlukan sebagai sumber tenaga pengolahan sawah. Selain itu ayam kampung dan kambing merupakan sumber gizi dan pendapatan rumah tangga.

Petani Surade menghadapi dua kendala besar untuk ternak sapi dan kerbau, yakni kekurangan pakan ternak pada musim kering dan penularan penyakit cacing hati pada ternak sapi dan kerbau di musim hujan. Kedua hal ini berakibat pada penurunan berat, tenaga membajak, kemampuan menyerap gizi makanan serta kemampuan sapi untuk melahirkan. Secara ekonomi, kerugian petani akibat penyakit cacing hati semakin besar dan bisa berdampak pada produktivitas usahatani yang pada gilirannya mempengaruhi pendapatan petani.

surade-jawa-barat

Gambar 2. Peta Kecamatan Surade, Sukabumi, Jawa Barat

 

3.2. Kemiskinan dan Kearifan Lokal di Pulau Buru

Perjalanan ke lokasi riset di Kampung Waereman hanya bisa ditempuh dengan jalan kaki selama empat hari, tidak ada pilihan lain. Perjalanan melintasi gunung, sungai dan kampung. Oleh sebab itu diduga peneliti atau petugas statistik bisa menyimpulkan secara sepihak bahwa penduduk di wilayah ini dikategorikan miskin.

Guna menghindari penafsiran tunggal akan realitas sekaligus menekankan bahwa realitas itu adalah jamak, maka setiap individu penduduk miskin difasilitasi untuk membuat definisi miskin. Mengingat sebagian besar responden adalah buta aksara, maka peneliti lebih mengandalkan komunikasi lisan dan diskusi terbuka. Idealnya definisi miskin setiap responden ditulis pada sehelai kertas kemudian dibagikan kepada yang lain untuk didiskusikan bersama. Dari hasil diskusi maka definisi kemiskinan menurut penduduk miskin ternyata memiliki banyak sisi. Setiap orang membuat definisi khusus mengenai kemiskinan.

Pada akhir diskusi, ternyata ada banyak persamaan dan perbedaan persepsi mengenai apa yang disebut miskin oleh penduduk miskin di Pulau Buru. Dari sejumah indikator yang diungkapkan, ada 98% nyatakan keterisolasian wilayah yang menjebak mereka sebagai orang miskin, karena produksi pertanian, hasil meramu hutan dan berburu sangat sulit dipasarkan. Akibatnya ciri pertanian yang dipraktekan adalah subsisten. Jadi jalur transportasi darat menjadi tema utama diskusi. Pada tahun 1980-an pemerintah melancarkan program resetlement masyarakat terasing. Orang Bupolo dari pegunungan dimukimkan kembali di daerah pesisir pantai. Mereka diberi rumah dan jaminan hidup selama setahun. Setelah program selesai, orang Bupolo kembali lagi ke habitat awal. Dengan demikian indikator kebutuhan dasar seperti makanan, pakaian dan perumahan tidak direspons secara serius. Kemudian indikator yang sebagian besar diungkapkan oleh responden adalah sulitnya akses ke pasar. Juga indikator buta aksara (=pendidikan) yang benar-benar mencirikan mereka sebagai orang miskin.

Orang Bupolo walaupun disebut orang miskin menurut cara pandang eksterior dan kriteria umum yang berlaku, namun disisi lain mereka memiliki nilai dan norma untuk melindungi hutan, sumber air, danau, gunung, tanaman tahunan (sagu, minyak kayu putih dan pohon lainnya) serta tanaman pangan. Hutan primer merupakan tempat tinggal roh nenek moyang yang memelihara kelangsungan manusia dan alam. Oleh karena itu, orang Bupolo melarang pengusaha eksploitasi hutan untuk beroperasi di hutan primer yang dinyatakan sakral, sedangkan hutan sekunder adalah tempat aktivitas pertanian.

Dapat dipahami bahwa orang Bupolo hidup terisolir dan menolak secara halus program resetlement adalah keputusan yang rasional untuk menjaga teritorial adat milik mereka. Untuk itu mereka membagi ruang pulau Buru atas tiga bagian. Pertama, kawasan yang dilindungi karena nilai kekeramatannya. Wilayah ini termasuk Gunung Date (kaku Date), Danau Rana (Rana Waekolo), dan tempat keramat di hutan primer (koin lalen). Kedua, kawasan yang diusahakan, meliputi pemukiman (humalolin dan fenalalen), kebun (hawa), hutan berburu atau meramu (neten emhalit dan mua lalen), hutan kayu putih (gelan lalen) dan tempat memancing (wae lalen). Ketiga, kawasan yang tidak diusahakan, meliputi bekas kebun (wasi lalen) dan padang alang-alang (mehet lalen).

Inti dari pada konsepsi dan pemahaman terhadap lingkungan dengan berbagai aturan adat dimaksudkan untuk mendapatkan manfaat dan sekaligus mempertahankan nilai keberadaan dari satuan kawasan yang sudah merupakan suatu identitas yang harus dipertahankan. Namun, dalam perkembangan saat ini dengan hadirnya para penebang pohon yang memperoleh hak menebang atas izin negara (HPH), telah terjadi kemunduran kualitas lingkungan yang memberi dampak pada perubahan aspek sosial dan ekonomi masyarakat.

Kuatnya ikatan orang Bupolo dengan suatu ruang adalah adanya cerita mitos yang sekaligus pula menjadi perekat diantara mereka, misalnya gunung dan air adalah dua kekuatan yang memberikan banyak inspirasi hidup bagi orang Bupolo untuk tetap bertahan pada wilayah pegunungan yang terisolir. Oleh sebab itu dalam keseharian, Gunung Date adalah tempat berdiam para leluhur. Jadi Gunung Date harus dijaga dengan tatanan adat yang kuat dari pengaruh orang luar, dengan memberlakukan larangan membawa orang luar mengunjungi dan melintasi Gunung Date.

Organisasi waktu menurut pemahaman orang Bupolo disesuaikan menurut phenomena alam dari dua jenis pohon: Kautefu (Pisonia umbellifera Fors&Soom) dan Emteda (Terminalia sp.). Untuk pohon yang pertama (kautefu), jika buahnya telah mengeluarkan cairan seperti lem, maka musim panas akan tiba atau sering disebut mena kautefupolo. Itu berarti kegiatan menebang pohon, membersihkan lahan dan membakar akan segera dilaksanakan. Pohon yang kedua (emteda) lebih banyak dipakai untuk menandai kegiatan mereka sepanjang tahun. Urutan pengamatan terhadap perubahan fisiologi tanaman Terminalia sp. dapat diikuti sebagai berikut: Emteda omon bato (daun berlobang, warna kuning) artinya musim panas terik : mulai menebang dan membersihkan lahan. Egroho (daun gugur) artinya musim panas : kegiatan membakar. Efut (tunas daun mulai muncul) artinya panas diselingi dengan gerimis : musim tanam diawali dengan upacara adat dan pada saat yang sama dilaksanakan perayaan perkawinan. Orang Bupolo selalu menanam kacang tanah (Arachis hypogaea) sebagai tanaman pertama, disekeliling kebun ditebar tanaman  feten (Setaria itallica), padi ladang (Oryza sativa) dan jagung (Zea mays). Efut ale adalah masa ketika daun mulai membesar dan bakal buah mulai keluar. Artinya musim panas dan gerimis pada sore hari. Pada musim ini kegiatan menyiang hanya dilakukan oleh kaum perempuan, sedangkan kaum lelaki mulai kegiatan penyulingan minyak kayu putih dan berburu rusa. Selwala hat (buah besar) artinya akhir dari musim hujan. Pada masa ini kegiatan orang Bupolo adalah mengumpulkan damar dan rotan sekaligus melakukan kegiatan berburu.

Kearifan lokal berikutnya adalah pengetahuan orang Bupolo mengorganisasikan makanan sesuai dengan aktivitas mereka yang berbeda yakni pada saat di dalam rumah dan di luar rumah.  Mereka mengusahakan tanaman sagu (Metroxylon sagu) sebagai makanan pokok dan mengkonsumsinya dalam bentuk papeda. Makin berkurang populasi rumpun sagu, karena hutan sagu sudah berubah fungsi menjadi tempat tawanan G30S/PKI masa itu dan lokasi transmigrasi. Populasi tanaman sagu jelas menjadi berkurang, akhirnya orang Bupolo memilih singkong (Manihot esculenta) yang kemudian diolah untuk menghasilkan tepung. Mereka juga mengkonsumsi protein hewani seperti daging babi, rusa dan kusu (Phalanger dendrolagus), selain itu ikan air tawar (mujair) dan morea (Anguilla marmorata). Orang Bupolo juga menanam padi ladang dan tanaman perkebunan seperti tanaman kelapa dan coklat.

Pada umumnya orang Bupolo makan tiga kali sehari: pagi jam 08.00–09.00, siang jam 13.00, dan malam jam 19.00. Menu sarapan pagi adalah minum kopi yang dicampur dengan siwi (Curcuma xanthorhiza) disebut kopi siwi, dengan makanan yang direbus dari singkong, ubi dan petatas, dilengkapi kacang rebus. Orang Bupolo ke kebun tanpa membawa bekal untuk makan siang, disana mereka hanya makan singkong dan ubi bakar. Jika aktivitas hanya di rumah, menu makan siang adalah sagu, singkong, umbian atau pisang rebus. Protein bersumber dari ikan mujair, daging hewan berburu dan morea (Anguilla marmorata). Ikan dan morea diperoleh di Danau Rana. Menu makan malam selalu sama dengan makan siang. Pada saat tertentu menu makan malam dilengkapi dengan daging babi hutan, kusu (Phalanger dendrolagus), rusa dan udang air tawar.

Untuk mendapatkan tepung sagu dari pohon sagu maka perlu dilakukan beberapa langkah yaitu sagu ditokok dengan menggunakan alat tradisional, setelah itu empulurnya dimasukkan dalam bak saringan yang ditapis dengan air. Kemudian air yang keluar dari bak penapisan akan masuk dalam bak penampungan tepung sagu. Setelah itu tepung basah bisa dikonsumsi menjadi papeda atau tepungnya dikeringkan untuk dibuat men-jadi sagu kering dengan cara membakar. Hal yang sama dilakukan untuk singkong. Selain konsumsi tanaman padi ladang, orang Bupolo juga mengkonsumsi tanaman sereal lain yang disebut feten (Setaria italica). Feten dan beras dikonsumsi hanya pada saat acara ritual adat.

Khusus di Maluku, kebijakan kemiskinan perlu memperhatikan kearifan lokal yakni budaya sasi. Sasi adalah seperangkat norma, adat dan aturan dan sanksi mengenai larangan pengambilan hasil tanaman/tumbuh-tumbuhan, ikan dan hewan buruan sebelum waktu yang telah disepakati/ditetapkan oleh pimpinan dan tokoh masyarakat bersama warga masyarakat (kewang dan gereja/mesjid). Tujuannya adalah konsevasi. Di Pulau Saparua misalnya, masih ditemukan 30 aturan sasi dan 17 jenis sanksi/denda (Pattiselano 2000). Secara umum dikenal dua jenis sasi: pertama, sasi pemerintahan desa (negeri). Sasi ini dikeluarkan dan diumumkan oleh pemerintah desa, sehingga barang siapa yang melanggar sasi akan dikenakan sanksi oleh pemerintah desa. Sanksi yang dikenakan adalah denda dalam bentuk uang atau materi. Sasi jenis kedua disebut sasi gereja/mesjid. Sasi ini dikeluarkan dan diumumkan oleh pimpinan keagamaan. Berdasarkan pengakuan masyarakat desa, sasi gereja/mesjid lebih dipatuhi warga karena takut mendapatkan hukuman dari Tuhan Yang Maha Kuasa. Hukuman itu dapat berupa sakit penyakit, mara bahaya atau kegagalan panen.

Terminologi sasi dikenal oleh masyarakat Maluku yang berasal dari Pulau Ambon-Lease dan Seram. Sedangkan masyarakat di Pulau Buru menyebutnya dengan istilah sihit (larangan) dan hanya dilakukan oleh pemangku adat dan tidak melibatkan institusi agama (khusus bagi orang Bupolo yang masih taat mempraktekan ritual adat). Yang menarik dapat disebutkan bahwa bagi orang Bupolo yang tinggal di pesisir pantai (Geba Masin) dan sudah memeluk agama, maka aturan sihit sudah dipraktekkan seperti yang berlaku dalam aturan sasi gereja/mesjid. Pada saat acara buka sasi, setiap warga desa bebas untuk memanen hasil tanaman, ikan dan binatang buruan. Sebaliknya, pada waktu sasi dinyatakan ditutup, maka setiap warga desa tidak diperbolehkan untuk mengambil hasil tanaman, ikan dan hewan buruan.

Jenis tanaman yang umumnya di-sasi adalah tanaman perkebunan, sedangkan hasil laut yang biasa di-sasi adalah ikan lompa dan teripang (khusus masyarakat Maluku di Pulau Haruku). Hewan buruan yang di-sasi antara lain babi, rusa dan kusu. Mengapa harus ada sasi dan sihit? Tujuan utama sasi dan sihit adalah melestarikan sumberdaya alam seperti tanaman, hasil laut dan binantang buruan dimana komoditas tersebut tergolong langka dan berharga. Selain itu, sasi atau sihit dipraktekan untuk mengontrol dan membatasi keserakahan manusia dalam mengekploitasi sumber daya alam secara berlebihan. Akhir-akhir ini ada gejala penurunan praktek sasi hingga 25% (Pattiselano, 2000), karena berhadapan dengan nilai kapitalisme yakni desakan kebutuhan ekonomi yang makin cepat terutama pasca kerusuhan sosial di Maluku (1999-2003). Disisi lain, kenyataan menunjukkan bahwa sasi masih penting guna menghindari penduduk dari kemiskinaan (preventing poverty) sumberdaya alam.

 

3.3. Kemiskinan dan Kearifan Lokal di Surade

Berbeda dengan di Pulau Buru, maka responden di Surade, Jawa Barat ini bisa baca dan tulis, sehingga definisi kemiskinan menurut mereka ditulis pada sehelai kertas kemudian dibagikan kepada yang lain untuk didiskusikan bersama. Dari sejumah indikator yang diungkapkan, sebagian besar nyatakan indikator kebutuhan dasar manusia seperti makanan, pakaian dan perumahan. Disamping itu juga ditekankan pada jenis pekerjaan utama dan pendapatan rumah tangga. Akses terhadap modal khususnya pendidikan, kesehatan serta produktifitas kerja juga ditemukan sebagai indikator yang saling berhubungan satu sama lain.

Berbeda dari kriteria umum, ada 17% yang menerjemahkan kemiskinan sebagai ketidakmampuan memenuhi kebutuhan fisik sekaligus biologis dan batin. Definisi ini datang dari penduduk miskin yang statusnya wanita sekaligus sebagai kepala rumah tangga (janda). Seorang janda menurut mereka, tidak hanya kesulitan dalam mencari nafkah karena pendidikan dan ketrampilan rendah tetapi juga kesulitan dalam memenihi kebutuhan biologis serta kebutuhan batin untuk berdiskusi dengan suami di dalam rumah tangga. Kondisi ini banyak tejadi dikalangan wanita kepala rumah tangga sekaligus pencari nafkah utama untuk memenuhi kebutuhan pokok anak-anak.

Kategori miskin yang banyak dikemukakan responden adalah tanah untuk rumah, pekarangan dan usaha pertanian. Dengan kata lain, penduduk yang memiliki lahan sempit atau gurem (<0.5 ha) sama sekali tidak memiliki tanah. Mereka adalah penduduk miskin karena tidak mampu memenuhi kesejahteraan keluarga (Sayogyo 1978). Ada 92% penduduk miskin menyatakan bahwa tanah sawah dan ladang merupakan kriteria utama. Tanah atau ladang masih dianggap harta terpenting karena menjadi jaminan sumber nafkah dan warisan bagi generasi berikutnya. Tanpa memiliki tanah maka tidak ada kepastian bagi seorang penduduk desa (petani) untuk memenuhi kebutuhan hidup anggota keluarganya.

Kategori kemiskinan berikutnya adalah tidak mempunyai pekerjaan tetap (uncertainty). Pekerjaan utama seorang penduduk miskin dapat ditemukan pada kegiatan usaha pertanian dan non pertanian. Pekerjaan yang tidak menentu berakibat pada lima indikator kemiskinan sumberdaya manusia (human capital) yang saling berkaitan satu dengan lainnya yakni ekonomi, sosial, pangan, kesehatan dan politik (Harriss, 1989). Keterkaitan kelima aspek tersebut yakni: secara ekonomi mereka merasa tidak memiliki apa-apa (having nothing). Secara sosial (termasuk pangan dan kesehatan) mereka tidak dianggap siapa-siapa yang tampak dari kondisi rumah panggung yang terbuat dari bambu, makanan tidak bergizi, dan tidak mempunyai biaya berobat jika sakit. Secara politik hak-haknya sebagai warga negara diabaikan dan cenderung disalahkan sebagai penyebab kegagalan pembangunan.

Data kuantitatif di lapangan mencatat pendapat responden yang beragam mengenai kategori kemiskinan yaitu 58% mengemukakan penduduk miskin adalah memiliki tingkat pendidikan rendah, 26% nyatakan tidak mempunyai ternak peliharaan dan 25% mengatakan sulitnya akses ke pasar.

Indikator kemiskinan dapat pula dilihat dari kemampuan dalam memenuhi kebutuhan makanan dan non makanan anggota keluarga. Secara umum diperoleh gambaran bahwa penduduk miskin hanya makan dua kali dalam sehari. Makan pertama adalah makan pagi antara jam 7 dan 8. Makan kedua adalah makan sore (malam) pada jam 17.30. Siang hari mereka hanya minum air (masak atau mentah) dan singkong rebus atau pisang goreng. Saat makan malam, mereka mengkonsumsi nasi, ikan dan sayuran/lalapan kembali. Jumlahnya hampir sama dengan kebutuhan makan di pagi hari. Setelah makan sore (malam) mereka biasanya duduk-duduk di depan rumah berdiskusi dengan tetangga sambil merokok. Pukul 20.00 adalah waktu beristirahat (tidur). Konsumsi makan sore untuk anak-anak hanya berupa singkong rebus yang diberi bumbu gula merah. Kondisi kekurangan makanan pada musim paceklik tidak hanya dialami orang dewasa tetapi juga terjadi pada anak-anak. Beras adalah makanan pokok. Pada musim panen penduduk miskin memperoleh beras dengan cara membagi hasil panen dengan pemilik lahan.

Pada musim panen, petani di desa-desa kecamatan Surade, Jawa Barat, memiliki pengetahuan lokal mengenai jerami padi sebagai pakan ternak sapi atau kerbau. Sebelum diberikan kepada sapi, jerami dipotong terlebih dahulu sekitar 20 cm atau lebih dari atas permukaan tanah, kemudian disisir, dibersihkan dan diangkut dengan alat pikul (sundung). Menurut petani, tujuan perlakuan terhadap jerami adalah membebaskan ternak dari penyakit yang mungkin ada di bagian batang bawah hingga akar tanaman. Berdasarkan hasil penelitian Balai Penelitian Veteriner (Balitvet) Bogor, ternyata bagian batang bawah jerami (setinggi air atau pematang sawah, <20 cm dari permukaan tanah) ternyata mengandung penyakit cacing hati (Fasciola gigantica) yang berbahaya dan menular bagi ternak sapi (Suhardono, Copeman and Roberts 1996). Sapi akan terhindar dari penyakit tersebut ketika petani memotong batang bawah jerami yang mengandung penyakit cacing hati sesuai prosedur yang tepat.

Pengetahuan lokal lain adalah memperlakukan kotoran sapi. Petani sengaja membangun kandang sapi di dekat atau di samping sawah dan rumah. Tujuan utama adalah menghemat waktu dan tenaga saat mengontrol dan merawat sapi. Disamping itu, kotoran sapi dapat dengan mudah dialirkan ke sawah sebagai pupuk organik. Berdasarkan hasil penelitian tim dari Balitvet Bogor, kotoran ternak yang terinfeksi penyakit cacing hati ternyata menjadi sumber penyebaran penyakit cacing hati ke semua wilayah sawah melalui siput (Lymnaea rubiginosa). Cara lain penanganan kotoran sapi adalah menghentikan mengalirkan kotoran sapi langsung ke sawah, dengan cara menggali lubang untuk menampungnya dan pada saatnya akan dibuat kompos. Jadi kotoran ternak dikomposkan terlebih dahulu sebelum dijadikan pupuk alamiah ke dalam sawah. Ternyata dalam proses pengomposan dengan suhu antara 40-500C sudah cukup membunuh bibit penyakit yang ada di dalam kotoran sapi. Petani memiliki kebiasaan memlihara ayam kampung di samping rumah sekaligus membiarkan ayam kampung mencari makan di kandang sapi.

Keeratan sosial merupakan bentuk kerjasama sosial untuk melakukan tindakan bersama guna mencapai tujuan yang diinginkan. Kerjasama ini dalam berbagai bentuk di pedesaan. Beberapa diantaranya dapat diidentifikasi: kerjasama membangun kantor desa, kerjasama merenovasi atau membangun rumah (rereongan), kerjasama mengolah tanah, menanam dan memanen hasil usahatani, kerjasama memperbaiki sarana jalan dan reciprocity dalam bentuk acara perayaan pesta.

Di Surade juga terdapat kebijakan keamanan pangan dengan mendirikan lumbung desa. Lembaga ini dibentuk oleh warga desa sendiri karena petani menyadari bahwa ada musim paceklik dimana persediaan beras sangat terbatas. Jika tidak ada persediaan beras maka banyak penduduk desa yang mengalami kelaparan. Untuk mengantisipasi kekurangan pangan maka setiap petani diwajibkan menyisihkan sekitar 5-10 kilogram hasil panen di lumbung desa. Setiap petani diberi kesempatan meminjam dari lumbung desa dengan tingkat bunga tertentu. Hal ini diperlukan agar ada dana pengelolaan lumbung. Dengan demikian, lumbung desa merupakan jaminan sosial (social insurance) bagi petani dari ancaman kelaparan.

 

3.4. Diskusi

Studi literatur dan observasi lapang menunjukkan bahwa konsep kemiskinan memiliki banyak sisi, misalnya sisi ekonomi, sosial (kesehatan, pendidikan), kultural, kelembagaan dan politik. Sisi-sisi kemiskinan itu lahir dari penggalian mendalam faktor-faktor penyebab kemiskinan. Misalnya, aspek ekonomi dari sisi kemiskinan adalah kekurangan pangan yang berakibat kelaparan. Kekurangan pangan dapat terjadi karena produksi rendah, teknologi yang tidak berkembang dan pendapatan rumah tangga yang pas-pasan dan tidak menentu.  Oleh karena itu tidak ada satu definisi kemiskinan yang tunggal dan berlaku mutlak untuk semua orang di semua tempat. Konsekwensinya, memahami kemiskinan memerlukan berbagai perspektif sudut pandang (multilenses). Kebijakan kemiskinan bersifat spesifik tanpa melepas keterkaitannya dengan berbagai faktor kemiskinan lain. Prioritas menanggulangi kemiskinan di Surade misalnya, adalah menyediakan beras murah karena daya beli yang lemah, menciptakan ketrampilan dan lapangan kerja, sedang prioritas penanggulangan penduduk miskin di Pulau Buru bukan mensuplai beras murah karena mereka tidak kekurangan makanan (walau program raskin juga diberlakukan di Maluku), tetapi memberdayakan sistem kelembagaan mereka dalam berhubungan dengan pihak luar (khususnya pedagang), menurunkan biaya hidup (waktu, tenaga dan uang) dengan membuka keterisolasian melalui perbaikan infrastruktur fisik, pendidikan dan kesehatan. Semua aspek yang diprioritaskan tidak bisa lepas dari motivasi penduduk miskin untuk berubah (kultural) sekaligus aspek politik pemerintah dan komitmen pelaku pembangunan lain untuk memberdayakan penduduk miskin.

Kearifan lokal sama sekali tidak bisa diperoleh melalui suatu pendidikan formal dan informal tetapi hanya bisa dipahami dari suatu pengalaman yang panjang melalui suatu pengamatan langsung. Kearifan lokal lahir dari learning by experience yang tetap dipertahankan dan diturunkan dari satu generasi ke generasi berikutnya.  Kegunaan utama kearifan lokal itu adalah menciptakan keteraturan dan keseimbangan antara kehidupan sosial, budaya dan kelestarian sumberdaya alam.

Pada prinsipnya sebagai makhluk yang yang memiliki kelebihan dibandingkan dengan makhluk hidup yang lain (karena secara biologi memiliki akal dan fungsi otak untuk bisa berpikir), penduduk miskin masih diberi suatu insting yang diperoleh dari fungsi otak tersebut untuk dapat mengorganisasikan hidupnya. Walaupun mereka sendiri mengkategorikan diri mereka sebagai orang miskin, namun mereka memiliki kemampuan untuk bertahan dan melanjutkan hidup dan keturunannya. Mereka memiliki kemampuan memanfaatkan segala energi dari dalam diri (internal) maupun energi dari sumberdaya di sekitarnya (eksternal). Penduduk miskin telah menunjukkan keuletan dan kemampuan sendiri untuk menciptakan nafkah, memelihara sumberdaya alam dan tradisi lokal. Hal inilah yang melahirkan konsep kearifan lokal secara alami.

Dari sudut pandang kriteria kemiskinan yang dibuat oleh pemerintah, penduduk miskin adalah orang pasrah dengan hidup yang demikian, walaupun pemerintah sendiri sangat sulit mendapatkan senjata pamungkas untuk bisa mengentaskan mereka dari belenggu kemiskinan. Ironisnya, apakah mendapat bantuan atau tidak dari pemerintah, mereka tetap hidup dan terus berkarya untuk memberikan kontribusi dalam program pembangunan yang dicanangkan pemerintah.

Dari berbagai faktor penyebab kemiskinan, maka jenis kemiskinan dapat dibedakan ke dalam empat kelompok: kemiskinan struktural, kemiskinan natural, kemiskinan absolut dan kemiskinan relatif. Pengertian kemiskinan struktural merujuk pada situasi dimana fenomena kemiskinan disebabkan oleh struktur yang diciptakan (didesain) yang membelenggu masyarakat untuk maju secara keseluruhan. Kemiskinan natural menggambarkan fenomena kemiskinan sebagai akibat dari miskinnya sumberdaya alam yang menghidupi masyarakat. Kemiskinan absolut adalah ketidakmampuan individu untuk memenuhi kebutuhan dasar khususnya makanan untuk kebutuhan bertahan hidup sehari-hari. Adapun kemiskinan relatif merujuk pada situasi komparasi antara satu individu, kelompok atau masyarakat dengan individu, kelompok, atau masyarakat lainnya. Konsepsi tersebut membentuk suatu pemahaman tentang image realita kemiskinan dimana rumusan-rumusan kebijaksanaan dan langkah-langkah operasional didasari oleh image tersebut. Oleh karena itu, akan sangat bermanfaat apabila pembahasan tentang penanggulangan kemiskinan dimulai dengan mengkaji ulang pemahaman kemiskinan di atas, dan menarik pelajaran dari upaya tersebut untuk tujuan penanggulangan kemiskinan secara utuh dan sistemik. Dengan perkataan lain, ”penemuan” hakekat kemiskinan akan membantu dalam memberikan pencerahan dan pengayaan pandangan atau pemikiran, yang pada akhirnya relevan untuk menjadi masukan dalam upaya penanggulangan kemiskinan. Misalnya, jenis kemiskinan di Surade berbeda dengan jenis kemiskinan di Pulau Buru. Namun jika diukur dengan nilai rupiah yang dihasilkan rumah tangga maka kedua komunitas tersebut tergolong miskin. Nilai penghasilan yang rendah membatasi mereka memiliki akses kepada standar kebutuhan dasar lain selain makanan, yakni kesehatan, pendidikan, kebebasan mengeluarkan pendapat dan akses terhadap sarana dan prasarana pembangunan.

Kedua komunitas penduduk Surade dan Buru mengusahakan lahan sempit. Petani Surade mengusahakan atau memiliki lahan sempit karena pertumbuhan penduduk yang disertai komersialisasi lahan yang berlangsung cepat dan pola pewarisan lahan yang cenderung menciptakan fragmentasi pemilikan dalam skala usaha lebih kecil. Orang Bupolo mengusahakan lahan sempit bukan karena tidak punya tanah. Mereka memiliki tanah yang luas dengan sumberdaya alam yang kaya.  Mereka tergolong miskin karena pola pertanian berpindah, subsisten, keterbatasan akses terhadap teknologi, terbatasnya jumlah tenaga kerja, pertumbuhan penduduk yang relatif stabil dan komersialisasi usahatani yang masih lambat. Akhirnya, nilai rupiah yang mereka terima (pendapatan rumah tangga yang diukur dengan uang) masih rendah.

Mempelajari kemiskinan adalah mempelajari suatu permasalahan yang sebenarnya dihadapi dalam kehidupan sehari-hari. Sebagai masalah nyata hal ini sangat berbeda dengan pertanyaan disiplin yang umumnya bersifat abstrak. Apabila suatu pertanyaan disiplin ditunda pemecahannya, dampaknya tidak begitu berarti terhadap kehidupan individu yang memiliki masalah tersebut. Apabila permasalahan nyata seperti kelaparan tertunda pemecahannya, maka kematian akan mengancam individu yang bersangkutan. Hal ini menunjukkan bahwa upaya penanggulangan kemiskinan lebih dari sekedar bersifat bagaimana menghasilkan pengetahuan positif atau normatif, tetapi juga menggunakan pengetahuan tersebut untuk menghasilkan resep (prescription) dan tindakan (action) untuk melaksanakannya. Mutu resep yang dihasilkan ditentukan oleh pengetahuan positif, normatif, dan pengetahuan interaktif dari keduanya, yang dimiliki oleh pengambil keputusan. Adapun kualitas pelaksanaannya, selain ditentukan oleh mutu resep, adalah ditentukan juga oleh keahlian, keterampilan, ketekunan, ketabahan, keteguhan, dan sifat positif lainnya yang dimiliki oleh pelaksana dari resep tersebut.

Kebijakan penanggulangan kemiskinan didasari atas persepsi tentang faktor-faktor penyebab dan dimensi kemiskinan itu sendiri. Jika penyebabnya ada didalam diri individu atau kelompok miskin, misalnya aspek budaya tidak mau bekerja keras, maka kebijakannya adalah memotivasi mereka bekerja keras agar dapat mandiri. Dalam hal ini pemerintah tidak mengintervensi pasar tetapi membiarkan sistem pasar bebas berlangsung apa adanya. Penduduk miskin itu sendirilah yang harus menyelesaikan sendiri masalah kemiskinannya. Memberikan bantuan material hanya mengakibatkan ketergantungan terus menerus sehingga tidak akan pernah mandiri. Kebijakan neo-liberalisme telah menganut paham ini. Hasil observasi lapang menunjukkan bahwa orang Bupolo tidak memiliki posisi tawar menawar (bargaining position) dalam pemasaran produksi mereka kepada pedagang Cina, Arab dan Buton. Demikian halnya dengan petani Surade yang sepenuhnya tergantung dari harga yang ditentukan oleh tengkulak dan pedagang yang masuk ke desa.  Artinya, penduduk miskin tidak mampu berhadapan dengan kekuatan pasar bebas, walaupun masih berada di tingkat lokal. Jika hal ini dibiarkan terus menerus maka penduduk miskin (demikian pula penduduk asli) akan menjadi penduduk miskin di daerahnya sendiri.

Image kemiskinan sebagai kemiskinan natural melandasi judgement bahwa kemiskinan itu sebagai sesuatu yang alami. Oleh karena itu adalah sùdah bersifat alamiah apabila suatu daerah miskin sumber daya maka penduduknya juga miskin, atau seorang individu yang tidak mampu bekerja karena kondisi fisiknya tidak mengijinkan, maka individu tersebut miskin. Ini ibarat orang yang sudah dianggap sewajar-nya tenggelam hanya karena perahunya pecah dan ia tidak dapat berenang. Pandangan simplistik ini lebih dominan dalam mendasari pola pembangunan selama ini seperti tercermin dalam keputusan-keputusan yang dibuat, misalnya, untuk meningkatkan produksi padi dalam rangka mencapai swasembada maka tingkatkan-lah luas areal, intensitas tanam dan jaringan irigasi. Secara material hubungan antara luas areal, intensitas tanam dan irigasi dengan prodùksi padi adalah sangat jelas. Peningkatan unsur-unsur tersebut tidak otomatis akan meningkatkan produksi padi. Peningkatan produk-si padi sangat tergantung pada keputusan apakah petani mau menanam padi dan memanfaatkan input tersebut.

 

Produksi padi memang meningkat melalui penggunaan benih unggul dan pupuk kimiawi. Namun dalam jangka panjang, pengabaian terhadap kerarifan lokal berakibat buruk pada kelestarian lingkungan alam padi sawah dan genetiknya. Penduduk desa di Surade Jawa Barat menyatakan bahwa benih-benih lokal yang memiliki ketahanan terhadap hama penyakit telah lama lenyap digantikan oleh benih unggul. Petani menjadi tergantung kepada pembelian benih unggul setiap musimnya. Disamping itu penggunaan pupuk kimiawi tidak hanya meningkatkan biaya produksi yang cenderung naik tetapi juga mengakibatkan struktur tanah yang makin keras, kelelahan tanah (soil depletion) dan efek sampingnya terhadap lingkungan dan kesehatan. Pada akhirnya, peningkatan produksi tanpa adanya jaminan harga yang wajar selalu merugikan usahatani petani.

Orang Bupolo di pedalaman pulau Buru merupakan masyarakat peladang, berpindah, terisolir dan sepenuhnya tergantung dari alam. Alam merupakan laboratorium kehidupan mereka di masa lalu, masa kini dan masa yang akan datang. Dari pola ladang yang ditanduskan (long fallow cultivation), tampak bahwa mereka memiliki kearifan dalam mengelola sumber daya alam sebagai sumber makanan bagi kehidupan keluarga.

Pola makan orang Bupolo menggambarkan bahwa mereka relatif tidak kekurangan bahan makanan. Bahkan jenis makanan yang dikonsumsi mengandung karbohidrat yang tinggi (sagu), protein (daging buruan dan ikan) serta vitamin (sayuran). Jika ukuran kemiskinan dipakai berdasarkan kemampuan memenuhi konsumsi makanan keluarga, maka orang Bupolo bukanlah orang miskin dalam kategori BPS. Itu berarti bahwa konsep kemiskinan masih belum terlambat untuk ditinjau kembali. Khususnya mau dikemukakan disini bahwa kemiskinan penduduk di Pulau Buru seolah-olah merasa terisolir sendiri karena mekanisme, sistem, dan kebijakan pemerintah regional dan nasional yang pada gilirannya membuat mereka terbelenggu dalam keterisolasiannya. Kenyataan di lapangan membuktikan baik penduduk autokton maupun alokton adalah masyarakat yang tidak terisolir, karena mereka selalu berhubungan dengan orang luar karena perdagangan. Misalnya secara rutin mereka bisa berkomunikasi dengan pedagang antar pulau dan para pendatang lainnya yang secara bebas datang menggunakan transportasi laut. Harus dipahami bahwa karakteristik inilah yang dimiliki oleh orang pulau di manapun bahkan orang pulau adalah orang yang selalu ramah dan gembira dengan hadirnya para pendatang dalam arti bahwa mereka akan bersuka ria jika ada kapal besar, sedang, kecil yang membuang sauhnya di pesisir pantai mereka. Dengan spontan semua masyarakat pulau akan keluar rumah untuk menyambutnya. Namun hal penting yang perlu diperhatikan dalam interaksi tersebut adalah sejauhmana masyarakat asli memperoleh manfaat sosial, budaya dan terlebih ekonomi. Hal ini memerlukan sudut pandang sendiri. Kebutuhan masyarakat Bupolo didasarkan akan nilai kepercayaan (trust) dan kejujuran barangkali jauh lebih penting daripada nilai uang hasil perdagangan dengan orang Buton, keturunan Arab dan Cina. Sebaliknya, nilai uang barangkali menjadi faktor yang memotivasi pedagang untuk berinteraksi dengan masyarakat Bupolo. Terlepas dari penilaian subyektif tentang nilai ekonomi, keadilan ekonomi, sosial, kesehatan dan pendidikan memang menjadi konsep yang penting dipertimbangkan dalam pembangunan manusia.

Penduduk miskin tidak mampu bersaing dengan pedagang maka kebijakan neo-liberalisme itu tidak tepat diteapkan dalam penanggulangan kemiskinan di Indonesia. Di Indonesia, kebijakan memberikan bantuan material dan uang sudah biasa dilakukan oleh pemerintah. Kebijakan ini telah lama dianut oleh paham konservatisme. Alasannya karena penduduk miskin sama sekali tidak berdaya menghadapi kekuatan pasar bebas. Pemerintah perlu memberikan bantuan agar mereka mampu bertahan, tetapi tidak melakukan intervensi terhadap sistem dan struktur pasar bebas di dalam negeri.

 

Memang benar, pola bantuan yang diterapkan pemerintah selama ini melalui badan pemerintah tidak hanya menciptakan ketergantungan penerima bantuan kepada pemerintah tetapi juga menciptakan peluang korupsi dan biaya transaksi lainnya. Bantuan kredit usahatani meluap ditengah jalan dan sangat rendah tingkat pengembaliannya, bantuan peralatan dan material (traktor, perahu dan ternak) banyak yang tidak berkelanjutan dan bantuan uang dan beras murah banyak yang bias. Pola bantuan tersebut belum berhasil memberdayakan petani (mandiri), sebaliknya justru telah menciptakan persepsi petani bahwa pembangunan identik dengan pemberian bantuan. Jadi, baik kebijakan neo-liberalis maupun konservatif belum berhasil mengentaskan penduduk miskin. Salah satu pandangan yang mencari jalan tengah diantara keduanya adalah kebijakan demokrasi sosial. Penduduk miskin memang tidak mampu menghadapi pasar bebas karena mereka tidak memiliki daya tawar menawar. Oleh karena itu mereka perlu mendapat bantuan dan subsidi pemerintah.  Dalam waktu yang sama, pemerintah tidak cukup hanya memberdayakan penduduk miskin melalui bantuan, tetapi juga turut aktif mengontrol dan mengintervensi pasar bebas dalam batas tertentu. Pemberdayaan dalam arti utuh memerlukan sentuhan sistematika dan menyeluruh, tidak hanya memberi bantuan material tetapi juga pengetahuan dan ketrampilan. Tidak hanya memperbaiki teknologi produksi, tetapi juga memperbaiki pengolahan dan mutu produk hingga melindungi pasarnya. Tidak masuk akal jika hanya membantu penduduk miskin menghasilkan produksi lalu membiarkan mereka sendiri mencari pasarnya di dalam dan di luar negeri. Pada tahap awal pemerintah perlu berperan dalam mendampingi hingga mampu berdiri sendiri. Kebijakan demokrasi sosial ini tampaknya lebih tepat diterapkan di Indonesia, termasuk di Surade dan Buru, tetapi memerlukan komitmen pemerintah, pelaku pembangunan dan pelaku perdagangan di daerah yang memihak pada pemberdayaan penduduk miskin. Jika tidak ada intervensi pasar guna melindungi penduduk miskin, maka para kapitalis akan tetap “menelan” mereka yang miskin tanpa pernah keluar dari lingkaran kemiskinannya. Upah rendah akan tetap berlaku dan pengangguran tak pernah terselesaikan. Akibatnya, kesenjangan antara kaya dan miskin makin besar dan hal ini merupakah benih konflik laten (latent conflict) yang berpotensi menimbulkan konflik sosial yang nyata (manifest conflict).

 

3. Kesimpulan

Kemiskinan memiliki banyak sisi (multifacet). Oleh karena itu penting melihatnya dari beragam sudut pandang (multilenses). Kemiskinan penting didefinisikan menurut beragam konsep yang ditemukan dalam penelitian terdahulu, studi literatur maupun konsep yang didefinisikan oleh kelompok penduduk miskin itu sendiri. Sinergi definisi dari penduduk miskin dan kelompok luar (pemerintah, lembaga riset dan swasta/bisnis) akan melahirkan definisi yang lebih spesifik untuk masyarakat tertentu di lokasi tertentu, sekaligus holistik, sistemik dan dinamis. Misalnya, indikator kemiskinan di Surade, Jawa Barat meliputi kekurangan pangan, kondisi rumah yang sangat sederhana, pakaian setahun sekali, tidak memiliki tanah, tidak memiliki akses ke pendidikan dan kesehatan. Dikalangan masyarakat di Pulau Buru, indikator kemiskinan  meliputi pola lahan berpindah yang masih subsisten, keterbatasan akses terhadap permodalan dan perbaikan teknologi pertanian, serta isolasi dalam arti mahalnya biaya transportasi (waktu dan tenaga). Kedua komunitas mengandalkan tenaga kerja sendiri dan keluarga, produksi terbatas di lahan sempit serta lemah dalam tawar-menawar dengan pedagang. Akibatnya mereka juga sama-sama berpenghasilan rendah sehingga tidak memiliki akses kepada pendidikan dan kesehatan. Sekali definisi dibuat maka diperlukan komitmen dan upaya berkelanjutan untuk melakukannya, sebab kemiskinan hanya dapat diatasi dengan belajar dari tindakan nyata (learning by doing) bukan sekedar mengumpulkan datanya dan membicarakannya (learning by talking).

 

Ucapan Terima Kasih

Penghargaan dan terima kasih disampaikan kepada Selo Soemardjan Research Center (SSRC) FISIP-UI yang telah mendanai penelitian ini dan memberikan apresiasi melalui Selo Soemardjan Award tahun 2005.. Penulis secara khusus menyampaikan pula penghargaan yang sama kepada kolega Dr.Ir.Wardis Girsang,MSi yang telah membantu penulis dalam mengumpulkan data di Surade, Jawa Barat.

 

Daftar Acuan

Alcock, P. 1997. Understanding poverty. London: Macmillan Press.

Biro Pusat Statistik, 2006. Berita Resmi Statistik. Tingkat Kemiskinan di Indonesia Tahun 2005-2006. No.47/IX/1 September 2006.

———–, 2007. Berita Resmi Statistik. Tingkat Kemiskinan di Indonesia Tahun 2007. No.38/07/Th. X. 2 Juli 2007.

Carney. 1998. Sustainable livelihood strategies. London: International Institute for Environment and Development.

Chambers, R. 1983. Rural development: putting the last first. UK: Longman-Harlow.

Clayton, B.D., David.D., and D. Olivier. 2000. Rural planning in the developing world with a special focus on natural resources: Lessons learned and potential contributions to sustainable livelihoods. London: International Institute for Environment and Development, and Department for International Development.

Girsang Wardis, 2005. “Participatory learning in extension for Fasciolosis Control Strategies in Indonesia.” Pp. 295 in School of Natural and Rural Systems Management. Brisbane, Australia: University of Queensland.

Harriss, J. 1989. “Urban poverty and urban poverty alleviation.” Urban poverty and urban poverty alleviation.

Harris-White, B. 2005. “Destitution and poverty of its politics-with special reference to South Asia.” World Development 33:881-891.

Pattinama, M.J. 2005. “Les Geba Bupolo et leur milieu, Population de l’île de Buru, Moluques, Indonésie. Liwit lalen hafak lalen snafat lahin butemen ” Vannerie virile, sarong féminin et émulsion qui flue “. Thèse de Doctorat de l’école doctorale du Muséum National d’Histoire Naturelle.” Pp. 354. Paris:

Pattiselano, A.E. 2000. “Analisis sikap dan perilaku terhadap sasi pada masyarakat pulau Saparua kabupaten Maluku Tengah.” Pp. 151 in Program Pasca Sarjana Universitas Sam Ratulangi Manado. Manado: Universitas Sam Ratulangi.

Sayogyo. 1978. “Lapisan yang paling lemah di pedesaan Jawa.” Prisma 4.

Soerjani, M. 2005. “Krisis Kearifan Kita.” Pp. 4 in Kompas. Jakarta.

Suhardianto, H. 1999. “Jawa Barat: Desa Adat.” in Pemberdayaan ekonomi rakyat, Laporan kaji tindak program IDT, edited by Mubyarto. Yogyakarta: Aditya Media.

Suhardono, D.B. Copeman, and J.A. Roberts. 1996a. “Biological control of Fasciola gigantica with Echinostoma revolutum.” Draft of a paper being prepare for publication from AS1/9123.

Tjondronegoro, S.M.P, I Soejono, and J. Hardjono. 1996. Indonesia. In: Quilibria, M.G.(Editor) Rural poverty in developing Asia. Part 2: Indonesia, Republic of Korea, Philippines and Thailand. Manila: Asian Development Bank.

van Oostenbrugge, J.A.E, W.L.T van Densen, and M.A.M. Machiels. 2004. “How the uncertain outcomes assosiated with aquatic and land resource use affect livelihood strategies in coastal communities in the Central Moluccas, Indonesia.” Agricultural Systems 82:57-91.

 

 

POTRET PEREMPUAN BURU DAN TANGGUNG JAWAB SOSIAL PERUSAHAAN EKSPLOITASI HUTAN DI PULAU BURU, MALUKU

pulau-buru

oleh :

Marcus J. PATTINAMA

 Paper disampaikan pada Forum: PIRAC (PUBLIC INTEREST RESEARCH AND ADVOCACY CENTER) Untuk Memperoleh: PHILANTHROPY RESEARCH AWARD III,  Tahun 2007

 

 

I. PENDAHULUAN

I.1. Latar Belakang

Pulau Buru tersusun dalam gugusan pulau-pulau yang membentuk Kepulauan Maluku (Moluccas Archipelago). Jika bicara kepulauan Maluku, maka didalamnya ada dua Provinsi: Maluku dan Maluku Utara, dimana yang terakhir disebutkan telah terpisah secara administratif dan dimekarkan menjadi provinsi baru pada tahun 1999. Pulau Buru (seluas + 10.000 km²) dalam Provinsi Maluku dikelompokkan sebagai pulau kecil[1]. Salah satu ciri pulau kecil di Maluku dan bahkan pada umumnya dijumpai dimana-mana adalah memiliki garis pantai yang panjang dengan wilayah dataran yang sempit serta didominasi bentuk topografi pegunungan.

Dalam catatan botani dunia, ditemukan bahwa tanaman kayu putih (Melaleuca leucadendron L, Myrtaceae) adalah tanaman asli Pulau Buru. Tahun 1925, kolonial Belanda membawa spesies ini sebagai tanaman penghijauan di daerah Ponorogo, Jawa Timur. Daun tanaman ini bila diekstraksi dan disuling, akan menghasilkan minyak kayu putih. Oleh sebab itu, Pulau Buru dikenal sebagai pulau minyak kayu putih. Pada masa kejayaan perdagangan rempah-rempah, penduduk pulau ini telah bersinggungan dengan bangsa Eropa, sehingga Belanda menamakan suatu tempat di Pulau ini dengan sebutan Kayeli (Kayoe poetih olie).

Cerita Kayeli semakin populer dan dikenal secara luas setelah Pemerintah rezim Orde Baru menetapkan wilayah Kayeli (Buru Utara Timur) atau yang disebut dengan dataran Waeyapo sebagai tempat konsentrasi tahanan politik (Tapol) G30S/PKI (1969-1979). Waeyapo adalah nama sungai di Kayeli. Di tempat ini, rezim Orde Baru menawan para tokoh terkemuka diantaranya yang sangat tersohor adalah penulis Pramoerdya Ananta Toer. Dari goresan penanya, banyak cerita tentang Buru dikisahkan baik yang menceritakan cerita pilu dan tragis tentang kehidupan para tahanan politik maupun cerita Pulau Buru dan masyarakatnya. Informasi tentang masyarakat Buru yang dilaporkan beliau sangat tendensius akibat dari kurang eratnya relasi sosial yang terbangun pada masa itu akibat pengamanan yang ketat.

Harus diakui bahwa Pulau Buru menyimpan kisah yang sangat tidak manusiawi yang dialami para Tapol. Kawasan penahanan mereka untuk pertama kali disebut Tefaat (Tempat Pemanfaatan) hingga pada akhirnya dinamakan Inrehab (Instalasi Rehabilitasi). Untuk itu masyarakat internasional lebih mengenal Pulau Buru sebagai « le goulag des mers du sud (bahasa Perancis) »: goulag[2] di laut selatan.

Sangat ironis sekali bahwa penduduk asli (autokton) juga ikut tertawan akibat diterapkannya sistem pengamanan yang berlapis. Pemerintah Orde Baru memutuskan dataran Waeyapo sebagai tempat tawanan para Tapol bukanlah suatu daerah yang kosong, gersang dan tidak bepetuanan. Daerah itu selanjutnya diklaim oleh rezim sebagai milik negara. Padahal tempat itu adalah gudang makanan bagi autokton Pulau Buru (Orang Bupolo), karena disitu adalah habitat tanaman sagu (Metroxylon sagu, Arecaceae). Sagu adalah makanan pokok orang Bupolo. Ekologi kawasan tersebut secara drastis berubah menjadi areal persawahan untuk tanaman padi lahan basah (wet rice land) hingga saat ini.

Ide membuat sawah pasti muncul dari para Tapol karena mayoritas orang Jawa dimana mereka tidak mengkonsumsi sagu sebagai makanan pokok. Sejarah mencatat bahwa dari Pulau Buru penguasa Orde Baru, periode itu secara nyata mendapat dukungan dana pembangunan dari Bank Dunia (baca: Amerika Serikat), memperoleh ide untuk melancarkan program transmigrasi masal di seluruh nusantara. Karena mudah mengklaim tanah masyarakat sebagai tanah milik negara untuk program transmigrasi, maka cara ini merambah ke wilayah lain di Indonesia dan ide ini pun mendapat rekomendasi ilmiah dari para pakar Indonesia yang berasal dari universitas terkenal di negeri ini. Orang Bupolo benar-benar kehilangan hak milik mereka. Akibatnya areal tanaman sagu makin berkurang dan memaksa mereka harus meramu hutan dalam jarak yang semakin jauh.

Ketika Orang Bupolo kembali meramu hutan, pada saat yang sama pun militer memanfaatkan para Tapol untuk menebang pohon guna dijadikan bahan bangunan dan meubel. Kemudian militer berkolaborasi dengan pedagang antar pulau untuk menjual kayu. Dari kegiatan ini, akhirnya Orde Baru menetapkan ide untuk eksploitasi hutan secara besar-besaran dengan pemberian izin resmi dari negara dalam bentuk HPH (Hak Pengusahaan Hutan) kepada pengusaha.

Kehadiran HPH sebagai sosok ekonomi modern di tengah hutan belantara Pulau Buru memberikan dampak besar kepada autokton yang masih hidup nomaden. Ciri kehidupan terasing (baca: sederhana) dan terisolir pada daerah pegunungan serta merta diperhadapkan dengan pilihan antara menunggu atau menjaga daerah sakral yaitu tempat bersemayam nenek moyang mereka dengan hak membabat hutan yang sudah resmi diberikan negara kepada pengusaha HPH. Posisi autokton sangat jelas menjadi lemah dan inferior baik dihadapan hukum negara maupun pelaku ekonomi modern. Yang terjadi adalah kompetisi disekuilibrium. Akibatnya dinamika kehidupan autokton menjadi terganggu. Pengusaha HPH bisa memasang papan pengumuman di dalam areal hutan belantara hanya untuk melarang autokton masuk melakukan kegiatan berburu dan meramu hutan.

Kenyataan yang sekarang terjadi adalah kebijakan negara mengakibatkan adanya kelompok masyarakat yang terjebak dalam kemiskinan (poverty trap): deprivasi (social deprivation), isolasi, ketidakberdayaan dan ketiadaan akses kepada sumberdaya alam, sarana dan prasarana sosial ekonomi dan kesenjangan, serta semakin tinggi potensi konflik internal diantara kelompok kekerabatan/clan. Itu berarti autokton semakin jauh dari konsep memanusiakan manusia.

Kelompok yang sangat merasakan belenggu kemiskinan adalah kaum perempuan, seperti: keterbelakangan, pendidikan rendah, kekurangan gizi dan resiko kematian. Walaupun demikian kaum perempuan harus bertahan hidup dan menjalankan kodrat alami untuk melanjutkan generasi. Bagi autokton Pulau Buru, peranan perempuan sangat penting sebagai pilar baik untuk kelompok kekerabatan maupun keluarga inti/batih.

I.2. Tujuan Khusus

Studi kasus di Pulau Buru mencoba menyajikan bagaimana ketahanan masyarakat asli Buru (Orang Bupolo) bereaksi untuk mengepung berbagai pengaruh luar, dimulai dengan penempatan kurang lebih 10.000 tahanan politik G30S/PKI. Kemudian dilanjutkan dengan hadirnya para transmigran dari Pulau Jawa. Kehadiran kedua kelompok ini di dataran Waeyapo telah menghilangkan ekologi hutan sagu, komoditi yang berperan sebagai sumber makanan pokok. Masalah berikut adalah eksploitasi hutan oleh perusahaan HPH yang datang sebagai perusak lingkungan. Akhirnya daya tarik komoditas kayu putih (Melaleuca leucadendron L) juga menghadirkan orang luar ke Pulau Buru.

Kesemua peristiwa ini adalah suatu realita yang harus dihadapi oleh orang Bupolo dimana akan memberikan dampak baru dalam hubungan intern diantara mereka. Artinya akan berpengaruh pada penguasaan sumberdaya alam karena kepemilikannya dikuasai berdasarkan hukum adat oleh kelompok kekerabatan. Dapat dikatakan bahwa ada ditemui kelompok kekerabatan yang hak ulayatnya menjadi sempit atau berkurang.

Dari diskripsi permasalahan sosial di atas, penelitian ini dilakukan dengan tujuan : (1)Untuk menggali dan memahami ketahanan kaum perempuan Buru baik dalam relasi sosial internal maupun relasi eksternal yang terjalin. (2)Untuk memahami relasi eksternal, maka bagaimana tanggung jawab sosial dari perusahaan eksploitasi hutan Pulau Buru bisa dengan adil memberikan share kepada autokton jika dibandingkan dengan aktivitas eksploitasi yang membawa keuntungan relatif tidak kecil.

Sejauh ini diperkirakan bahwa program pemberdayaan perempuan belum diprogramkan oleh pemegang HPH atau bisa saja terjadi Pemerintah Kabupaten Buru sendiri yang belum memiliki keberpihakan kepada keum perempuan.

I.3. Urgensi

Penelitian multidisiplin saat ini sangat diperlukan untuk memecahkan permasalahan lingkungan yang banyak bersinggungan dengan persoalan kemasyarakatan. Salah satu persoalan yang belum tuntas ditangani hingga saat ini adalah masalah deprivasi masyarakat asli tradisional. Mereka secara nyata tidak mampu berkompetisi dengan pelaku ekonomi modern yang serta-merta membuat instabilitas kehidupan autokton. Simpul dari masalah sosial adalah masalah kemiskinan dan masalah ketahanan pangan. Kedua masalah ini akan sangat mempengaruhi pola pengelolaan lingkungan kemayarakatan.

Dalam tatanan masyarakat tradisional, pembagian tugas antara laki-laki dan perempuan sudah sangat jelas dan dipilah menurut bobot pekerjaan yang dikerjakan. Berdasarkan konsep rumah, perempuan diberi wewenang menangani bagian internal. Ruang dapur dengan segala ornamen pendukung adalah simbol perempuan dan letaknya pada posisi belakang. Sedangkan kewenangan eksternal adalah tugas laki-laki. Ruang kamar tidur, ruang tamu dan teras adalah bagian yang dikuasai laki-laki sebagai simbol untuk mempertahankan pengaruh luar yang masuk karena umumnya bagian ruang ini menempati posisi depan. Laki-laki yang memutuskan bisa tidaknya seorang tamu diterima. Walaupun perempuan hanya diberi wewenang pada satu bagian ruang saja, namun beban tugas kebersihan ruang belakang hingga depan adalah tanggung jawabnya, disamping tanggung jawab mengurus anak. Dengan demikian beban tugas kaum perempuan secara kuantitas dan kualitas lebih besar dari kaum laki-laki.

Penelitian akan dilakukan untuk mendata alokasi waktu yang dicurahkan oleh kaum perempuan Bupolo. Mereka juga terkungkung dengan mitos bahwa perempuan harus kembali ke dapur. Posisi mereka sangat tidak diperhitungkan dan berada pada pihak yang harus mengalah. Jika benar waktu yang dicurahkan perempuan lebih banyak, maka sebenarnya peranan kaum perempuan harus diberi apresiasi yang sewajarnya. Dalam sistem adat, perempuan Buru adalah pembawa harta dalam pertukaran antar kelompok kekerabatan atau apa yang disebut kewajiban matrimonial.

Pengalaman membuktikan bahwa sepanjang perusahaan HPH beroperasi di Pulau Buru, maka tanggung jawab sosial yang diberikan hanya terbatas dengan memberikan material konsumtif pada setiap kampung, seperti: pembagian televisi, motor lampu kapasitas 3 – 5 kg, dan parabola. Penelitian ini akan mendata jumlah dan kualitas barang yang diberikan perusahaan HPH kepada masyarakat begitu pula perhitungan akan dilakukan terhadap jumlah kapasitas pohon yang harus ditebang setiap tahunnya dibandingkan dengan share yang seyogyanya diberikan kepada masyarakat. Dengan begitu dapat dikatakan bahwa perusahaan HPH tidak pernah berfikir untuk berpartisipasi aktif dalam program memberdayakan masyarakat lebih utama lagi memberdayakan kaum perempuan Buru. Disisi lain, penelitian ini perlu juga mengemukakan alasan rasional dari perusahaan HPH untuk tetap mempertahankan praktek dimaksud. Bagi pengusaha HPH, mungkin dengan membagi material konsumtif sudah merupakan tanda kepedulian kepada masyarakat tanpa memperhitungkan kualitasnya dan urgensi jangka panjang. Tanggung jawab pemberdayaan masyarakat adalah tanggung jawab aparat birokrat pemerintah, karena share yang relatif besar sudah didistribusikan kepada pemerintah.

II. STUDI PUSTAKA

 II.1. Gambaran Umum Wilayah

Pulau Buru mempunyai luas sekitar 10.000 km², dengan jumlah penduduk sekitar 132.471 jiwa (Statistik tahun 2004). Dari jumlah itu dijumpai hanya sekitar 10% adalah populasi masyarakat asli (orang Bupolo). Sebelum era reformasi pulau Buru terdiri atas tiga kecamatan dibawah administrasi kabupaten Maluku Tengah. Di era reformasi pulau Buru menjadi sebuah kabupaten Buru dengan 10 kecamatan.

Jika menyusuri pantai utara atau selatan Pulau Buru, ada kesan pulau ini sangat gersang dan didominasi susunan batuan atau karang. Di bagian Utara, terdapat tanaman kayu putih (Melaleuca leucadendron, Myrtaceae), sedangkan di bagian sebelah dalam (pusat) terdapat kawasan hutan primer dan sekunder yang luas. Kondisi ini menjadi daya tarik bagi pengusaha hutan khususnya pemegang HPH untuk melakukan operasi penebangan pohon, misalnya Shorea sp., Eucalyptosis sp., Castanopsis buruana, Agathis dammara.(Fakultas Pertanian Unpatti, 1993)

Tahun 1969, Pemerintah Indonesia menetapkan pulaui ini khususnya di dataran Waeyapo sebagai kamp konsentrasi tahanan politik G30S/PKI.  Tahun 1979, ditetapkan pula sebagai lokasi transmigrasi nasional. Akibatnya, dataran Waeyapo yang sebelumnya daerah berawa yang didominasi oleh vegetasi sagu,  berubah menjadi ekologi dataran yang kering. Kasus yang sama sebelumnya telah terjadi di daerah transmigrasi Gemba (Gerakan Masyarakat Baru), Kairatu, di pulau Seram Barat tahun 1954.

Sejak zaman kolonial hingga kini masyarakat asli Pulau Buru (Geba Bupolo) disebut sebagai suku terasing, pemalas atau alifuru yakni masyarakat terisolir yang tinggal di hutan (Paulus,1917). Berdasarkan informasi dari Universidade Alberta Lisabon, istilah „buro“ diberikan kepada pulau ini dan ditemukan peta Indonesia yang dipublikasi tahun 1613 oleh misi dagang Portugis. Kata Burro (bahasa Portugis) mengandung dua arti keledai dan bodoh. Ada dua hipotesis dapat penulis kemukakan, pertama, kata burro untuk menamakan babi rusa (Babyrousa babyrussa) dimana untuk pertama kali Portugis melihatnya di pulau ini. Kedua, kata burro dialamatkan kepada masyarakat Bupolo, karena mereka selalu menolak kehadiran Portugis di setiap kampung (humalolin). Tindakan ini dimata Portugis selalu dianggap bodoh. Di masa penjajahan Belanda, kata Burro tidak digunakan dan ditulis Boeroe atau Buru dalam Bahasa Indonesia (Pattinama, 2005).

Bupolo adalah nama awal pulau Buru, disebut pula Bupolo Waekolo. Waekolo adalah nama kelompok kekerabatan (noro atau soa) yang menyatakan diri sebagai penunggu atau Geba eptugu (geba=orang, eptugu=penunggu) di pusat pulau.  Berdasarkan pengakuan adat, pusat pulau Buru dengan Gunung Date dan Danau Rana, adalah milik seluruh orang Bupolo (lihat Peta 1).

Tercatat 36 noro yang menguasai wilayah utara (Lisaboli Lisela) dan 21 noro di selatan (Masa Meserete). Kesatuan hidup tingkat pertama dari orang Bupolo adalah noro atau soa. Masing-masing soa/noro mempunyai dua nama. Yang satu, noro dipakai dalam pergaulan internal sedangkan yang lain, adalah leit yang dipakai dalam pergaulan ekternal.

Kesatuan hidup tingkat kedua didalam noro adalah bialahin. Tercatat Noro/soa di Buru memiliki antara dua sampai sembilan bialahin. Bialahin terdiri dari dua kata : bia artinya sagu dan lahin bisa berarti pohon dan akar, jadi bialahin menunjuk pada pohon sagu.

pulau-buru

Sumber: Pattinama MJ (2005)

Peta 1. Pulau Buru dengan Danau Rana dan Gunung Date

BURU-DI-MALUKU

Peta 2. Peta Pulau Buru dalam Provinsi Maluku

 

II.2. Gambaran Umum Sosial Ekonomi

Diantara penduduk yang tinggal di Pulau Buru, dapat dibedakan antara penduduk asli (Geba Buolo) yang hidup di daerah pegunungan dan penduduk pendatang (Geba Misnit) yang hidup di daerah pesisir pantai. Saat ini jumlah Geba Misnit relatif lebih banyak dari Geba Bupolo (Pattinama, 2005). Pendatang dan penduduk asli selalu menyatakan diri sebagai orang Buru (Gambar 1).

Gambar 1 menyajikan bagan tentang bagaimana Geba Bupolo membagi penduduk. Geba Fuka adalah Geba Bupolo yang mendiami daerah pegunungan. Geba Fuka Unen adalah mereka yang hidup di sentral pulau, dimana ada Danau Rana dan Gunung Date. Yang tinggal di lereng-lereng gunung menamakan diri Geba Fuka Fafan. Sedangkan Geba Masin adalah mereka yang tinggal di pesisir pantai berkat program Departemen sosial untuk pemukiman kembali bersama dengan masyarakat pendatang.

Geba Bupolo mengusahakan tanaman sagu (=bialahin, Metroxylon sagu) sebagai makanan pokok dan mengkonsumsinya dalam bentuk papeda. Makin berkurang populasi rumpun sagu, Geba Bupolo secara rasional memilih singkong (=kasbit, Manihot esculenta Crantz.) yang selanjutnya diolah untuk menghasilkan tepung. Mereka juga mengkonsumsi protein hewani bersumber dari daging babi (fafu), rusa (mjangan) dan kusu (=blafen, Phalanger dendrolagus) dan ikan air tawar (mujair) dan morea (=mloko, Anguilla marmorata). Orang pendatang (Geba Misnit) yang tinggal di pesisir pantai, lebih cenderung mengkonsumsi beras dan singkong. Di samping itu, mereka mengusahakan tanaman kelapa, coklat dan menanam padi sawah dengan sistem irigasi.

 

GEBA-BURU

Gambar 1. Penggolongan Penduduk Pulau Buru menurut Geba Bupolo

 

II.3. Kearifan lokal mengelola sumberdaya alam

a. Organisasi ruang

Masyarakat Buru mempunyai konsep pembagian batas-batas lingkungan alam yang tegas. Mereka memberikan tanda dan ciri tertentu yang hanya dipahami oleh mereka sendiri, sedangkan orang pendatang memerlukan waktu lama untuk memahaminya.

Masyarakat Buru membagi ruang pulau Buru atas tiga bagian.  Pertama, kawasan yang dilindungi karena nilai kekeramatannya. Wilayah ini termasuk Gunung Date (kaku Date), Danau Rana (Rana Waekolo), dan tempat keramat di hutan primer (koin lalen). Kedua, kawasan yang diusahakan, meliputi pemukiman (humalolin dan fenalalen), kebun (hawa), hutan berburu atau meramu (neten emhalit dan mua lalen), hutan kayu putih (gelan lalen) dan tempat memancing (wae lalen). Ketiga, kawasan yang tidak diusahakan, meliputi bekas kebun (wasi lalen) dan padang alang-alang (mehet lalen).

Orang Bupolo hidup terpisah secara berkelompok pada suatu ruang pemukiman yang disebut humalolin. Satu humalolin terdiri dari tiga sampai lima rumah mengikuti pola rumpun sagu. Pemimpin bialahin disebut Basa Fena atau Gebakuasan menempati posisi tengah dan dikelilingi oleh anggotanya. Selama Gebakuasan hidup dia sudah menentukan penggantinya, karena kekuasaan dari Gebakuasan dipegang sampai dia meninggal dunia. Beberapa bialahin bergabung dan tinggal membentuk suatu ruang pemukiman lebih besar yang disebut fenalalen. Namun di dalam fenalalen mereka tetap hidup berkelompok menurut bialahin.

Inti dari pada konsepsi dan pemahaman terhadap lingkungan dengan berbagai aturan adat dimaksudkan untuk mendapatkan manfaat dan sekaligus mempertahankan nilai keberadaan dari satuan kawasan yang sudah merupakan suatu identitas yang harus dipertahankan. Namun, dalam perkembangan saat ini dengan hadirnya para penebang pohon yang memperoleh hak menebang atas izin negara (HPH), telah terjadi perubahan kemunduran kualitas lingkungan yang memberi dampak juga pada perubahan aspek sosial dan ekonomi masyarakat. Orang Buru memiliki norma-norma adat untuk melindungi hutan primer yang mereka anggap sakral.  Mereka melarang agresi pemegang HPH masuk ke hutan primer dengan cara membuat foron sbanat, yakni alat perangkap yang ditanam di dalam tanah dengan menanam runcingan bambu tajam agar bisa menjerat manusia.

b. Organisasi waktu

Organisasi waktu menurut pemahaman orang Bupolo disesuaikan menurut phenomena alam dari dua jenis pohon: Kautefu (Pisonia umbellifera Fors&Soom, Nyctaginaceae) dan Emteda (Terminalia sp., Combretaceae). Untuk pohon yang pertama (kautefu), jika buahnya telah mengeluarkan cairan seperti lem, maka musim panas akan tiba atau sering disebut mena kautefupolo. Itu berarti kegiatan menebang pohon, membersihkan lahan dan membakar akan segera dilaksanakan. Pohon yang kedua (emteda) lebih banyak dipakai untuk menandai kegiatan mereka sepanjang tahun.

Emteda omon bato (daun berlobang, warna kuning) artinya musim panas terik : mulai menebang dan membersihkan lahan. Egroho (daun gugur) artinya tetap musim panas : kegiatan membakar. Efut (tunas daun mulai muncul) artinya panas diselingi dengan gerimis : musim tanam diawali dengan upacara dan pada saat yang sama dilaksanakan perayaan perkawinan. Orang Bupolo selalu menanam warahe (Arachis hypogaea) sebagai tanaman pertama, disekeliling kebun ditebar tanaman hotong/feten (Setaria itallica), hala (Oryza sativa) dan biskutu (Zea mays). Mereka selalu saling bekerjasama dalam kegiatan menanam.

Efut ale adalah masa ketika daun mulai membesar dan bakal buah mulai keluar. Artinya musim panas dan hujan kecil pada sore hari. Pada musim ini kegiatan menyiang hanya dilakukan oleh kaum perempuan, sedangkan kaum lelaki mulai kegiatan penyulingan minyak kayu putih dan berburu rusa. Dua kegiatan ini hanya dilaksanakan pada masa Efut ale yang dilaksanakan di hutan kayu putih (mehet lalen). Akhir dari efut ale adalah masa panen yang dilaksanakan pula dengan upacara kematian nitu wasin. Selwala roit (buah kecil) artinya permulaan musim hujan khususnya di sore dimana hari hujan relatif besar. Pada masa ini diadakan upacara meta di Danau Rana dimana keluarnya morea dari danau menuju laut melalui sungai Waenibe.

Orang Bupolo yakin bahwa leluhur mereka yang berdiam di dalam danau mengusir keluar morea-morea dengan cara kencing sehingga morea itu seolah mabuk. Dengan begitu pada upacara meta orang Bupolo dengan sangat mudah dapat menangkap morea mulai dari bagian hulu sungai hingga ke hilir. Menurut Keith Philippe (1999), sebenarnya morea tersebut pergi untuk melakukan reproduksi. Umumnya morea di Indonesia melakukan kegiatan reproduksi menuju ke Pulau Fiji di Pasifik Selatan. Kegiatan berikutnya orang Bupolo adalah berburu babi (babi hutan atau babi rusa) dan kusu (Phalanger dendrolagus). Pada saat ini buah pohon meranti sangat banyak.  Buah ini merupakan sumber makanan bagi kedua hewan buruan tersebut.  Lokasi berburu di hutan relatif jauh, yaitu di daerah gunung Kakupalatmada.

 

ORGANISASIGEBA-BURU

Gambar 2. Organisasi waktu menurut Geba Bupolo (Pattinama, 2005)

Selwala hat (buah besar) artinya akhir dari musim hujan.  Pada masa ini kegiatan orang Bupolo adalah mengumpulkan damar dan rotan. Ini merupakan rangkaian dari kegiatan berburu. Bagi orang Bupolo berburu dan meramu damar atau rotan adalah sama dengan melakukan perang melawan roh-roh jahat yang bermukim di hutan yang senantiasa menghalangi kegiatan orang Bupolo.

 

II.4. Profil Perempuan Buru

Membentuk keluarga (humanati) bagi orang Bupolo ini sangat terkait dengan sistem perkawinan yang mereka anut yaitu berdasarkan garis ayah (patrilineal). Konsep bersatunya laki-laki dan perempuan membentuk suatu kelompok kecil dalam kehidupan orang Bupolo termasuk yang sangat kompleks karena terdiri dari berbagai macam bentuk dengan melewati persyaratan adat yang cukup ketat. Ada aliran harta perkawinan yang berpindah dari satu kelompok ke kelompok lainnya. Boleh dikatakan bahwa jumlah pembayaran harta kawin akan sangat menentukan status seseorang secara berkelompok dalam kehidupan sosial. Jadi perkawinan satu orang Bupolo akan melibatkan seluruh partisipasi anggota yang mempunyai kelompok kekerabatan (clan, soa, noro) yang sama.

Karena ada aliran harta yang relatif besar maka perkawinan juga merupakan suatu arena negosiasi yang bertalian dengan besar tanggungan yang harus dipikul oleh seluruh anggota kekerabatan. Dan anggota keluarga pihak perempuan yang menjadi penentu kuantitas harta yang harus ditanggung oleh pihak keluarga laki-laki. Untuk itu pihak keluarga laki-laki harus pandai memilih seorang negosiateur yang ulung sehingga beban harta tidak menjadi beban yang berat.

Umumnya tidak ada masalah gender dalam hubungan laki-laki dan perempuan Bupolo. Perempuan juga mempunyai peranan yang besar dalam setiap keputusan keluarga maupun peranannya dalam upacara ritual atau adat. Orang Bupolo menempatkan perempuan dalam posisi sesuai kodrat mereka.

Hal ini bisa dipahami karena dalam mitos orang Bupolo terhadap gunung dan air yang merupakan representasi dari simbol laki-laki dan perempuan. Kedua representasi ini harus selalu nampak atau muncul dalam setiap aktivitas mereka mulai dari mengolah sumberdaya alam hingga rotasi kembalinya kompensasi hasil pengolahan itu setelah dipasarkan untuk mendapatkan harta kawin.

Dengan demikian konsep keluarga modern harus dibatasi untuk menafsirkan konsep keluarga dari suatu kelompok masyarakat, walaupun secara umum konsep perkawinan bagi masyarakat Bupolo ataupun masyarakat modern sekalipun tidak terlepas dari valeur  strategi politik.

Jika seorang laki-laki Bupolo memutuskan untuk bersatu dengan seorang perempuan Bupolo maka dia harus segera meninggalkan rumah keluarganya dan harus menempati rumahnya sendiri. Aturan adat yang melarang seorang menantu perempuan harus tinggal serumah dengan mertua laki-laki dan ipar laki-laki mendesak setiap pembentukan keluarga baru harus berdiri sendiri. Untuk itu seorang laki-laki Bupolo harus punya persiapan yang matang sebelum melakukan pernikahan. Dia harus berburu binatang di hutan, menyuling minyak kayu putih, dan meramu hutan untuk mengumpulkan damar. Hasilnya dijual untuk mengumpulkan harta kawin dan membangun rumah.

Keturunan adalah tujuan utama berkumpulnya laki-laki dan perempuan. Jika keturunan tidak diperoleh dari kelompok kecil tadi maka perempuan harus rela pasangan laki-laki mengambil perempuan yang lain dan tinggal serumah dengannya. Untuk itu dalam suatu rumah bisa kita jumpai seorang laki-laki hidup dengan lebih dari satu perempuan. Catatan kami memperlihatkan bahwa seorang laki-laki bisa hidup serumah dengan minimum dua perempuan dan maksimum empat perempuan. Sedangkan rata-rata jumlah anak dari suatu perkawinan adalah empat orang.

 

II.5. Eksploitasi Hutan Pulau Buru

Tidak ada catatan yang pasti tentang kapan  ide eksploitasi hutan mulai dicetuskan di Indonesia. Namun sejarah mencatat bahwa era Orde Lama sama sekali tidak setuju untuk mengadakan eksploitasi sumberdaya alam secara besar-besaran (roofbouw). Lingkungan alam harus dipelihara dengan baik dan anggaran pembangunan tidak didasarkan pada eksploitasi alam. Bisa dikatakan pada masa itu akselerasi pembangunan terlalu terfokus pada dinamika politik sedangkan pembangunan infrastruktur ekonomi belum diprioritaskan.

Dalam era Orde Baru, akselerasi pembangunan ekonomi mendapat prioritas. Disini sangat membutuhkan anggaran pembangunan yang besar. Salah satu sumber keuangan negara yang bisa diperoleh adalah eksploitasi secara besar-besaran sumberdaya alam. Oleh sebab itu diperkirakan ide eksploitasi hutan mulai berkembang di Pulau Buru sejak tahun 1978. Pemerintah Orde Baru mulai memberikan konsesi kepada PT.Gema Sanubari seluas 305.000 hektar. Sebagaimana diketahui bahwa PT.Gema Sanubari adalah usaha bisnis dari Badan Keamanan Intelijen Negara (BAKIN). Saat ini perusahaan tersebut berubah nama menjadi PT.Gema Hutani Lestari. Kemudian setelah itu, tahun 1979 Pemerintah Daerah Maluku mendirikan perusahaan daerah bernama PT.Panca Karya yang juga menerima konsesi hutan seluas 73.600 hektar. Selanjutnya pada dekade tahun 1990an Pemerintah juga memberikan konsesi hutan kepada beberapa perusahaan swata. Informasi dari sumber Dinas Kehutanan Maluku mengatakan bahwa umumnya pemilik perusahaan tersebut adalah para pejabat negara tingkat pusat atau keluarga pejabat. Praktek di lapangan biasanya membuktikan bahwa hak konsesi itu kemudian diserahkan kembali kepada pengusaha lainnya untuk operasi di lapangan, sehingga boleh dikatakan bahwa para pejabat negara dan keluarganya hanya menerima share secara netto tanpa bekerja keras di lapangan.

 

 

III. METODE PENDEKATAN

III.1. Pendahuluan

Penelitian ini merupakan kaji tindak partisipatif (Participatory action research). Dalam arti sederhana, penelitian (research) bertujuan untuk memperoleh pemahaman (understanding) tentang masalah dan konteks penelitian. Dalam hal ini penelitian menggunakan pendekatan sistemik disertai diskusi fokus, pengamatan lapang dan wawancara mendalam (in-depth interview). Hasil dari penelitian ditindaklanjuti dalam bentuk tindakan (participatory action) guna memfasilitasi perubahan ke arah yang lebih baik. Hal ini merupakan suatu proses belajar bersama (collaborative learning process) yang melibatkan lembaga penelitian, penduduk desa dan pengambil kebijakan. Proses belajar bersama yang berkelanjutan diharapkan akan menghasilkan inovasi perubahan dan perbaikan yang berkelanjutan (continuous innovation and improvement).

III.2. Kelompok sasaran (target group)

Fokus penelitian ini adalah kaum perempuan Buru. Tujuannya untuk menggali dari dalam diri mereka sendiri: apakah yang dimaksud dengan pemberdayaan kaum perempuan sebagai pilar penting penerus generasi, apa indikator yang membuat mereka seolah melekat dengan kemiskinan, apa saja penyebabnya, bagaimana lingkaran kemiskinan itu terjadi dan bagaimana kemungkinannya kearifan lokal memberikan ruang untuk mengatasi masalah kemiskinan itu? Kelompok sasaran ditentukan berdasarkan pengenalan akan kondisi lapang dan informasi awal yang telah diperoleh dari informan kunci (key informan). Wawancara mendalam dilakukan dengan pihak pengusaha HPH sebagai responden penelitian.

III.3. Jenis data

Jenis data yang dikumpulkan ada dua. Pertama, data sekunder yang diperoleh dari dokumen tertulis dan studi kepustakaan. Kedua, data primer yang digali dari responden dan informan kunci serta kelompok sasaran (autokton dan pengusaha HPH).  Jenis data primer yang dikumpulkan meliputi profil perempuan Buru dan keluarganya serta indikator-indikator kemiskinan yang membelenggu. Sedangkan dari pihak pengusaha HPH didata kebijakan eksploitasi, upaya pelestarian lingkungan dan tanggung jawab sosial yang dikembangkan kepada masyarakat. Khusus indikator kemiskinan penting diketahui untuk memahami kemiskinan dari perspektif orang miskin itu sendiri.

III.4. Metode mengumpulkan data

Data sekunder dikumpulkan dengan cara studi literatur. Disamping itu ada laporan atau dokumen tertulis dari instansi yang relevan. Data primer dikumpulkan dengan beragam metode. Metode yang dipergunakan antara lain in-depth interview, observasi langsung di lapangan, diskusi kelompok fokus (focus group discussion) dan mapping causal-effect relationship. Peneliti terlibat langsung sebagai bagian dalam proses dialog. Konfirmasi data dilakukan bersama penduduk miskin sehingga terjadi saling koreksi dan pemahaman bersama mengenai angka dan informasi yang diberikan.

III.5. Analisis

Pada prinsipnya penelitian ini lebih berpijak pada penelitian kualitatif.  Data yang dikumpulkan dengan prinsip triangulasi, dianalisis secara kualitatif: tabulasi silang dan analisis isi. Dalam hal ini yang dipentingkan bukan banyaknya contoh atau bertujuan untuk melakukan generalisasi tetapi mengangkat kasus yang spesifik dan mendalam.

Penelitian terhadap masyarakat yang dikategorikan sederhana ini menggunakan konsep pendekatan dari segi etnologi. Pendekatan ini ingin menjelaskan hubungan yang erat antara kehidupan suatu kelompok masyarakat dengan sumberdaya alam di lingkungannya. Analisis yang digunakan dalam studi etnologi adalah analisis dalam dan analisis luar. Analisis dalam menjelaskan karakteristik dengan mengembangkan konsep yang sudah ada dalam suatu masyarakat, sedang analisis luar menganalisis hubungan antara aspek sosial dan aspek teknik secara interdisipliner.

III.6. Lokasi

Lokasi penelitian di Pulau Buru, Maluku dengan masyarakatnya yang masih hidup tradisional, sering menamakan diri sebagai Orang Bupolo (Geba Bupolo).  Dalam kehidupannya sehari-hari, mereka memiliki hubungan yang harmonis dengan alam di sekitarnya seperti cara berburu, memancing dan bertani. Teknik adaptasi tersebut yang membedakan satu kelompok masyarakat dengan kelompok masyarakat lain sesuai kondisi lingkungan alam dan aspek sosial budaya.

III.7. Hasil yang akan Dicapai

Dari tujuan penelitian yang sudah digambarkan pada bagian di atas, maka dengan sequence metode penelitian yang telah ditetapkan sebenarnya  penelitian ini dilaksanakan untuk mengungkapkan potret realita kaum perempuan Buru. Sedangkan di sisi lain, ingin pula mengungkapkan tanggung jawab sosial dari perusahaan HPH (Hak Pengusahaan Hutan) yang beroperasi di Pulau Buru.  Kedua pelaku ini adalah aset dalam pembangunan regional di Maluku demi memperkuat landasan pembangunan nasional.

Hasil akhir dari penelitian ini diharapkan dapat menggugah Pemerintah Kabupaten Buru dan pemangku kepentingan yang bekerja di Pulau Buru untuk lebih memahami kaum perempuan Buru dan yang paling penting adalah mulai merumuskan langkah strategi pemberdayaan, katakanlah pemerintah mulai merumuskan keberpihakan dengan memfasilitasi pendidikan yang serius kepada kaum perempuan sejak usia dini. Begitu pula dengan aspek kesehatan, dimana kaum perempuan yang hidup terisolir di daerah pegunungan bisa menjalani proses persalinan yang higienis. Jika ada keberpihakan dari pemerintah sebagai penggerak policy pembangunan kepada masyarakat maka secara simultan akan lebih mudah diikuti oleh pihak pengusaha HPH.

Cerita Pulau Buru yang pilu, tragis, dan seram serta tidak manusiawi harus perlahan-lahan diakhiri dengan komitmen untuk memantapkan konsep pembangunan yang bertujuan mengangkat harkat hidup masyarakatnya. Kuncinya pada penyelenggara pembangunan : apakah mereka memahami bahwa Pulau Buru pernah menyimpan cerita yang sangat memilukan ? Ataukah mereka turut berpartisipasi ingin memelihara cerita buruk itu. Pada periode itu, yang tertawan bukan saja para Tapol PKI tetapi juga masyarakat autokton. Bumi mereka  sudah dikapling oleh penguasa Orde Baru, bahkan makanan utama mereka, sagu, turut dimusnahkan. Seperti yang dikisahkan oleh Pak Pram  bahwa di Pulau Buru ternyata ada seorang bisu yang bisa bernyanyi.

 

BAHAN BACAAN

Ananta Toer, Pramoedya, 1995. Nyanyi Sunyi Seorang Bisu, Jilid I, Catatan-catatan dari Pulau Buru, Lentera, Jakarta, 319 p.

—————————–, 1997. Nyanyi Sunyi Seorang Bisu, Jilid II, Catatan-catatan dari Pulau Buru, Lentera, Jakarta, 310 p.

Direktorat Bina Masyarakat Terasing, 1985. Kehidupan dan penghidupan masyarakat terasing Suku Rana di Pulau Buru dan usaha-usaha pembinaannya, Dirjen Kesejahteraan Sosial Departemen Sosial RI, 25 p.

Fakultas Pertanian Universitas Pattimura Ambon, 1993. Studi Diagnostik HPH Bina Desa Hutan P.T. Gema Sanubari, Ambon, 161 p.

Grimes B. D. 1990. The Origin of the House and the Source of Life, Two Complementary Origin Structures in Buru Society in Halmahera Research and its Consequences for the Study of Eastern Indonesia in Particular the Moluccas, Royal Institut of Linguistics and Anthropology, International Workshop on Indonesian Studies No.5, Leiden, 16p.

————————-, 1990. The Return of the Bride : Affiliation and Alliance on Buru. Master of Arts Thesis. Australian National University, 144p.

————————-, 1996. The Founding of the House and the Source Life, Two Complementary Origin Structure in Buru Society, in Origons, Ancestry and Alliance in James J.Fox and Clifford Sather (eds), Exploration in Austronesian Ethnography, Canberra.

Huliselan M. 1988. Orang-orang Bumi Lale dan Dunianya. Organisasi Sosial, Pertukaran dan Perubahan Sosial di Sentral Pulau Buru, Maluku Tengah, Indonesia. Laporan Penelitian, Ambon, 222p.

Keith P., Vigneux E. et Bosc P. 1999. Atlas des poissons et des crustacés d’eau douce de la Réunion, MNHN, Paris 137 p.

Monk K.A., de Fretes Y. & Reksodiharjo-Lilley G., 1997. The Ecology of Nusa Tenggara and Maluku. The Ecology of Indonesia Series Volume V, Periplus Editions, Singapore, 966 p.

Pattinama, Marcus J. 1998. “Les Bumi Lale de l’île de Buru Moluques Indonésie: Mode de Subsistance et Exploitation du Melaleuca leucadendron.” Pp. 100 in Mémoire de Stage DEA Environnement, Temps, Espaces, Sociétés (ETES). Paris: Université d’Orléans, Orléans.

————————. 2005. “Les Geba Bupolo et leur milieu, Population de l’île de Buru, Moluques, Indonésie. Liwit lalen hafak lalen snafat lahin butemen ” Vannerie virile, sarong féminin et émulsion qui flue “. Thèse de Doctorat de l’école doctorale du Muséum National d’Histoire Naturelle.” Pp. 354. Paris: du Muséum National d’Histoire Naturelle,.

————————-. 2005. Fakultas Pertanian dalam Pola Ilmiah Pokok Universitas Pattimura Bina-Mulia Ke Lautan. Makalah pada Lokakarya PIP Universitas Pattimura Ambon, 16p.

————————–. 2005. Etnobotani Bialahin (Metroxylon sagu, Arecaceae) : Pandangan Hidup Orang Bupolo. Artikel dalam Majalah Ilmiah Pikom GPM, ASSAU, ISSN: 1412-7881, halaman 13-17.

————————-. 2005. Kearifan Lokal dan Pengentasan Kemiskinan di Pulau Buru. Artikel guna memperoleh Selo Soemardjan Award Tahun 2005. Selo Soemardjan Research Center, FISIP UI

————————-. 2005. Etnobotani Pulau Buru dalam Pembangunan Pertanian Kepulau-an Maluku Berwawasan Agribisnis. Buku Prosiding Lokakarya Nasional BPTP Maluku. Halaman 63-69.

————————-. 2006. JikaYesus Lahir di Bupolo. Artikel dalam Majalah Ilmiah Pikom GPM, ASSAU, ISSN: 1412-7881, halaman 9-12

Paulus, J. 1917. “Encyclopaedie van Nederlandsch-Indie.” Tweede druk: 31.

 


[1] Definisi pulau kecil menurut kriteria Departemen Kelautan dan Perikanan RI adalah pulau dengan ukuran < 10000 km².

[2] Goulag singkatan dalam bahasa Rusia « Glavnoïe Oupravlenie Laguereï » artinya « Menuju Tempat Penampungan (baca : kamp konsentrasi) ». Kamp konsentrasi Goulag disebut pula Kepulauan Goulag, dibangun di lahan terbuka yang sangat luas, tidak berpenghuni (kira-kira sebesar Pulau Borneo : Kalimantan + Serawak, Malaisia) di Rusia Utara-Timur (dulu : Uni Soviet). Sebenarnya Goulag telah dibangun sejak rejim Tsar dan dilanjutkan pada rejim Joseph Stalin hingga Brejnev dan baru dinyatakan dibubarkan pada rejim Perestroïka (Gorbachev). Kekuatan ekonomi Uni Soviet kala itu dibangun dengan memanfaatkan tenaga para tahanan yaitu mereka yang beroposisi dengan rejim berkuasa, para bandit kriminal dan pembunuh. Di Goulag, mereka harus menjalani kerja paksa untuk negara (baca : rejim berkuasa). Tentu banyak korban manusia yang mati sia-sia setiap harinya karena pekerjaan berat yang harus dijalani, kondisi sanitasi kamp konsentrasi yang sangat jelek dan suhu yang sangat dingin kadang mencapai -45° C saat musim dingin. Kerja paksa yang mereka lakukan merupakan sebagian sumbangan yang pada gilirannya menjadikan Uni Soviet sebagai negara adi-daya dan tandingan bagi Amerika Serikat, namun akhirnya kekuatan itu tumbang pada 1991 dan selanjutnya disebut Rusia.

 

UPAYA PENYELAMATAN BAHASA-BAHASA DAERAH TERANCAM PUNAH

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Upaya Penyelamatan Bahasa-Bahasa Daerah Terancam Punah [1])

(Suatu Pendekatan Etnoekologi Mengandalkan Kekuatan Bahasa dalam Rasa, Karya dan Karsa)

Oleh :

Prof. Dr. Ir. Max Marcus J. Pattinama, DEA [2])

Prolog

Kantor Bahasa Provinsi Maluku mengajak kami, selaku pemerhati bahasa di Maluku, berpartisipasi mengemukakan pendapat tentang keprihatinan mereka mengenai terancam punahnya bahasa daerah di Maluku. Bagi kami, pengamatan ini mempunyai dasar yang kuat dan terukur berdasarkan penelitian yang dilakukan selama dua tahun Kantor Bahasa hadir di Maluku.

Kami selaku anak negeri dan semua pemangku kepentingan yang hadir pada acara Seminar Revitalisasi Bahasa-Bahasa Daerah di Maluku seyogyanya mencari jalan keluar tentang bagaimana mengatasi bahasa daerah yang hampir punah. Secara khusus bahasa yang sudah punah kita harus berusaha untuk memberikan informasi apakah ada penutur asli yang masih menggunakan atau menguasai bahasa tersebut ?, sebagai contoh Bahasa Garan dan Bahasa Kayeli di Pulau Buru. Kami yakin peserta seminar punya informasi tentang bahasa daerah yang hampir punah di wilayah ini, selain kedua bahasa yang kami sebut di atas.

Judul makalah kami di atas diberikan oleh Kantor Bahasa sebagai pelengkap materi pembahasan pada seminar hari ini. Yang menarik adalah kata « penyelamatan ». Mengingat kami adalah bukan ahli bahasa, namun kami banyak memahami bidang ilmu kami (etnobotani) di lapangan riset melalui bahasa yang digunakan oleh masyarakat. Dengan demikian kami berpendapat bahwa bahasa memiliki kekuatan untuk mengungkapkan pikiran manusia mulai pada taraf yang paling sederhana hingga kompleks. Maksud dari kalimat yang terakhir disebut adalah makna filsafati dari bahasa yang diungkapkan sangat berbeda untuk memaknai suatu objek. Jadi bagi kami istilah “penyelamatan” adalah tugas para pemerhati bahasa sedangkan tugas “pelestarian” bahasa dibebankan kepada ahli bahasa. Makalah ini mengharuskan kami menuliskan sub judul seperti di atas, mengingat pengalaman sebagai etnobotanist sangat mengandalkan bahasa sebagai alat analisis.

 

1. Perkembangan Penelitian Bahasa Nasional

Bahasa Indonesia yang berakar pada Bahasa Melayu telah ditetapkan sebagai bahasa nasional dalam keputusan geopolitik yang sudah matang. Kami menyebut keputusan geopolitik untuk mengatakan bahwa Presiden Soekarno sangat paham betul bahwa ini adalah satu-satunya bahasa yang bisa mempersatukan Nusantara diantara ratusan bahasa daerah (sekitar 530 bahasa daerah : Pattinama, 2005a) yang dipakai oleh anak bangsa ketika itu. Kita dapat membayangkan suasana pada periode itu dimana ada kelompok yang menggunakan bahasa asing (Belanda) kemudian menyatakan diri mereka pada kelas atas dan kelompok masyarakat kelas bawah yang masih berbicara dalam bahasa daerah sesuai habitat hidup. Dalam konteks ketika itu ada kelompok transisi berada di tengah yang bisa menguasai bahasa asing tetapi juga penutur bahasa daerah secara aktif.

Presiden Soekarno saat itu juga menguasai beberapa bahasa asing dan penutur aktif Bahasa Jawa dan Bali sudah yakin bahwa penetapan Bahasa Indonesia akan lebih diterima. Sebagian besar wilayah Indonesia menguasai Bahasa Melayu sebagai bahasa yang dipilih dalam perdagangan dan Belanda pun menggunakan bahasa dimaksud untuk berkomunikasi dengan penduduk lokal selama ratusan tahun. Kami tidak dapat membayangkan bagaimana jika Presiden Soekarno menetapkan Bahasa Jawa dengan huruf non latin sebagai Bahasa Nasional mengingat jumlah penduduk Nusantara yang mayoritas adalah suku Jawa.

Dalam seminar ini kami mau mengajak para peserta untuk mengakui bahwa Soekarno bukan saja menunjukkan sikap nasionalis tetapi yang paling utama adalah beliau sangat paham tentang ilmu bahasa. Penguasaan bahasa memberi peluang kepada Soekarno mengangkat derajat Bangsa Indonesia pada posisi tawar yang tinggi karena semua ideologi yang ditulis dalam berbagai bahasa dan dikuasai secara benar. Artinya bahwa penguasaan bahasa asing bukan hanya ditunjukkan oleh pemimpin bangsa dalam berkomunikasi diplomatik tetapi seyogyanya digunakan untuk memahami akan struktur budaya dan pikiran bangsa lain dalam pergaulan dengan Indonesia.

Kami harus cepat mengatakan hal ini karena ada kecenderungan saat ini bahwa anak bangsa dipaksa untuk menguasai bahasa asing tetapi tidak ada arahan yang jelas. Apakah hanya untuk bisa mengikuti pendidikan di luar negeri ? atau ingin menciptakan kelas sosial seperti yang terjadi di masa lampau. Menurut hemat kami penguasaan bahasa asing ditujukan untuk menguasai teknologi dan perkembangan ilmu lainnya dalam konstelasi pendidikan global. Berbarengan dengan itu ditetapkan kebijakan bahwa anak bangsa harus menguasai Bahasa Indonesia dengan baik dan benar. Pada saat Indonesia mencapai kemajuan dalam ekonomi dan peradaban maka akan menyusul bangsa lain untuk datang mempelajari Indonesia dan disini peran Bahasa Indonesia menjadi penting.

Kita mencatat pada jaman penjajahan penelitian bahasa hampir menjadi monopoli para sarjana Belanda saja. Para sarjana Indonesia yang tersangkut dalam penelitian biasanya hanya menjadi tenaga pembantu lapangan atau informan. Jumlah sarjana Indonesia yang mendapat didikan ilmiah dalam penelitian bahasa terlalu kecil.

Dalam laporan tentang perkembangan penelitian bahasa perlu dilakukan pembatasan bidang yang diteliti. Yang dipilih ialah bidang yang paling penting yakni bidang penelitian bahasa Indonesia sebagai bahasa nasional. Tema lain yang menarik adalah penyelamatan dan pelestarian bahasa daerah dari ancaman kepunahan. Justru karena bahasa Indonesia sebagai bahasa nasional sekaligus menjadi milik bersama semua warga negara Indonesia, maka pilihan sejarah penelitian bahasa nasional itu tidak berpihak dan menyangkut kepentingan umum pula. Bidang bahasa nasional itu terlalu luas, sehingga tidak semua segi dapat dilaporkan secara lengkap. Oleh karena itu harus ada payung penelitian yang dirancang secara nasional dan implementasi juga menyentuh regional misalnya penelitian asal bangsa Nusantara, bahasa Sriwijaya sebagai bentuk bahasa Melayu/Indonesia, bahasa Indonesia dari segi perkamusan, peristilahan, ejaan, dan tatabahasa serta segi kesusasteraan. Disini peranan Kantor Bahasa menjadi sangat penting untuk mengkomunikasikan tema riset yang menjadi fokus kajian. Program Studi Bahasa di universitas diharapkan pula memberikan dukungan kerja sama sehingga kajian yang terfokus tadi dapat tuntas diselesaikan. Hasilnya akan lengkap setelah ada tim yang merangkum semua hasil penelitian. Indonesia menjadi negara dengan kualitas penelitian bahasa dan bidang lain yang rendah, sebenarnya bermula pada minimnya kegiatan kompilasi hasil-hasil penelitian.

Setelah Indonesia mendapat pengakuan sebagai bahasa nasional, peminat bahasa Indonesia bergerak serentak dalam pelbagai bidang, terdorong oleh kesadaran nasionalnya, meskipun sampai saat ini hasil penelitiannya belum seperti yang diharapkan. Ini suatu kesimpulan sepihak dari kami sebagai pemerhati bahasa karena bahasa Indonesia belum masuk dalam jajaran bahasa ilmiah yang diakui secara global. Kami menilai bahwa penelitian bahasa Indonesia belum atau bahkan tidak mendapat prioritas, karena tidak langsung diperlukan oleh rakyat saat ini yang sedang sibuk dengan hingar-bingar politik yakni kekuasaan dan otonomi daerah. Jadi kita kembali lagi seperti zaman Orde Lama yang sibuk dengan penyelesaian revolusi. Dengan kata lain, kini kita sibuk dengan menata reformasi dan demokrasi. Kader-kader peneliti bahasa tidak banyak jumlahnya, karena pekerjaan itu tidak memberikan keuntungan material. Meskipun demikian, para kader yang telah terdidik saat ini memberikan harapan baik untuk kemajuan penelitian bahasa di masa yang akan datang. Kader peneliti yang sudah ada saat ini harus mendapat dorongan yang layak dengan mendapat bimbingan dan insentif hidup yang sesuai, agar mereka tidak beralih bidang hanya karena desakan kesulitan hidup.

 

2. Perkembangan Penelitian Bahasa di Maluku

Sejak berdirinya Negara Republik Indonesia hingga pemberlakuan otonomi daerah saat ini, peranan pemerintah pusat masih terasa dominan. Daerah otonom yang kekurangan SDM akan menjadi sangat tergantung pada pusat pemerintahan baik pada level Jakarta maupun level provinsi. Persoalan ekonomi dan ketersediaan SDA menjadi tema yang selalu mendapat prioritas untuk diteliti. Kami tidak mempunyai data yang akurat tentang kontribusi pemerintah daerah dalam membiayai penelitian bahasa.

Untuk daerah Maluku sebagai wilayah kepulauan ini berbeda-beda bahasanya dan sesungguhnya tidak semua penduduk di pulau-pulau itu menggunakan bahasa yang sama dan berbagai desa menggunakan dialek yang berlainan pula. Namun, semua mengerti bahasa Melayu, karena perdagangan.

Bahasa di Maluku adalah bahasa tanpa tulisan atau kepustakaan. Bahasa di Seram (Alune dan Wemale) terbagi atas 35 dialek yang berlainan dan jelas serumpun dengan bahasa asli Amboina (Cooley,1987). Data tersebut menunjukkan betapa rumitnya bahasa di daerah iniyang menurut para ahli bahasa termasuk dalam kelompok Ambon-Timor (salah satu dari 16 kelompok) dari anak rumpun Indonesia dalam rumpun bahasa Melayu-Polinesia. (Cooley, 1987).

Peneliti bahasa yang umumnya para sarjana barat yang dipakai oleh colonial Belanda untuk memetakan bahasa daerah di Maluku, menyimpulkan bahwa awalnya penduduk menggunakan satu bahasa asli dari Seram (bahasa Alune atau Wemale). Perbedaan kecil mulai terjadi dalam berbahasa akibat banyaknya pendatang dan terpencarnya penduduk ke pulau-pulau lain di Maluku. Akibat dari lemahnya bahasa asli yang digunakan penduduk pada awal tersebut dimana bahasa dimaksud tidak memiliki tulisan atau kepustakaan. Penduduk pada periode itu semua sibuk dengan perdagangan dan tentu ada perebutan wilayah dimana perang terus berlangsung diantara penduduk. Jadi mereka kehilangan waktu untuk mendokumentasikan bahasanya dalam tulisan dan kepustakaan yang asli. akibatnya untuk menuliskan bahasa mereka digunakan tulisan Arab dalam lingkungan pemeluk Islam, sebaliknya tulisan Latin untuk lingkungan Kristen.

Dalam perkembangan selanjutnya tercatat bahwa lingkungan Kristen dimana desa mereka sebagian besar pada pesisir pantai mengalami punahnya penguasaan bahasa daerah lebih cepat, hal ini karena Bahasa Melayu dengan cepat diterima secara sistematis dan luas yakni pada lembaga gereja dan sekolah. Penutur asli bahasa hanya terpelihara pada mereka yang berusia tua sedangkan anak-anak muda mencoba menghindar untuk menggunakannya. Lebih parah lagi gereja ingin membaharui konsep pandang anggotanya dari penyembahan adat yang menggunakan bahasa daerah dengan penyebaran teologi yang lebih terbuka dengan bahasa Melayu. Bisa terjadi salah paham antara yang mau menggunakan bahasa daerah setempat dengan para fungsionaris gereja yang menentang adat dalam ritual gerejawi. Akhirnya pemangku adat menyerah dan posisi pemimpin gereja dalam lingkungan pemeluk Kristen lebih tinggi dan sangat dihormati daripada seorang pemimpin adat atau kepala desa. Oleh sebab itu di Maluku kita mencatat bahwa wilayah yang memeluk Agama Islam tetap mempertahankan bahasa daerah dalam komunikasi sehari-hari, bahkan para pemimpin khotbah di Mesjid menggunakan Bahasa Arab dan bahasa daerah.

Hal yang berbeda untuk desa atau pemukiman penduduk beragama Kristen yang menetap di wilayah pegunungan di Pulau Seram dan Buru. Mereka tetap menggunakan bahasa daerah, karena kebanyakan pemimpin gereja berasal dari anak negeri setempat. Gereja tidak akan mengirimkan orang di luar kelompok untuk bertugas pada wilayah yang sulit dan jauh hanya ditujukan pada mereka yang punya jiwa pengabdian yang tinggi. Lain halnya dengan di pedalaman Pulau Buru, pendeta yang bertugas pada umumnya (Maaf ini hanya pendapat pribadi Penulis), adalah orang dalam status dihukum karena kesalahan penggunaan wewenang sebagai pemimpin umat di suatu wilayah tertentu. Orang gunung di Seram dan Buru sangat memahami strategi tersebut, sehingga baik guru sekolah atau pemimpin gereja yang tiba di wilayah mereka harus menguasai bahasa daerah setempat. Hal ini berbanding terbalik dengan mereka yang hidup di wilayah pesisir pantai. Pengalaman kami di Pulau Seram dan Pulau Buru menunjukkan bahwa ada ide untuk mempertahankan bahasa daerah setempat yang dilakukan oleh peneliti Summer Institute of Linguistic (SIL) yakni menerjemahkan kitab suci agama Kristen (Alkitab) kedalam Bahasa Alune dan Bahasa Buru. Informasi tentang kegiatan ini pada Bahasa Wemale belum kami ketahui secara pasti.

 

3. Pendekatan Etnoekologi dan Studi Kebahasaan

Pendekatan etnoekologi yang dikembangkan sebagai disiplin ilmu seyogyanya bermula dari penguasaan etnologi sebagai ilmu yang membicarakan suku bangsa. Pada level berikutnya penguasaan pada habitat manusia di alam. Relasi manusia sebagai makhluk sosial tidak bisa dipandang tunggal namun bersifat multidisiplin. Untuk itu penguasaan berikutnya pada level etnobotani. Perkembangan etnobotani sebagai suatu ilmu tak lepas dari latar belakang filsafati dan sejarah yang melahirkannya. Terminologi filsafati merujuk pada roh dari ilmu dimaksud, dalam bahasa Prancis disebut “l’esprit de la science”. Sedangkan sejarah akan mengungkapkan catatan-catatan penting atau peristiwa dimana ilmu tersebut mendapat pengaruh sesuai periode waktu berjalan.

Sebelum mengemukakan konsep dasar etnobotani, maka saya akan mengemukakan pandangan atau aliran penelitian yang menghubungkan masyarakat dengan lingkungannya dimana pada relasi tersebut masyarakat senantiasa berasosiasi dengan dunia tumbuh-tumbuhan :

  • Penelusuran yang pertama, yakni pada periode penjajahan. Pada fase ini kita mencatat bahwa negara-negara Eropa Barat melakukan expansi untuk menguasai wilayah dengan sumberdaya alamnya. Pada saat yang sama sudah ada tradisi yang dikenal sebagai botani ekonomi (economic botany) yaitu mulai memfokuskan eksplorasi penelitian pada penggunaan tanaman, khususnya untuk mendapatkan spesies baru yang berpotensi ekonomi. Aliran penelitian semacam ini banyak dikerjakan oleh para ahli dari negara-negara kolonial seperti Belanda, Prancis dan negara Eropa Barat lainnya. Dari sini lahir ahli botani yang kita kenal yaitu Rumphius, Heyne dan Ochse.
  • Penelusuran yang kedua, yakni periode pasca kemerdekaan. Indonesia mulai mengurangi pengaruh Belanda dan berkiprah ke Amerika Serikat. Langkah pertama dengan menyekolahkan kaum terpelajar dan peneliti ke sana dan pada saat yang sama ada pengaruh aliran ekologi budaya (cultural ecology) dan ekologi manusia (human ecology). Aliran ini tidak terlepas dari roh keilmuan yang dikembangkan pada fase penjajahan hanya mulai mengalami metamorphosis dengan menggabungkan pesatnya kemajuan ilmu botani yang disebut biologi. Jadi aliran ini mulai menganalisis proses hidup suatu masyarakat serta hubungannya dengan lingkungan, tetapi menggunakan konsep kerja para ahli biologi yang dipakai untuk mempelajari ekosistem. Pada periode ini kita mengenal peneliti dan ilmuwan terkenal seperti Clifford Geertz, Conklin, Vayda, Michael Dove dan Rambo yang memakai pendekatan ekologi budaya.

Dua pengalaman dalam aliran berpikir ini semuanya bermuara pada objek penelitian yang menganalisis ketergantungan manusia pada dunia tumbuh-tumbuhan. Aliran pertama telah mencatat hasil yang fantastik dengan menyajikan motede penelitian yang terstruktur yang dimulai dari koleksi hingga identifikasi dan klasifikasi ilmiah. Herbarium merupakan hasil penemuan ilmiah yang sangat luar biasa manfaatnya dan dipakai hingga saat ini untuk mengidentifikasi dunia tumbuh-tumbuhan. Dengan demikian etnobotani adalah fondasi ilmu untuk lebih memahami pengembangan ilmu lain yang menerangkan hubungan masyarakat dengan lingkungannya.

Sebagai cabang ilmu pengetahuan, maka etnobotani secara etimologi terdiri dari dua kata yaitu ethno berarti bangsa atau kelompok etnis atau masyarakat, sedangkan botani merujuk pada dunia tumbuh-tumbuhan. Disatukan dalam terminologi etnobotani untuk memberikan gambaran tentang keutuhan pendekatan, Etno dengan etnologi dalam ethnoscience diperlukan untuk mengungkapkan sistem pengetahuan yang dimiliki suatu suku bangsa. Beberapa pakar berpendapat bahwa ethnoscience sinonim dengan folkscience yang bertumpu pada sistem kogniftif terutama dalam mengungkapkan aspek klasifikasi dan nomenklatur dalam relasi dengan alam (Barrau, 1985). Disamping ethnoscience mereka juga mengemukakan adanya ethnosciences dalam bentuk jamak yang mengarah pada sekumpulan disiplin ilmu yang berkorelasi dengan alam termasuk didalamnya etnobotani sedangkan yang lain adalah etnozoologi, etnobiologi, etnoekologi, etnomineralogi, etnofarmakologi, etnomedisin dan sebagainya.

Pengembangan etnobotani sebagai suatu disiplin ilmu tidak dapat dipisahkan dari metodologi yang dikembangkan dengan memandang masyarakat dan ekosistemnya sebagai sesuatu keseluruhan atau totalitas, sebagaimana apa yang sering dikatakan oleh para pakar antropologi yaitu konsep holistik, maka diperlukan sistem kerja dalam etnobotani seperti berikut ini (Friedberg, 2002) :

  • Pentingnya menganalisis sudut pandang masyarakat berdasarkan konsep asli seperti yang terungkap dalam bahasa mereka
  • Pentingnya pendekatan interdisipliner, yang memungkinkan peneliti memadukan berbagai faktor yang terlibat baik dari bidang biologi maupun dari bidang sosial budaya.

Di Kepulauan Maluku dengan kekayaan biodiversitas tanaman yang tinggi dan unik pada pulau-pulau kecil serta tercatat ada sekitar 117 bahasa (90 bahasa di Maluku dan 27 bahasa di Maluku Utara). Data tentang bahasa juga bisa menggambarkan jumlah etnis di Kepulauan Maluku (Pattinama, 2005a). Ini merupakan lapangan riset dengan tema menarik yang bisa dieksplorasi untuk melengkapi informasi ilmiah tentang Maluku secara komprehensif.

 

4. Kekuatan Bahasa dalam Rasa, Karya dan Karsa: Pengalaman di Pulau Buru

Kami ingin membagi pengalaman selama penelitian di Pulau Buru yang diawali dengan keputusan untuk belajar dan menguasai Bahasa Buru selama setahun. Dengan demikian materi pembicaraan ini diambil dari pengalaman pribadi selama hidup sebagai Geba Bupolo di Rana Lalen. Disamping itu pula relasi sosial juga dibangun dengan semua orang atau manusia yang menyebut dirinya Orang Buru di Lisaboli Lisela, Masa Mesirete dan Lacalua Kayeli serta Regenschap Ambalau.

Langkah berikutnya setelah menguasai Bahasa Buru adalah mengenal manusia yang hidup di Pulau tersebut. Penduduk di Pulau Buru, dapat dibedakan antara penduduk asli, autokton, (Geba Bupolo) yang hidup di pegunungan dan penduduk pendatang, alokton, (Geba Misnit) yang hidup di daerah pesisir pantai. Saat ini jumlah Geba Misnit relatif lebih banyak dari Geba Bupolo (Pattinama, 2005a dan 2005b). Alokton dan autokton selalu menyatakan diri sebagai orang Buru (Gambar 1).

Gambar 1 menyajikan bagan tentang bagaimana Geba Bupolo membagi penduduk. Geba Fuka adalah Geba Bupolo yang mendiami daerah pegunungan. Geba Fuka Unen adalah mereka yang hidup di sentral pulau, dimana ada Rana dan Gunung Date. Yang tinggal di lereng-lereng gunung menamakan diri Geba Fuka Fafan. Sedangkan Geba Masin adalah mereka yang tinggal di pesisir pantai berkat program Departemen Sosial untuk pemukiman kembali bersama dengan alokton.

Dalam catatan botani dunia, ditemukan bahwa tanaman kayu putih (Melaleuca leucadendron L, Myrtaceae) adalah tanaman asli Pulau Buru. Tahun 1925, kolonial Belanda membawa spesies ini dari Buru sebagai tanaman penghijauan di daerah Ponorogo, Jawa Timur. Pada masa kejayaan perdagangan rempah-rempah, penduduk pulau ini telah bersinggungan dengan bangsa Eropa, sehingga Belanda menamakan suatu tempat di Pulau ini dengan sebutan Kayeli (Kayoe poetih olie).

Pulau Buru atau Bupolo mengalami lima periode pengaruh pendudukan (okupasi) yaitu periode Sultan Ternate, Portugis, Belanda, Jepang dan Indonesia. Periode Sultan Ternate, selain perdagangan juga ada mobilisasi penduduk dari Sula dan Sanana untuk menanam pohon kelapa. Perdagangan kayu putih dan damar dilakukan melalui hubungan dagang yang saling menguntungkan dengan Sultan Buton dan Sultan Bone. Kemudian Portugis membuat instabilitas perdagangan antara Sultan Ternate dengan pedagang Arab dan Cina di dataran Kayeli. (Pattinama, 2005a). Gambar 1 di bawah ini juga menjelaskan pertemuan puncak-puncak budaya antar suku dan bahasa yang digunakan dalam relasi sosial.

 

Penggolongan-Penduduk-Buru

Gambar 1. Penggolongan Penduduk Pulau Buru menurut Geba Bupolo

 

Sejak zaman kolonial hingga kini masyarakat asli Pulau Buru (Geba Bupolo) disebut sebagai suku terasing, tidak beragama, pemalas dan alifuru[3]. Istilah „burro“ (yang kemudian menjadi Buru) diberikan kepada pulau ini dan kata ini ditemukan pada peta Indonesia yang dipublikasi tahun 1613 oleh misi dagang Portugis. Kata Burro (bahasa Portugis) mengandung dua arti yaitu keledai dan bodoh. Ada dua hipotesis dapat penulis kemukakan, pertama, kata burro untuk menamakan babi rusa (Babyrousa babyrussa) dimana untuk pertama kali Portugis melihatnya di pulau ini. Kedua, kata burro dialamatkan kepada masyarakat Bupolo, karena mereka selalu menolak kehadiran Portugis di setiap kampung (humalolin). Cara menolak adalah semua penduduk meninggalkan kampung dan masuk ke hutan. Setelah periode Portugis, maka berikutnya masa penjajahan Belanda, kata Burro tidak digunakan dan ditulis Boeroe atau Buru dalam Bahasa Indonesia.

Selanjutnya periode Jepang membuat wilayah ini semakin terisolir. Saat Jepang harus meninggalkan Pulau Buru tahun 1945, mereka terpaksa harus berpisah dengan budak sex jugun ianfu yang berasal dari Korea dan Pulau Jawa. Para perempuan yang terpaksa harus menjadi budak sex ini terpaksa dipelihara oleh para kepala adat dan akhirnya dijadikan istri. hingga saat ini.         Tahun 1969, Pemerintah Indonesia menetapkan pulau ini khususnya di dataran Waeyapo sebagai kamp konsentrasi tahanan politik G30S/PKI.

Kehadiran HPH sebagai sosok ekonomi modern di tengah hutan belantara Pulau Buru memberikan dampak besar kepada autokton yang masih hidup nomaden. Ciri kehidupan terasing (baca: sederhana) dan terisolir pada daerah pegunungan serta merta diperhadapkan dengan pilihan antara menunggu (menjaga) daerah sakral yaitu tempat bersemayam nenek moyang mereka atau hak membabat hutan yang sudah resmi diberikan negara kepada pengusaha HPH. Posisi autokton sangat jelas menjadi lemah dan inferior baik di hadapan hukum negara maupun pelaku ekonomi modern. Yang terjadi adalah kompetisi disekuilibrium. Hal yang sama akan terjadi dengan ditemukannya tambang emas di Pulau Buru.

Apa arti Liwit Lalen Hafak Lalen Snafat Lahin Butemen bagi orang Bupolo ? Ini adalah pernyataan filsafati dari Geba Bupolo yang sakral di Rana Lalen. Maknanya sangat holistik yang menghubungkan manusia dengan alam raya, juga antara manusia dengan manusia dan manusia dengan sang khalik. Untuk memahami pernyataan filsafati tersebut, selama pengalaman kami di lapangan, tidak dapat diperoleh melalui hasil wawancara baik dengan responden masyarakat maupun responden kunci. Jadi pemahaman akan diperoleh jika kita terlibat dalam seluruh aspek kehidupan masyarakat. Jelaslah bahwa kami sangat yakin dengan sub judul makalah ini bahwa kekuatan bahasa akan mengandung sesuatu nilai berharga dalam rasa. karya dan karsa.

 

5. Upaya Pengembangan Bahasa Daerah di Maluku

Selaku pemerhati Bahasa Daerah di Maluku dan terlepas dari bidang kajian kami yang sangat spesifik untuk Pulau Buru, maka fungsi kami selaku pendidik mengamati dengan cermat bahwa pemicu punahnya bahasa daerah sebenarnya tidak berbeda jauh dengan yang terjadi beberapa ratus tahun yang lampau seperti yang kami kemukakan di atas. Hal ini berarti bahwa proses yang terjadfi saat ini hanya mengalami metamorphosis sesuai periode dan waktu berjalan. Dengan demikian pemicu saat ini lebih banyak pada alat komunikasi yang digunakan oleh masyarakat seperti televisi, radio dan alat elektronika lainnya yang menghubungkan satu dan lain tempat dengan tanpa batas.

Untuk itu saran yang bisa kami sampaikan untuk upaya pengembangan bahasa daerah tetap dari ancaman kepunahan adalah sebagai berikut :

  • Mempopulerkan kembali cerita rakyat dalam tradisi lisan dalam bahasa daerah setempat dalam suatu kompetisi guna merayakan Hari Ulang Tahun Provinsi Maluku.
  • Peran orangtua harus tetap memelihara bahasa daerah di rumah dalam membangun komunikasi dengan anak-anak. Harus diberi pemahaman yang holistic bahwa bahasa daerah sangat penting dalam melestarikan budaya dan membangun jati diri.
  • Program pembelajaran bermuatan local harus disertai dengan buku yang ditulis dalam bahasa daerah yang ditetapkan sebagai bahasa lokal setempat. Seperti contoh di Pulau Ambon ini ditetapkan Bahasa Hitu sebagai bahasa yang harus dikuasai oleh seluruh murid SD daripada mereka harus dipaksa untuk menguasai Bahasa Inggris.
  • Dalam hubungan dengan pengaruh teknologi televisi dan radio, maka Pemerintah Daerah Maluku harus menetapkan penyiaran mata acara tertentu harus menggunakan bahasa daerah.
  • Pada tahun 2006 yang lalu kami sempat melontarkan sebuah ide di Kantor Gubernur Maluku ini untuk memberi nama dengan bahasa lokal pada setiap ruangan. Kami pikirkan pada waktu itu memberi nama sagu yang berasal dari beberapa bahasa daerah di Maluku.

 

Epilog

Upaya penyelamatan bahasa-bahasa daerah yang terancam punah seyogyanya diteliti kembali dan hal ini bukan menjadi tugas dari Kantor Bahasa Provinsi Maluku, tetapi bisa membangun mitra penelitian dengan perguruan tinggi yang ada di Maluku sehingga deteksi dini terhadap bahasa yang hampir punah bisa lebih cepat. Kami yakin masih ada penutur asli yang bisa dikonservasi dalam laboratorium bahasa untuk mendata kosa kata serta seluruh aspek kesusasteraan dari bahasa tersebut.

Materi yang kami sampaikan di atas ini diperoleh selama perjalanan hidup kami menapak dunia tradisional di Rana Lalen dan hasilnya dianalisis dan diintepretasi dalam dunia modern. Jadi kami berada pada dunia transisi. Dengan demikian sangat sulit untuk kami bisa bereaksi sesuai dengan keinginan dua dunia sebagai realitas. Untuk itu kami hanya bisa sarankan bahwa dunia pendidikan di Maluku seyogyanya dibangun dengan sangat serius agar transformasi ilmu pengetahuan bisa berlangsung sebagaimana yang diharapkan, misalnya kajian Bahasa Daerah di Maluku akan mendapatkan bentuk yang sempurna dalam program revitalisasi bahasa daerah dari Kantor Bahasa Provinsi Maluku.

 

DAFTAR PUSTAKA

Barrau, Jacques, 1985. Les savoirs naturalistes populaires, Actes du seminaire de sommieres, Editions de la Maison des sciences de l’homme.

Cooley, Frank L, 1987, Mimbar dan Tahta, Pustaka Sinar Harapan, Jakarta.

Friedberg, Claudine, 2002. L’anthropologie face à la question de l’appropriation de la biodiversité : la biodiversité est-elle appropriable ?, in : Franck-Dominique Vivien (Ed.), Biodiversité et appropriation, les droits de propriété en question : 163-176

Pattinama Marcus Jozef, 2005a. Les Geba Bupolo et leur milieu, Population de l’île de Buru, Moluques, Indonésie. Liwit lalen hafak lalen snafat lahin butemen « Vannerie virile, sarong féminin et émulsion qui flue ». Thèse de Doctorat de l’école doctorale du Muséum National d’Histoire Naturelle, Paris, 354 p.

Pattinama Marcus Jozef, 2005b. Etnobotani bialahin (Metroxylon sagu, Arecaceae) : Pandangan hidup orang Bupolo. Assau, Vol.4 N°1, pp. 13-17.



[1]Disampaikan pada Seminar Revitalisasi Bahasa-Bahasa Daerah di Maluku. Kerjasama Kantor Bahasa Provinsi Maluku dengan Pemerintah Provinsi Maluku, di Ambon, pada tanggal 12 November 2012.

[2]Guru Besar Etnoekologi Universitas Pattimura Ambon, Dosen pada PS. Agribisnis Fakultas Pertanian UNPATTI Ambon.

[3]Terminologi alifuru artinya orang yang hidup terisolir di daerah hutan. Alifuru menurut Paulus (1917) berasal dari bahasa Halmahera Utara : halefoeroe, artinya « tempat tinggal di hutan ». Orang Halmahera Utara khususnya orang Tobelo sering menyebut « o halefoeroeka ma nyawa » yang berarti orang yang berasal dari hutan. Kata alifuru juga dialamatkan kepada kelompok masyarakat asli di Pulau Seram karena pengaruh Sultan Ternate.

CDM REDD FOREST FISIOLOGI POHON EKOLOGI HUTAN MATERI KULIAH SIG KEHUTANAN SILVIKULTUR KOTA AMBON