NILAI BUDAYA MELANESIA : PROSPEK dan PEMBERDAYAAN

peta-melanesia

Max Marcus J. PATTINAMA[1]

Email : mjpattinama@gmail.com

Prolog

Kegiatan fasilitasi dialog nilai budaya dengan tema : Tidore dalam Jaringan Wilayah Budaya Melanesia Indonesia yang diselenggarakan oleh Direktorat Sejarah dan Nilai Budaya Kemendikbud RI di wilayah Kesultanan Ternate, bagi kami pribadi, ini adalah momentum yang sangat strategis bagi kebangkitan identitas orang Melanesia Indonesia dengan fokus diskusi kejayaan Kesultanan Tidore.

Kebangkitan identitas ini bukan untuk menempatkannya sebagai hal yang utama dan sangat terpenting sedangkan yang lain dianggap inferior. Tentu tidak, namun ini era kebangkitan untuk menyentak dan mengajak para generasi muda Melanesia Indonesia agar lebih mengenal identitas diri dengan benar dan beretika. Menurut pengamatan kami pribadi bahwa anak bangsa Indonesia saat ini menjadi tidak tenang dan menjurus pada tatanan ketidakaturan karena mereka tidak peduli lagi untuk mau berusaha mengenal identitas diri dan ada indikasi mereka sangat jauh dari etika berbangsa dan bernegara. Dengan demikian acara dialog pada kesempatan ini seyogyanya dipandang sebagai forum untuk kita bisa mengenal dan memahami identitas diri, disamping forum untuk berbagi ilmu dalam memberikan kontribusi ilmiah kepada dunia pendidikan dan penelitian orang Melanesia Indonesia.

Ketika kami dihubungi oleh panitia pelaksana fasilitasi dialog ini untuk menulis tentang Nilai Budaya Melanesia ; Prospek dan Pemberdayaan, kemudian kami menelisik tentative skedul forum diskusi ini ternyata kami dijadwalkan sebagai pembicara terakhir dengan topik tersebut. Judul ini bagi kami cukup menarik dan memberikan sinyal bahwa paparan ide seyogyanya menyentuh nilai budaya dalam konteks kekinian tanpa meninggalkan substansi nilai budaya orang Melanesia Indonesia pada zaman prehistori. Ada dua kata dalam topik makalah kami yang menarik yaitu Prospek dan Pemberdayaan.

Jadi elaborasi ide dalam makalah ini kiranya bisa memberikan suatu harapan baru bahwa nilai budaya orang Melanesia Indonesia pada konteks kekinian dapat memberikan energi atau kekuatan prima untuk memperteguh kapasitas mereka agar bisa berlayar dan sekaligus secara mandiri bisa mengemudikan perahu menuju pulau yang berkeadilan dan sejahtera. Simbol perahu dan pulau digunakan mengingat perjalanan nenek moyang orang Melanesia Indonesia selalu menggunakan alat transportasi perahu untuk menyebar dari satu wilayah ke wilayah lainnya. Dan wilayah itu adalah pulau-pulau kecil.

 

Identifikasi

Negara Kepulauan terbesar di dunia yang bernama Indonesia menjadi lebih menarik karena ternyata dicatat dalam sejarah sebagai tempat persinggahan berbagai suku bangsa. Salah satu suku bangsa yang akan dibahas pada forum ini adalah Melanesia Indonesia. Hal ini berarti orang Melanesia yang hidup di Kepulauan Indonesia.

Melanesia (dalam bahasa Prancis La Mélanésie) secara literal artinya « pulau hitam » atau « les îles noires » tersebar memanjang dari Pasifik barat sampai ke Laut Arafura, utara dan timur laut Australia. Negara-negara yang termasuk ke dalam Melanesia yaitu:Fiji, Papua Nugini, Kepulauan Solomon, Vanuatu, Kaledonia Baru dan Timor Leste serta Indonesia. Peta kawasan orang Melanesia di Indonesia adalah wilayah Papua, Maluku dan Nusa Tenggara Timur. Dari catatan Antropologi menyebutkan bahwa untuk wilayah Maluku dan Nusa Tenggara Timur termasuk dalam mikronesia. Perhatikan peta penyebaran orang Melanesia yang dikutip dari Wikipedia Indonesia :

 peta-melanesia

Peta Kawasan Orang Melanesia

Nilai Masa Lalu Melanesia

Tema Tidore memang menarik karena semangat perdagangan rempah mengarungi hampir diseantero jagat, tetapi harus jujur dikatakan bahwa semangat itu menjadi porak poranda karena ada segregasi internal yang kuat diantara keempat kesultanan, Moloko Kieraha, dimana secara tidak langsung ada proses kanibalisme peran satu dengan yang lain. Hal ini tidak terlalu menonjol ketika hubungan dagang masih terjalin dengan bangsa alokton Cina dan Arab. Kedua bangsa ini masih menerapkan asas pembagian perdagangan yang seimbang. Keseimbangan itu bukan saja pada nilai tanaman yang diperdagangkan tetapi menyentuh pada hakekat manusia. Artinya itu dibuktikan dengan kedua bangsa ini masih mau berasimilasi dengan budaya setempat dan ada terjadi perkawinan diantara mereka, walaupun itu masih terbatas pada masyarakat kelas menengah ke atas.

Prahara mulai muncul ketika datangnya bangsa Eropa. Mengapa ? Mereka masih berpikir tentang superior dan inferior dalam komunikasi dengan autokton. Pada masa itu bangsa Eropa memang masih membangun habitat hidupnya dalam tembok-tembok besar dan membentuk perkampungan kecil (Prancis = hameau). Jadi hubungan asimetris berlangsung dalam perdagangan rempah. Ironisnya keempat kesultanan menjadi terlibat untuk berkolaborasi dengan mereka untuk saling menghancurkan.

Mari kita simak tentang terminologi Melanesia. Walaupun ada beda intepretasi diantara para pakar namun seyogyanya dianggap sebagai bahan untuk memperkaya khasanah sintesis dan analitis ilmu pengetahuan orang Melanesia Indonesia.

Pertanyaannya adalah mengapa para etnolog dan antropolog Eropa bisa menyebut Melanesia sebagai “pulau hitam” ? Tentu ini ada alasan yang kuat berdasarkan pengalaman mereka dalam perjalanan pelayaran mengarungi pulau di belahan timur Nusantara ini.

Pengalaman kami meneliti di Pulau Buru terungkap nama pulau itu oleh autokton diberi nama Bupolo. Diinformasikan lagi bahwa datangnya orang Portugis menyebutnya “Burro”. Ini adalah informasi lisan dari lapangan riset oleh para responden. Informasi ini harus diolah dan diintepretasi berdasarkan data yang akurat. Kami menelusuri di perpustakaan Leiden dan Lisabon. Ditemukan peta yang dibuat oleh Portugis pada tahun 1613. Burro dalam bahasa Portugis artinya keledai dan expresi orang Eropa kepada orang bodoh disetarakan dengan binatang keledai. Hal ini terjadi karena Portugis selalu mendapat penolakan saat mereka ingin berkomunikasi dengan masyarakat. Orang Bupolo ketika itu lebih memilih menutup diri dengan menghilangkan jejak dan masuk ke hutan. Akibatnya pemukiman kosong dan gersang yang senantiasa menyambut kedatangan Portugis dan pasti dialami pula oleh orang Eropa lainnya.

Milieu yang kosong dan gersang seperti ini menginspirasi mereka menyebutnya sebagai l’île noire. Itu beda jika orang Prancis menyebutkan « le noir », karena itu dialamatkan kepada warna kulit manusia yang hitam, tetapi jika disebutkan « les gens noir » berarti manusia tahyul dan jahat.

Tanaman Melaleuca, yang mengandung cineol seperti kayu putih dan merupakan tanaman asli yang tumbuh di Pulau Buru, terdiri dari dua kata dalam bahasa Yunani : melas noir (hitam) dan leuco blanc (putih). Mengapa diberi nama demikian padahal lapisan kulit tanaman kayu putih berwarna putih. Hal ini karena ritual kayu putih di Pulau Buru harus dibakar untuk kemudian mereka bisa dapatkan tunas muda setelah dibakar tadi. Tentunya hamparan kayu putih setelah dibakar maka akan tampak berditi kokoh batang tanaman yang berwarna hitam. Mengingat kambium tanaman ini dibungkus dengan kulit pohon yang tebal maka setelah dibakar pada tahap berikutnya akan muncul tunas muda.

Hal yang sama sekali tidak boleh dikesampingkan adalah catatan sejarah dalam zaman prehistori, persebaran manusia hanya bisa diidentifikasi pada bekas perkampungan. Orang Melanesia memiliki ciri perkampungan yang khas dan para ahli antropologi menyebut sebagai “tempat-tempat perlindungan di bawah karang” (abris sous rôches). Tempat-tempat itu merupakan karang-karang atau gua-gua dengan himpunan tanah pada dasarnya dan selalu mengandung bekas-bekas peralatan. Beberapa kelompok orang Melanesia juga memilih pohon sebagai tempat perlindungan tubuh.

Sisi lain dari orang Melanesia adalah masih melakukan praktek berburu dan meramu hutan. Para etnolog menyimpulkan bahwa orang Melanesia belum mengenal sistem bercocok tanam. Hampir semua flora yang tumbuh adalah atas kehendak alam. Jadi hamparan hutan belum ada campur tangan manusia. Tanaman rempah pada umumnya tumbuh secara alami. Adanya anthropophise (campur tangan manusia) saat perdagangan rempah mulai dicari oleh para pedagang dan terjadilah pertukaran tanaman yang dibawa oleh para pedagang dan momentum ini diikuti dengan saling membagi pengetahuan bercocok tanam, baik tanaman setahun maupun tanaman tahunan.

Sistem kekerabatan orang Melanesia sangat terbuka dan ini merupakan ciri khas orang pulau yang senang menerima tamu yang tiba di pesisir pantai. Sistem yang dibangun berdasarkan konsep rumah atau tempat tinggal, abris sous rôches .

Sistem kemasyarakatan yang dibangun masih berorientasi pada nilai hubungan dengan alam. Kami tidak menguraikan dengan mendalam ekologi tanaman sagu tetapi penulis hanya mau mengungkapkan hal pokok yang menarik dari tanaman sagu terhadap kesatuan hidup salah satu kelompok orang Melanesia yang mendiami Pulau Buru di Maluku dan juga merupakan bagian dalam jaringan Kesultanan Tidore. Mereka adalah orang Bupolo.

Bialahin terdiri dari dua kata : bia artinya sagu dan lahin bisa berarti pohon dan akar, jadi bialahin menunjuk pada pohon sagu. Kesatuan hidup tingkat pertama dari orang Bupolo adalah noro atau soa. Masing-masing soa/noro mempunyai dua nama. Yang satu noro dipakai dalam pergaulan internal sedangkan yang lain adalah leit yang dipakai dalam pergaulan ekternal. Leit setara dengan istilah fam. Contohnya Waekolo adalah nama noro/soa sedangkan nama leit adalah Waemese, juga noro Gebrihi dengan leit Lesbasa dan noro Wanhedan dengan leit Latuwael. Kesatuan hidup tingkat kedua didalam noro adalah bialahin. Tercatat Noro/soa di Buru rata-rata memiliki minimum dua bialahin dan maksimum sembilan bialahin. Masing-masing bialahin hidup terpisah secara berkelompok pada suatu ruang pemukiman yang disebut humalolin. Satu humalolin terdiri dari tiga sampai lima rumah mengikuti pola rumpun sagu. Pemimpin bialahin disebut Basa Fena atau Gebakuasan menempati posisi tengah dan dikelilingi oleh anggotanya. Selama Gebakuasan hidup dia sudah menentukan penggantinya, karena kekuasaan dari Gebakuasan dipegang sampai dia meninggal dunia. Beberapa bialahin bergabung dan tinggal membentuk suatu ruang pemukiman lebih besar yang disebut fenalalen. Namun di dalam ruang tersebut mereka tetap hidup berkelompok menurut bialahin.

Kesatuan hidup orang Bupolo dalam bialahin sangat bergantung dari keputusan yang diambil oleh Gebakuasan. Dari gambaran rumpun pohon sagu itu kehidupan satu bialahin sangat dipertahankan kuat dan segala kerahasiaan dari Gebakuasan dengan setia dilindungi oleh seluruh anggota bialahin lainnya. Dan tidak mudah menerobos kesatuan rumpun tersebut, terutama orang luar akan sangat sulit sekali mempengaruhi energi yang sedang berlangsung diantara mereka.

Tanaman sagu merupakan kemurahan Sang Pencipta yang diberi kesempatan hanya tumbuh sebagai tanaman asli di Maluku selanjutnya berkembang ke Papua, namun dari yang mengkonsumsinya hanyalah orang Bupolo yang mampu memaknainya dalam kesatuan hidup mereka.

Untuk jelasnya mari kita lihat Gambar 1 berikut ini :

rumpun-sagu

Gambar 1. Rumpun tanaman sagu. Berdasarkan posisi, pohon (1) adalah induk dari satu rumpun. Pohon (2) adalah calon pengganti dari pohon (1), begitupun dengan pohon (3), (4) dan (5). Pohon (1) akan memberikan kesempatan hidup kepada pohon lainnya jika dia ditebang sebelum kehadiran pohon (5). Selama pohon (1) tetap bertahan hidup maka yang lainnya tidak akan melewatinya. Dari rumpun tanaman sagu tersebut ada terjadi aliran energi antara yang satu dengan lainnya.

 

Jika pohon (1) mengeluarkan sirih buah penampilan bagaikan tangan manusia yang terangkat seolah-olah mempersembahkan dirinya kepada langit terbuka dan menyerah tak berdaya. Dan mau mengatakan seperti begini : “ambillah tubuhku dan tolonglah aku karena aku sudah tak berdaya lagi dimana hidupku hanya memakan energi kalian berempat. Terima kasih saudaraku pohon (2), (3), (4) dan (5), karena kalian setia mempertahankan identitasku untuk berdiri tegak, hanya kalian yang bisa memahami aku tetapi sebenarnya langkah paling bijak jika kalian bertindak cepat untuk menebangku sebelum saudara kalian pohon (5) itu muncul, ketahuilah bahwa pohon (5) tersebut juga punya hak untuk hidup dalam rumpun ini, dan aku jujur mengatakan bahwa aku sudah menjadi parasit energi dalam rumpun ini. Aku tidak dapat terus bertahan hidup dalam kondisi ketidak-seimbangan ini. Saatnya nanti aku harus mengikuti hukum bumi dimana aku harus mati karena yang mengatur dan menguasai kehidupan ini berasal dari hukum langit. Untuk itu aku mengulurkan tanganku ini untuk menyerahkan diriku kepada hukum langit”.

Pohon (1) menyerah tak berdaya ditandai dengan munculnya sirih buah. Pandangan ini sering disalah-tafsirkan oleh orang di Kepulauan Maluku terutama orang di Pulau Ambon, Lease dan Seram bahwa mereka tetap gagah dan berani seperti pohon (1). Dengan sosok tegar, berkulit gelap, berkulit terang apabila kulit dibersihkan, dada dibelah putih bersih indikasi bahwa suci bahkan setia, tidak mudah rebah walau diterpa angin ribut sekalipun. Padahal yang sebenarnya terjadi bahwa tepung sagu dalam batang pohon (1) sudah tidak ditemukan lagi, kosong, dan tidak berarti lagi. Ciri tanaman dalam keluarga Arecaceae akan mati bermula dari pucuk secara bertahap menuju ke akarnya. Rapuhnya identitas pohon (1) bermula dari kerusakan pucuk akibatnya produksi energi terhenti, kemudian merambat pada keroposnya tubuh dan akhirnya hancur lebur disaksikan koleganya dalam satu rumpun.

 

Nilai Orientasi Kekinian dan Masa Depan

Harus disadari secepat mungkin bahwa perkembangan ilmu humaniora di Indonesia khususnya antropologi budaya, etnologi, dan ilmu sosial lainnya (ilmu hukum dan sejarah) dimana ilmu tersebut disajikan untuk mempelajari dan menganalisis kehidupan suku bangsa, manusia dan masyarakat; dilakukan oleh orang Belanda dan untuk kepentingan orang Belanda. Dalam analisisnya masyarakat Indonesia diposisikan sebagai masyarakat yang primitif. Hal ini berarti bahwa ilmu itu tidak lain adalah ilmu orang penjajah untuk mengenal cirri-ciri orang yang dijajah.

Persoalan menjajah dan dijajah pada masa kini mengalami metamorphosis tetapi substansinya dan spiritnya tetap sama yaitu ada yang diuntungkan dan ada yang dirugikan. Jika orang Melanesia Indonesia merasa belum merdeka dan tetap dijajah dalam seluruh aspek dan relung kehidupannya maka seyogyanya diurai bagaikan mengurai benang kusut, dengan terlebih dahulu memeriksa simpul yang ada didalam orang Melanesia Indonesia sendiri. Kita hanya bergumul dengan dua isu besar yaitu (1) masalah ketegangan antara suku bangsa Melanesia Indonesia, dan (2) masalah minoritet.

Masalah ketegangan masyarakat sebagai akibat akulturasi atau perubahan kebudayaan itu merupakan suatu masalah yang amat kompleks. Dalam proses sosial dewasa ini sebenarnya kehidupan dari suatu kebudayaan dikacaukan oleh unsur-unsur kebudayaan baru dan asing. Proses perubahan ini menyebabkan bahwa norma dan nilai lama dalam kebudayaan Melanesia yang terbentuk sejak awal tidak lagi berguna dalam zaman modern ini. Orang-orang yang hidup berdasarkan nilai-nilai lama tersebut akan mengalami frustasi, kebingungan dan penuh keraguan akibatnya tindakan-tindakannya akan menimbulkan berbagai macam ketegangan dalam masyarakat.

Dialog hari ini seyogyanya menghasilkan sesuatu yang penting dan dapat dilaksanakan dalam waktu yang cepat. Untuk maksud itu kami ingin mengajukan beberapa pendapat yang pada gilirannya akan membawa orang Melanesia Indonesia menjadi orang yang mengerti dan memahami budayanya.

(a)    Dibentuk suatu forum pakar Melanesia Indonesia. Forum ini untuk menghimpun para pakar Melanesia Indonesia yang bisa mengembangkan topik riset sehingga nantinya akan bermanfaat mengembangkan masyarakat kea rah hidup yang lebih sejahtera.

(b)   Mendirikan Pusat Kebudayaan Melanesia dimana pusat tersebut berada pada koordinasi pemerintah kabupaten/kota diIndonesia dan untuk negara-negara Melanesia pusat kebudayaan berada dibawah koordinasi Kementerian Luar Negeri setempat. Dalam pusat ini akan dikembangkan pula sastra dan bahasa Melanesia.

(c)    Mendirikan Museum Melanesia Indonesia pada setiap provinsi.

(d)   Menyukseskan program Maritim Nasional, maka seyogyanya dibangun perusahaan pelayaran Melanesia yang bisa terkoneksi dengan Toll Laut.

 

Epilog

Orang Melanesia Indonesia sejak dahulu telah salah menempatkan posisi dirinya. Di satu sisi negara ini disebut Negara Kepulauan (Archipelago) tetapi di sisi lain tidak mau mengakui identitas sebagai orang pulau. Itu akibat dari kungkungan berpikir yang dengan tegas membagi Indonesia atas dua pola usaha pertanian yaitu « Inner Indonesia » dan « Outer Indonesia ». Kawasan Barat Indonesia dikelompokkan dalam Inner Indonesia cirinya pertanian menetap dengan komoditas padi sawah. Sedangkan Outer Indonesia untuk Kawasan Timur dengan pola usaha ladang berpindah dan berburu. Yang lebih parah adalah kawasan barat menyatakan diri sebagai wilayah kontinental dan dari sanalah keputusan politik semua sektor dirancangkan. Tidak heran kalau hasil keputusan akan mengabaikan ciri khas wilayah di luar kawasan barat, seperti misalnya keunikan wilayah Provinsi Maluku sebagai wilayah yang bertahtakan gugusan pulau-pulau kecil.

Dari keadaan fisik alam Melanesia Indonesia dan yang memiliki ciri kepulauan, dapat kita lihat bahwa pulau-pulau bertebaran dan laut yang menghubungkan satu pulau dengan pulau yang lain. Padahal jika kita bandingkan dengan wilayah Papua, walaupun hanya satu pulau saja tetapi yang memisahkan pola pemukiman orang Papua adalah ruang gunung, lembah dan sungai dimana keadaan ketiga ruang ini tak pernah ramah. Orang Papua melihat ketiga ruang tersebut layaknya orang Maluku memandang laut.

Jendela pandang Orang Pulau adalah laut dimana bertahtakan pulau-pulau sehingga konsep yang dikembangkan adalah konsep laut-pulau. Artinya keduanya tidak dapat dipisahkan. Ciri khas pulau yang ada di Maluku yaitu memiliki garis pantai yang panjang dengan luas dataran yang sempit.

Ciri orang pulau adalah selalu menerima orang luar dengan senang hati, karena setiap pendatang yang singgah di pantai adalah tamu yang harus disambut (welcome). Jika ada yang tidak berkenan maka biasanya orang pulau akan menyembunyikan diri di hutan. Ini adalah bentuk penolakan. Oleh sebab itu orang pulau sering dinobatkan dengan istilah seperti : orang kafir, suku terasing, orang pemalas, orang belakang dan alifuru[2]. Aktivitas orang pulau di darat selalu dilakukan mengikuti fenomena alam dan kearifan ini adalah untuk memuliakan ruang pesisir dan laut.

Berdasarkan kondisi nyata geografis wilayah Melanesia, seyogyanya menjadi pertimbangan kuat dalam menetapkan pembangunan politik pertanian di daerah ini. Ide untuk « membangun Maluku dan Indonesia dari laut » harus diikuti dengan studi monografi yang sangat mendalam menyangkut lingkungan, waktu, ruang dan masyarakatnya. Seperti misalnya studi yang kami lakukan di Pulau Buru menunjukkan bahwa orang Buru tidak 100% menggantungkan hidupnya dari laut. Mereka adalah orang gunung yang bermukim di pesisir pantai. Mereka menyandang profesi bivalen sebagai petani dan nelayan, bahkan kegiatan meramu hutan lebih banyak dikerjakan. Ini pilihan yang sangat rasional karena keadaan laut di Maluku senantiasa tidak pernah ramah pada periode tertentu. Untuk itu keberadaan ekologi daratan harus menjadi prioritas pelestarian, yang pada gilirannya bisa memberi dampak langsung yang positif terhadap ekologi laut.

Otonomi daerah harus dilihat sebagai suatu kesempatan untuk mengangkat daerah dari keterbelakangan dan ketertinggalan supaya mampu bersaing secara maksimal dan global. Dalam dunia bebas ini saingan bukan lagi « The survival of the fittest » ,tetapi « The survival of the innovater ». Karena itu sangat diperlukan « innovator » dari anak bangsa yang mampu mengangkat asset unggulan lokal baik asset komoditas maupun asset teknologi masyarakat (indegenous technology) dan pengetahuan tradisional (indigenous knowledge) menjadi unggulan nasional dan global. Pembangunan ekonomi wilayah harus didasarkan atas keunggulan yang dimiliki daerah, maka ekonomi yang terbangun akan memiliki kemampuan daya bersaing dan berdaya guna bagi seluruh rakyat. Innovator itu harus bertindak sebagai burung elang mencari buruan yaitu dengan visi yang jelas dan tajam, bertindak cepat dan tepat sasaran (jelas, tajam, cepat, tepat).

 

Daftar Pustaka

1. FRIEDBERG, Claudine, 1996. Forêts tropicales et populations forestières: quelques repères. Natures – Sciences – Sociétés 4(2). Elsevier, Paris, pp.155-167.

2. PATTINAMA Marcus Jozef, 2005. Les Geba Bupolo et leur milieu, Population de l’île de Buru, Moluques, Indonésie. Liwit lalen hafak lalen snafat lahin butemen « Vannerie virile, sarong féminin et émulsion qui flue ». Thèse de Doctorat de l’école doctorale du Muséum National d’Histoire Naturelle, Paris, 354 p.



[1] Etnobotanist dan Guru Besar Ekologi Manusia Universitas Pattimura Ambon.

[2] Terminologi alifuru artinya orang yang hidup terisolir di daerah hutan. Alifuru menurut Paulus (1917) berasal dari bahasa Halmahera Utara : halefoeroe, artinya « tempat tinggal di hutan ». Orang Halmahera Utara khususnya orang Tobelo sering menyebut « o halefoeroeka ma nyawa » yang berarti orang yang berasal dari hutan. Kata alifuru juga dialamatkan kepada kelompok masyarakat asli di Pulau Seram karena pengaruh Sultan Ternate.

One comment on “NILAI BUDAYA MELANESIA : PROSPEK dan PEMBERDAYAAN

  1. Jessenia saleo on said:

    Nama: jessenia saleo
    Nim: 2013-81-082

    Selamat malam Prof,
    Mohon ijin komentar.
    Saya sangat tertarik dengan tulisan nilai budaya melanesia: prospek dan pemberdayaan. Dimana menceritakan sejarah budaya melanesia hingga pada pandangan akan masa depan bangsa melanesia. Sebaiknya adalagi tulisan-tulisan lain yang berkelanjutan dengan tulisan ini, dengan Alat analisi yang baik digunakan adalah kuesioner atau pertanyaan-pertanyaan yang bisa diberikan kepada masyarakat( Diambil hanya beberapa sampel) yang dapat memberikan pendapat mereka tentang budaya melanesia dan masa depan dari orang melanesia. Dewasa ini, didunia moderen banyak budaya-budaya yang dilupakan oleh para generasi muda, selain dari pada itu para generasi muda pun tidak melibatkan diri untuk pemberdayaan diri kepada masa depan, Tetapi memilih untuk menghancurkan masa depan. Sangat baik jika Adanya tulisan ini dan tulisan-tulisan lainnya yang lebih menekankan kepada generasi muda orang melanesia untuk memiliki pandangan yang lebih baik. Biarkan kita menjadi pohon sagu yang berdiri kuat namun tidak menjadi sombong, semua ini harus dimulai dari para pemuda-pemudi untuk memiliki sumberdaya manusia yang baik untuk memiliki masa depan yang baik. Sekian, apabila ada kesalahan kata dan bahasa mohon dimaafkan. Terima Kasih.

Leave a Reply to Jessenia saleo Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>